Bab 2

Bab II

“Kalau abang tetap nak cari dia, Mas akan bunuh diri!” ugut Mastura sambil berdiri di tepi anjung balkoni rumah mereka.

Rumah dua tingkat itu memang mempunyai balkoni yang bersambung dengan bilik tidur utama. Haziq mengeluh lagi. Tetapi di dalam hati,

‘Kalau nak terjun sangat, terjun lah! Bukan tinggi mana pun..’

Entah sudah berapa kali Mastura mengugut begitu. Susah benar hendak berunding dengan Mastura. Maria yang berdiri di tepi pintu menjerit memanggil ibunya. Takut barangkali melihat aksi tak terduga ibunya. Buatnya Mastura betul-betul terjun, macam mana??

Maria sudah berusia sembilan tahun. Sedikit sebanyak Maria tahu makna kata-kata ibunya, Mastura. Maria teringat akan kata-kata seorang ustaz di sekolahnya,

“Bunuh diri itu salah satu perkara yang Allah S.W.T murka! Allah S.W.T tak suka kepada hamba-hambaNya yang membuat perkara sia-sia.”

“Ibu, kalau ibu bunuh diri, ibu akan masuk neraka!” jerit Maria.

Haziq memandang Maria. Hatinya tersenyum. Pandai juga rupanya si Maria ni, desis hati kecil Haziq.

“Mas dengar tak tu? Budak sekecil Maria pun tahu bunuh diri tu perbuatan terkutuk yang amat dilarang oleh Allah. Mas tahu tak nyawa kita ni milik Allah. Jika Allah sudah tetapkan ajal kita, bukannya dengan cara macam ni. Sudahlah tu Mas! Mari masuk. Abang dah penat sangat melayan kerenah Mas selama ni. Sampai bila Mas nak buat abang macam ni?”

“Sampai abang ceraikan perempuan tu!”

“Ya Allah, Mas…”

“Kenapa? Permintaan Mas ni berat sangat ke? Masa abang kahwin dengan perempuan tu, ada abang ingat kat Mas? Tak kannn??”

“Bergegar tiang Arasy…..”

“Eh, sejak bila abang berlagak jadi alim…??”

“Sudah la tu, Mas.. Turun!”

Dalam tak mahu, Mastura menjejakkan kakinya masuk ke bilik mereka. Mastura menghentak-hentak kaki ke lantai. Berbalut rasa tidak puas melingkari jiwanya. Maria terus menerpa dan memeluk ibunya. Mastura menggosok-gosok belakang Maria. Namun di dalam hati, masih ada secebis geram yang sudah sarat bersarang di situ. Dendam itu masih terbuku lagi. Dah cara kasar tak boleh, buat cara halus lagi baik!

Mastura meletakkan tangan di dada. Rasa sakit di situ. Arghh.. Bilakah semua ini akan berakhir? Gara-gara Darmia, rumahtangganya kini diambang keretakan. Sejak mengetahui Haziq berkahwin dua, Mastura sedaya upaya mengikat Haziq untuk sentiasa bersamanya. Syarat-syarat diatur agar Darmia tidak boleh selalu bersama Haziq.

Mastura memang pandai membuat alasan. Semuanya kerana sakit hati yang bermaharajalela. Nasib Mastura sedikit baik selepas hampir lima belas bulan perkahwinan kedua suaminya itu, Darmia terus menghilangkan diri tanpa dapat dijejak. Eloklah begitu!

Pada Mastura, bagus juga kalau Darmia sudah tiada. Tidak lah Darmia menghubungi suaminya lagi. Tidaklah Darmia meminta agar gilirannya dipenuhi. Melihat perubahan itu, Mastura menarik nafas lega. Sudah tentu Haziq akan bagi perhatian yang lebih kepada Mastura dan anak mereka, Maria.

Seringkali Mastura melihat nama yang tertera handphone Haziq, ‘Darmia sayang’ bila berbunyi minta diangkat. Sumpah seranah tak pernah lepas dari mulut Mastura. Haziq ni sengaja membakar api cemburu terhadap dirinya. Sebenarnya banyak kali sudah Mastura menukar nama buat Darmia dan setiap kali itu juga, Haziq menukarnya kembali. Ahh.. geram betullah! Tak boleh jadi ni..!

* * * *

Akhir-akhir ini, Haziq jadi nanar. Tidak keruan dibuatnya. Merata tempat dicarinya Darmia. Entah mengapa dia seakan baru tersedar dari sesuatu. Seolah-olah baru bangun dari mimpi yang panjang. Puas difikirnya. Apakah yang berlaku sebelum ini? Kenapa wajah Darmia tiba-tiba menjelma berulang kali di layar matanya?

“Bang.. esok saya nak balik kampung! Boleh tak??”

“Bukan Mas dah balik ke, dua minggu lepas? Kenapa nak balik lagi ni? Mak dan ayah sihat kan??”
Haziq jadi hairan. Masuk kali ini, sudah tiga kali Mastura pulang ke kampung halamannya. Setiap dua minggu, Mastura akan pulang membawa Maria sekali. Nak kata emak dan ayah mertuanya sakit, baru semalam Haziq telefon mereka. Mereka berdua sihat saja. Lagipun adik bongsu Mastura ada tinggal sekali di sana. Sudah tentu adik ipar Haziq itu boleh jaga mereka.

“Mas dah selalu sangat balik ke kampung? Ada hal apa sebenarnya?” tanya Haziq.

Mastura yang sedang menyuapkan nasi ke dalam mulut tersentak tiba-tiba. Jarinya terketar-ketar. Aishh.. berdebar sungguhlah! Namun Mastura cuba sembunyikan reaksi mukanya yang sudah berubah tona.

Jangan lah rahsia ini pecah!!

* * * *

Haziq merenung kipas siling yang ligat berputar itu. Seraya ingatan melayang lalu ke masa lalu. Masa ke belakang. Terbayang-bayang wajah Darmia sebenarnya. Kelembutan hati Darmia dulu menyebabkan Haziq tekad untuk memperoleh gadis itu biarpun secara kasar.

Setelah beberapa bulan berkahwin, entah mengapa Haziq seolah-olah tidak menyenangi gadis yang telah bergelar isteri keduanya itu. Setiap kali Darmia menghubunginya, Haziq selalu saja menolak permintaan Darmia yang mahukan dia berlaku adil dalam rumahtangga yang mereka bina. Mulut Haziq menolak namun hatinya seakan mengiyakan kata-kata Darmia itu. Hatinya membentak meminta dia menunaikan giliran di rumah Darmia pula.

Haziq teringin bersama Darmia tetapi seolah-olah ada sesuatu yang menghalang Haziq untuk mengatakan ‘ya’ kepada Darmia. Kerongkongnya seakan tersekat dengan sesuatu.

‘Ahh.. kenapa tiba-tiba panas ni??’

Haziq berkata sendiri. Serasanya dia telah membuka aircond tadi. Aircond sudah rosak ke? Belum servis lagi?? Ingatan Haziq berputar lagi.

‘Bukan bulan lepas ke aku baru servis?’

Tangan Haziq ligat membuka T-shirt yang dipakai. Biarlah dia tidak berbaju. Tak tahan pula dia dengan suhu yang tiba-tiba membahang. Pandangan mata Haziq tertoleh di bingkai gambar sebelahnya. Gambar dia, Mastura dan Maria di Templer Park. Kalau orang lain tengok, pasti mereka ingat kami keluarga bahagia.

Hakikatnya, hanya Haziq dan Mastura saja yang tahu. Tidak orang lain. Aib orang tak perlu dihebohkan.

* * * *

Hari ini sudah hari ke-3, Mastura pulang ke kampong halamannya. Entah apalah yang dicari kat kampung tu, Haziq pun tak tahu. Kekerapan Mastura pulang ke kampungnya membuatkan Haziq keseorangan dan seringkali termenung. Sejak kakinya melangkah ke Masjid Kampung Paya Jaras beberapa bulan yang lepas dan berjumpa dengan seorang imam di situ, hatinya terus dihambat dengan rasa bersalah.

Dosa itu seringkali mendatangi mimpi malamnya dan menganggu lena. Haziq meraup muka dengan telapak tangannya.

‘Ah, tangan ini! Kaki ini, tubuh ini sering membuat onar. Sering nafsuku terjerat dengan dosa yang tiada hujungnya! Aku telah mendera perasaan seorang wanita yang sepatutnya aku bimbing, yang perlu menjadi makmumku setiap kali solat berlabuh di sejadah. Yang akan mengaminkan setiap doa yang terlafaz dari bibirku. Aku mempunyai dua makmum perempuan sebenarnya. Tapi seorang pun tidak aku didik dengan betul! Ya Allah, berdosanya aku hambaMu yang kerdil ini!’

P/S : Cerita ini adalah kesinambungan dari cerpen Kedua yang saya post baru-baru ini. Cerita ini saya buat dalam versi mini novel. Harap semua pembaca terhibur kerana ada pembaca mengatakan cerpen itu tidak habis jalan ceritanya. So harap mini novel ini akan beri kepuasan kepada pembaca! Muahhh..

Reaksi anda : 

Kedua

Dua tahun enam bulan yang lepas,

“Kau ni dah fikir masak-masak ke? Umur kita baru je 24 tahun… Banyak masa lagi.. Masih panjang waktu untuk kita, Mia! Kalau boleh, carilah yang bujang! Kau bukannya tak cantik. Manis, berlesung pipit, kulit kau gebu. Kau pun baik dan sopan. Mesti ada lelaki yang suka kat kau punya!”

Aku angguk kepala tanda mengiyakan. Ah, Mia! Jangan mudah perasan ya…??

‘Ju, kau tau tak, memang ada lelaki yang sukakan aku tetapi lelaki tu dah berpunya. Kalau dia single available, aku tak kisah nak tamatkan masa bujang aku lepas umur aku 30 tahun sekalipun. Tapi sekarang aku terpaksa, Ju!’

Hatiku sebenarnya sudah sebulat suara memutuskan perkara itu. Perkara yang hampir semua perempuan tidak mahu terjadi dalam hidup mereka. Poligami! Dan aku akan menjadi sebahagian darinya.

“Aku tak tahu la nak cakap macam mana lagi kat kau ni, Mia! Kesian kat famili kau di kampung tu..” Juwita bersuara lagi.

“Kau sedar ke perbuatan kau nanti akan lukakan banyak pihak? Kau tahu semua tu kan? Kau langsung tak simpati pada isteri pertama Haziq? Hati perempuan mana yang takkan luka bila dapat tahu suaminya mahu menikah satu lagi? Aku rasa… baik kau undur diri. Kasihan pada bakal madu kau tu. Kau fikirlah, kalau kau boleh buat begini pada isteri pertama Haziq tu, tak mustahil kau juga akan alami benda yang sama!”

Juwita tak putus-putus menasihatiku. Sejak malam tadi lagi hati Juwita berbelah bagi. Tak sanggup melihat teman baik sendiri dianiaya biarpun nasibku kelak belum pasti. Aku lah teman baik Juwita sejak sekolah menengah lagi. Susah senang kami tetap bersama. Satu sekolah dan satu universiti juga.

“Kau mendoakan aku begitu ke?” tanyaku lambat-lambat.

“Aku tak doakan macam tu cuma selalunya yang aku dengar memang akan terjadi begini. Aku cuma nak ingatkan kau saja. Nama pun lelaki. Dah dapat yang kedua, dia akan nak yang ketiga dan keempat. Mereka ni mana pernah cukup dengan apa yang ada.. Aku risaukan kau.”

Ahh.. kenapalah takdir selalu bermain dengan hidup perempuan??

“Kau doakanlah rumahtangga kami nanti baik-baik saja! Aku takkan berganjak dari keputusan aku ni. Muktamad!”

Aku memberi kata putus. Tegas bunyinya. Nampaknya aku memang sudah tekad. Bagiku, biarlah keputusan tu melukakan hati semua orang asalkan hatiku sendiri mampu dijaga dan apa yang hilang itu, aku dapat semula. Mana mungkin hal yang telah tercarik itu terbiar tanpa di bela.

Nak report polis? Aku rasa tak perlu. Kalau sampai dibawa ke mahkamah, aku juga yang tanggung malu. Keluargaku pasti malu andai wajah anak mereka terpampang di dada akhbar. Tapi tindakan aku ni nanti pun bawa malu pada keluarga juga. Ah, kelirunya!

Juwita sendiri tak tahu kenapa aku terpaksa buat begini. Biarlah rahsia. Aku tak sanggup nak buka aib sendiri. Malah aku tidak akan menceritakan hal yang memalukan itu pada orang lain. Aku sedar tiada orang akan mempercayainya.

****

“Kenapalah anak kita buat kita begini, bang? Tak tahu malu ke Mia tu? Ambil laki orang? Mana saya nak letak muka ni, bang?? Malu saya kat saudara kita, kat jiran tetangga kita, orang kampung ni.., bang! Mereka pasti akan hina kita! Seolah-olah kita tak pandai jaga anak!”

Mak Siti sudah mula meraung di ruang tamu. Tak dihiraukannya jiran sebelah rumah yang sedang ligat menyapu daun-daun kering di halaman rumah. Terjenguk-jenguk kepala Mak Bedah apabila mendengar bunyi bising dari rumah jirannya. Sudah tentu lah jeritan Mak Siti kedengaran hingga ke luar rumah. Mesti akan ada gosip nanti.

Aku pula sedang menggosok-gosok pipi yang berbirat dek penangan spontan ayah. Laju saja tangan ayah menghayun terkena tepat ke pipiku. Pak Leman sendiri terkejut dengan tindakan spontan itu namun benda dah jadi. Nak undur semula pun tak guna. Takkan nak minta maaf dengan anak sendiri? Dah jelas aku buat salah. Hasutan syaitan pula bermaharajalela ketika itu. Pasti syaitan bersorak ketika ini. Alahai..

“Kamu ni, Mia! Macam dah takde lelaki lain aje yang nakkan kamu.. Padahal ramai lagi yang bujang. Kenapa laki orang juga yang jadi pilihan?”

“Saya cintakan Haziq, ayah!” bohongku. Arghh.. berdosanya aku pada ayah.

“Ooo… Haziq nama dia! Kamu fikir hati kamu tu dah cukup kuat ke nak hidup bermadu ni? Rela ke kamu berkongsi kasih dengan bakal madu kamu tu? Selama ayah didik kamu dari kecil hingga besar begini, ayah tak pernah ajar kamu supaya ambil laki orang.”

“Ayah, saya tahu ayah nak beri saya didikan dan pelajaran terbaik tapi saya kena ambil hak saya semula. Itu hak saya, ayah!”

“Hak apa nya sampai rampas laki orang ni? Ishh.. budak zaman sekarang ni memang susah nak dengar kata orang tua. Malulah sikit, Mia! Jangan kamu pandai-pandai nak kata Haziq tu hak kamu. Dia tu milik isteri dia yang sah! Hak isteri dia! Lupakan saja hasrat kamu yang tak berapa nak murni tu.. Jangan nak malukan kami.”

“Hak saya, ayah… Hak saya…..” Mulutku seakan terkunci.

“Hak apanya? Baru belajar nak bercinta. Macam lah kamu dah kahwin dengan lelaki tu.”

Aku tidak sanggup untuk memberitahu ayah. Ayatku tergantung di situ. Ahh.. betapa susahnya menjadi seorang perempuan. Tiada kekuatan untuk mempertahankan hak sendiri. Macam mana ni…? Kalau aku beritahu mereka lagi malu. Mereka juga akan jijik dengan anak mereka sendiri.

Aku berlalu keluar. Dengan beg besar di tanganku, aku menggamit pandangan emak. Meminta agar emak faham dengan tindakan aku.

“Ayah tak izinkan kamu keluar dari rumah ni, Mia!”

“Maaf, ayah! Saya terpaksa..”

“Jangan keluar! Kenapa degil sangat ni..?”

Ayah cuba membangunkan emak yang masih kesedihan dengan tingkah lakuku.

“Halalkan makan minum saya!”

“Keras sungguh hati kamu, Mia. Mulai saat ini, kamu bukan anak kami lagi!”

Aku tergamam. Akhirnya apa yang aku takutkan sangat benar-benar terjadi. Tak sangka kata-kata itu terluncur dari mulut seorang lelaki yang bergelar ayah. Ahh.. hendak ku pujuk, tiada gunanya lagi..

“Restui rumahtangga saya kelak, ayah, emak…” aku cuba menyalami tangan ayah namun ayah menepis.

Rasa benci mula bermukim di hati Pak Leman. Gugur perasaan kasih buat anak yang pernah menjadi harapannya suatu ketika dulu. Anak yang ditatang dan dimanjai sepenuh hati

Aku beralih pula pada emak. Emak tidak mengendahnya. Hancur luluh hati seorang ibu!

****

“Abang, Mia takut la! Macam mana kalau Kak Mas marah saya nanti??”

“InsyaAllah.. Kak Mas takkan ‘makan’ Mia.. Jangan bimbang okey? Kak Mas tu baik tau….”

Haziq memujukku yang kelihatan takut-takut walapun ketika itu kami sudah berada di halaman rumah milik Haqiz dan isteri pertamanya. Sebenarnya hati Haziq turut berdebar namun dia cuba menyembunyikan. Takkan Haziq nak tunjuk yang dia lelaki pengecut!

Haziq telah pun memberitahu Mastura yang dia mahu berkahwin lagi satu sebulan yang lepas. Mastura seperti perempuan lain, tidak merelakan suaminya memadukan dirinya. Habis diamuknya Haziq. Perempuan mana yang sanggup hidup bermadu? Apatah lagi mahu berkongsi kasih.

Pintu rumah diketuk perlahan. Haziq kelihatan menghela nafas. Aku perasan akan reaksi di wajah suamiku itu. Lelaki ini telah menikahiku di sempadan Thailand seminggu yang lalu. Ayah pula tidak mahu menjadi waliku. Haziq menjadi lelaki pertama dalam hidupku untuk mengharungi bahtera kehidupan selepas ini. Moga-moga Allah merestui hubungan kami.

Beberapa minit kemudian kedengaran pintu dibuka. Kelihatan seorang wanita lebih kurang sebayaku muncul di depanku. Debaranku makin memuncak. Cuak pula rasanya. Apakah reaksi pertama wanita ini bila melihatku?

****

Ternyata Mastura terkejut dengan tindakan Haziq memperkenalkan aku sebagai madunya. Mastura mula mempertikaikan tindakan Haziq yang tetap mahu menikahiku.

“Apa lebihnya Mia berbanding Mas, bang? Sampai abang sanggup juga bernikah dengan dia? Abang tak bahagia ke bersama dengan saya? Apa kurangnya Mas ni?”

“Mas, abang dah bagitahu hari tu kan? Abang cintakan Mia. Lagipun Mia perempuan yang baik……,”

“Maknanya Mas ni bukan isteri yang baik la…? Abang tak cintakan Mas?”

“Abang cintakan Mas juga!”

“Macam mana abang boleh cintakan dua perempuan dalam satu masa? Yang abang kahwin dua ni, abang fikir abang mampu ke nak tanggung kami? Mampu nak bahagi kasih? Abang fikir Mas rela ke hidup bermadu? Bukankah Mas tak bagi izin? Kenapa nak kahwin juga?”

“Tolong lah faham keadaan kami, Mas! Abang betul-betul cintakan Mia.”

Mastura berpaling. Wajahku ditatap geram. Satu tamparan mengenai pipiku. Ahh.. kenapalah pipi ini sering menjadi mangsa??

“Hei, perempuan! Kau ni memang perampas rumahtangga orang kan?? Kau dah takde kerja lain ke? Macam lah lelaki lain takde dalam dunia sampai kau berkenan dengan laki aku ni.. Kau memang suka rosakkan kebahagian orang lain.. Kau jangan fikir aku restu hubungan korang ni! Jangan fikir aku akan buat kau macam kawan aku! Kalau dah perampas tu, memang sampai mati pun, aku takkan maafkan kau!! Kau dengar tu!!” tengking Mastura, menghamburkan rasa marah dan geramnya.

Mastura menjegilkan matanya. Kecut hatiku dibuatnya. Aku tahu aku yang bersalah. Haziq lah punca semua ni. Haziq pula berdiam diri tidak pula mencuba untuk meleraikan amarah Mastura. Betul ke Haziq ni cintakan aku?? Berbelah bagi aku dibuatnya.

“Abang keluar dulu! Pergilah mana-mana. Abang balik lepas dua jam dari sekarang. Mas nak sikit dengan perempuan yang tak tahu malu ni! Abang jangan pula nak cuba-cuba dengar apa yang Mas nak cakap dengan Mia! Keluar!”

Haziq meluru keluar. Aku pula muka sudah merah menahan malu dan sebak! Patutkah aku dikatakan sebagai perempuan yang tak tahu malu. Kalau bukan sebab laki Kak Mastura tu, aku pun tak ingin lah nak berlakikan Haziq.

Ahh.. Nampak sangat Haziq macam takut bini bila melihat dia keluar dari rumah sebaik diarah Kak Mastura! Aku membisu dari tadi setelah puas ditengking dan dihina macam-macam oleh Mastura. Aku terfikir apakah aku tidak layak mendapat kebahagiaan biarpun dengan suami orang?? Maruahku seolah dipijak-pijak tiada harganya. Di situ, sekali lagi air mataku merembes keluar.

****

Hari ini,

Aku hanya mampu menangis hiba. Usia dua tahun perkahwinanku tak memberi erti padaku. Sedih bila memikirkan haluan hidupku selepas ini. Ahh.. Betapa bodoh dirasakan tindakanku itu. Kerana aku isteri kedua, aku hanya menurut tanpa membantah. Apalah yang boleh aku lakukan?

Aku sedar akan kedudukanku namun entah mengapa malam itu akalku tidak menolak saranan dan aturan yang diatur Kak Mastura. Tanpa berfikir panjang, aku bersetuju sahaja walaupun tahu ianya sekadar menjerat diri sendiri.

Entah berapa kali aku berendam air mata dengan perlakuan Haziq dan isteri pertamanya itu. Aku nak salahkan Haziq pun tak boleh juga. Aku sendiri yang bersetuju dengan syarat-syarat itu dan akibatnya, aku makan hati.

‘Kenapalah aku bodoh sangat masa tu? Bukannya aku tak tahu syarat-syarat tu akan mengenakan aku sendiri. Bukannya aku tak mengerti Kak Mastura sengaja memberi kata dua supaya pernikahan aku dan Haziq bermasalah. Padahal memang hidup berpoligami ni akan mengundang derita.’

Air mata yang cuba ditahan mengalir lagi. Hari ini, sudah masuk minggu ketiga Haziq tidak memenuhi gilirannya untuk bermalam di rumah ku. Rumah sewa yang dibayar dengan duitku sendiri sedangkan Kak Mastura bersenang lenang duduk di rumah yang mereka beli bersama.

Selama itu juga Haziq belum menunjukkan mukanya sedangkan aku sedang sarat menahan rindu. Hari ini, hari yang sepatutnya Haziq menunaikan giliran dan tanggungjawabnya sebagai suami.

“Hello, bang!”

“Mmm… Mia nak apa dengan abang Haziq ni? Abang dah tidur la..”

Bukan suara Haziq yang aku dengar tetapi suara Kak Mastura. Sinis sekali bunyinya menambahkan rasa resah dalam jiwaku.

“Kak Mas, boleh kejutkan abang tak? Patutnya hari ni giliran Mia.”

Aku sedaya upaya mengumpul kekuatan untuk memberitahu Mastura. Bimbang juga jika tiba-tiba Mastura akan menengkingku. Sama macam beberapa hari lepas. Mastura tentu tak beri Haziq keluar dari rumah tu.

“Hei, kau tak, laki aku tu penat! Lagi pulak anak kami demam.. Maria tu rindukan abang Haziq. Biarlah abang Haziq bermalam di sini. Bukan luak mana pun. Kau tu belum ada anak, kau takkan faham!!” herdik Kak Mastura kuat.

Aku mengusap perut yang masih kempis. Di dalam hati,

‘ Kak Mas.. saya akan ada anak juga! Sepatutnya saya yang dapat perhatian lebih dari abang! Kenapa Kak Mas tak nak bagi peluang tu kat saya??’

“Kau jangan nak menipu aku nak katakan yang kau hamil. Aku takkan tertipu macam kau.”

Aku terkejut. Bagaimana Kak Mastura boleh tahu apa yang aku bicarakan dengan hati?

“Tapi… ahhh…! Kak Mas, laki akak, laki saya juga! Patutnya abang kena adil. Dah tiga minggu abang tak tunaikan giliran dia.. Biarkan abang pulang ke rumah saya, kak! Kalau susah sangat, bawa lah sekali Maria tu, Saya tak kisah untuk jaga Maria..”

Aku bersuara cuba meminta izin. Hati ini aku kuatkan untuk meminta hak yang sepatutnya aku dapat.

Tak mungkin aku akan cakap yang aku sudah berbadan dua dengan Kak Mastura. Mana tahu lagi teruk Mastura buat pada Haziq. Mastura punya bermacam-macam helah untuk mengelakkan pertemuan antara aku dan Haziq. Susahnya hidup bermadu!

“Kau jangan nak memandai-mandai! Bukannya aku tak tahu jaga anak aku. Anak aku demam! Biarlah aku dan Abang Haziq yang jaga. Kau bukannya budak-budak sampai nak kena berteman.. Sudah la, buat sakit hati aje bercakap dengan orang yang tak faham-faham ni!”

Tutttttt….

Aku tergamam.

‘Ah, sampai hati Kak Mas buat aku macam n. Dia juga perempuan macam aku. Takkan dia tak faham. Sudah lah giliran aku hanya satu hari saja dalam seminggu. Hari isnin pula tu. Hari orang bekerja dan Haziq hanya bertemu dengan aku pada waktu malam saja.’

Betapa singkatnya masa giliran Haziq buat aku. Itulah syarat pertama yang diberi oleh Mastura kepadaku. Hari Isnin saja hariku bersama Haziq. Haziq pula bersetuju tanpa banyak soal. Bila diajukan persoalan itu kepada Haziq, aku sangat kecewa dengan jawapan suamiku itu.

“Itulah pengorbanan Mia untuk Kak Mas. Abang sudah bersusah payah untuk memujuk Kak Mastura agar merestui hubungan kita ni. Agar dia boleh menerima Mia sebagai madunya. Abang cintakan Mia. Terlalu cinta. Abang sanggup buat apa sahaja asalkan Mia menjadi milik abang!”

Bungkam aku dengan jawapan yang menyakitkan itu. Kak Mastura merestui hubungan kami? Aku rasa tak. Kalau betul Kak Mastura merestuinya, aku takkan diherdik dan dimarahi begini.

Terasa cinta yang Haziq hulurkan tidak seikhlas cinta yang aku berikan kepada lelaki itu sejak penikahan kami. Cinta Haziq bak debu, bila ditiup ia berterbangan pergi.

“Tapi kalau ikut hukum, abang dah berkira berdosa. Abang tak adil dalam rumahtangga kita ni. Tak kira lah, Mia ni isteri kedua abang sekalipun, kalau dah tanggungjawab, abang tetap kena tunaikan! Abang berdosa menidakkan hukum agama, bang!”

“Mia, itu kan syarat Kak Mas! Mia sendiri bersetuju dengan syarat dia!”

“Habis, apa guna abang jadi suami kalau tak boleh bincangkan semula syarat tu? Abang sendiri tahu syarat tu membebankan Mia, kan? Takkan Mia saja yang patut berkorban! Abang tahu syarat-syarat Kak Mas akan membuat Mia menderita!!!”

“Sudahlah, Mia! Abang penat! Di sana, Mas cakap macam ni.. Di sini pula Mia menuntut yang bukan-bukan! Kita dah jadi suami isteri pun. Mia kenalah faham hak Mia sebagai isteri kedua! Abang terpaksa kemudi dua kapal. Bukannya senang! Abang tak larat sangat ni. Abang nak tidur!”

“Kalau dah tak mampu, kenapa nak kahwin dengan Mia juga?? Kalau tak boleh berlaku adil, lepaskan Mia!” jeritku.

Haziq hampir-hampir mengangkat tangannya untuk dilepaskan ke mukaku. Aku terkesima. Dadaku berdebar kencang.

Baby, abah nak tampar mama..”

Mataku tertancap di perut. Sudah tiba kah masa untuk aku beritahu pada Haziq yang aku sudah mengandung?? Semudah itukah Haziq mahu mengasariku yang sedang membawa benihnya?

“Bukan abang yang nak kahwin, Mia yang paksa abang untuk jadi suami Mia! Jangan nak pandai salahkan abang pula!”

“Abang tahu kan kenapa Mia minta abang kahwin juga dengan Mia?? Abang jangan nak jadi lelaki dayus pula! Dah jelas abang yang salah!!! Malam tu abang yang buat dosa pada Mia. Mia sudah puas merayu kat abang tapi abang jadi macam setan! Bila Mia tolak cinta abang, abang rampas mahkota keagungan Mia. Abang rogol Mia. Abang, cinta takkan kita dapat kalau dipaksa. Allah dah tentukan kita akan berjodoh. Kenapa abang nak khianti takdir yang Allah buat? Kenapa abang nak jadi perosak wanita? Kalau bukan abang yang kahwin dengan Mia, lelaki mana lagi sanggup terima Mia? Dah dapat madu, sepah yang abang buang.”

Malam itu memang berlaku pertengkaran yang hebat antara Haziq dan aku. Pernghabisannya, hatiku semakin membengkak.

Sejak malam pertengkaran itu, Haziq sudah bermingu-minggu tidak menjenguk aku. Mastura pula pastinya gembira dengan tindakan Haziq itu. Aku juga keseorangan. Sedihnya..

****

Aku menahan sakit di perutnya. Dari pagi dia belum makan lagi. Sekarang pula dah jam 1 petang.

“Cikgu, kenapa ni? Sakit ke? Saya tengok muka cikgu pucat aje! Dah makan??”

Satu suara kedengaran dari belakangku. Aku berpaling mencari suara itu. Sebuah senyuman terukir di bibir Cikgu Najmi. Ya.. aku sudah bergelar guru sekarang. Sudah setahun aku mengajar di Kuala Selangor ini. Sejak aku berkahwin dengan Haziq, dua bulan selepas itu aku ditawarkan mengajar di sebuah sekolah menengah. Rezeki orang kahwin agaknya!

‘Ah.. cikgu ni terlalu prihatin dengan aku. Sejak aku mula mengajar di sini, selalu saja dia tegur aku!’

Hatiku berbisik sayu. Andai lah status aku bukan seperti sekarang, aku pasti menyapa setiap kata-kata Cikgu Najmi. Sebelum ini, sudah beberapa kali Cikgu Najmi meluahkan perasaannya padaku. Setelah dia mengetahui aku sudah berkahwin dan sejak dia mengetahui masalah yang melandaku, dia sering memintaku bersabar. Cikgu Najmi kata dia akan membantu aku mendapatkan keadilan dalam rumahtanggaku.

Ahh.. betapa berdosanya aku bila memikirkan yang aku dalam tak sedar menceritakan aib suami kepada orang luar.

Suami??? Ahh… aku semakin sakit hati bila memikirkan statusku yang seolah-olah digantung tak bertali. Sampai bila aku harus berlagak bujang sedangkan aku tahu aku mempunyai seorang suami. Aku juga seorang insan yang dahagakan belaian dan kasih sayang.

Bila usia kandungan mencecah lima bulan, aku keluar dari rumah sewaku. Aku memilih untuk tinggal berdekatan dengan sekolah tempatku mengajar sekarang. Haziq juga tidak tahu tempat tinggalku sekarang.

Sejak pergaduhan hebat itu, Haziq sudah tidak mempedulikan aku. Setiap kali menelefonnya, handphone dimatikan. Aku tahu, itu pasti perbuatan Kak Mastura.

“Cikgu, kalau cikgu sakit, elok rasanya cikgu balik rumah dulu. Baik berehat. Nanti jadi apa-apa, susah pula!”

Cikgu Najmi memberi nasihat. Aku menelan air liur. Entah berapa kali Cikgu Najmi memberi kata-kata yang serupa dari tadi. Aku sedar dia sedang mengelamun tadi. Lalu secalit senyum yang tak berapa nak ikhlas tersungging di bibir

“Janganlah cikgu risau! Saya tak apa-apa.”

“Cikgu Darmia, saya tahu cikgu belum makan lagi. Dari pagi tadi saya lihat cikgu belum makan apa-apa. Nah, ambil lah roti ni! Cikgu makan dulu. Saya ada kelas terakhir ni.. Saya pergi dulu!” balas Cikgu Najmi lalu dihulurnya roti berintikan coklat itu kepadaku.

Aku teragak-agak untuk mengambilnya namun bibir ini menutur ucapan terima kasih kepada cikgu Najmi.

“Jangan lupa makan ye! Saya tak nak tengok cikgu sakit!” laung Cikgu Najmi dari muka pintu sebelum kelibatnya hilang.

Aku menarik nafas lega bila menyedari tiada sesiapa pun di bilik guru itu. Bimbang kalau-kalau ada orang lain mendengar perbualanku dengan Cikgu Najmi. Tak pasal-pasal gosip pula nanti. Skandal dengan isteri orang? Ohh.. tak mungkin!

Baby, abah tak perasan pun kehadiran baby dalam perut mama ni.. Kita langsung tak dihargai. Mama sedih la. Mama kecewa sangat! Malangnya nasib kita berdua kan?? Takpelah, kalau abah tak ada pun, mama boleh jaga baby. Mama akan sayang baby sama macam mama sayangkan diri mama ni.. Baby sayang mama kan??”

Terasa sedikit pergerakan di perutku Aku senyum dalam tangis. Tak mengapalah, buah hatiku yang baru akan menyusul tak lama lagi. Buah hati yang lama sudah lenyap tiada khabar berita. Biarlah.. Aku sedar siapa diriku.

****

“Hello. Assalammualaikum, Fathi! Kak Darmia ni. Fathi sihat ke?” Aku bertanya sebaik pemanggil disebelahnya mengangkat telefon.

“Waalaikummussalam, kak! Akak sihat? Akak dah makan ke? Rindunya Fathi kat akak.”

Jawapan dan suara Fathi yang aku dengar itu kelihatannya teruja sebaik tahu aku yang menelefonnya. Tidak lama kemudian suara Fathi bertukar sebak. Kenapa ni?

“Akak dah lama tak balik kampong. Baliklah kak. Akak tak rindu kami ke? Kat Fathi??”

Fathi bersuara lemah. Kalau lah ayah dan mak tahu aku ada menelefon ke rumah, tak tahu lah bagaimana reaksinya mereka berdua. Aku pasti kedua ibu bapaku masih terguris hati dengan perlakuanku.

“Nantilah.. Kalau ada masa, akak akan balik kampung tapi bukan sekarang. Tunggulah mak dengan ayah baik sikit.”

“Ala… kak! Hati mak dengan ayah tak sekeras mana pun. Lama-lama okey la tu. Akak kena pandai pujuk mereka. Mana tahu, kalau akak selalu balik nanti, hati mereka akan lembut.”

“Entahla Fathi. Minggu lepas akak ada telefon ke rumah. Mak yang jawab. Teruk akak kena maki dengan mak. Mak masih tak setuju dengan tindakan akak ni. Tapi akak dah kahwin pun. Nak undur pun tak boleh. Dah ini keputusan akak! Akak tawakal aje la. Mudah-mudahan hati mak dan ayah akan sejuk nanti.

“Raya tak lama lagi, kak! Akak balik lah. Mana tahu mereka lembut hati dan setuju maafkan kesalahan akak.”

“Akak masih takut sebenarnya, Fathi!”

“Akak, kalau akak takut, sampai bila hubungan keluarga kita nak jadi begini? Takkan akak nak tunggu sampai mak dengan ayah menutup mata, baru akak nak datang menjenguk kami?”

“Fathi, jangan cakap begini!”

Aku mula hiba. Sedih hatiku. Kalau boleh, aku memang tak mahu jadi begini namun takdir sedang berjalan seperti yang dikehendaki-Nya. Perasaanku masih belum kuat lagi bagi menahan amarah mak dan ayah. Pujukanku melalui surat-surat dan panggilan telefon belum mampu menyejukkan hati orang tua itu.

“Begini lah, kak! Kalau akak rasa nak balik tu nanti, akak bagitau lah Fathi. InsyaAllah, Fathi akan cuba pujuk mak dan ayah lagi. Fathi… Fathi sebenarnya rindu sangat kat akak. Tak tahu la Fathi nak kata apa, kak! Fathi harapkan Fathi dapat jumpa akak lagi.. Fathi….”

“Apa Fathi cakap ni?? Jangan lah macam ni. InsyaAllah, bila tiba masanya, akak akan balik. Akak akan pulihkan semula hubungan keluarga kita.”

Fathi tersenyum di talian sebelah sana. Memang dia rindukan Kak Darmia nya. Fathi sedar sejak Kak Darmia pergi dari keluarga mereka, kesuraman itu telah menjengah masuk tanpa dipinta.

****

Kandunganku berusia lapan bulan. Kini aku menunggu hari untuk permata hatiku melihat dunia yang fana ini. Dunia yang telah meninggalkan kesengsaraan padaku.

Aku menangis mengingatkan kejadian petang tadi. Tak sangka
aku hampir-hampir bertembung dengan mereka di KLCC. Niatku untuk menikmati keseronokan hari minggu terbantut bila melihat wajah-wajah yang penuh ceria itu, aku pasti mereka sedang meniti rona-rona kebahagiaan. Aku??

Aku juga yang derita. Membawa satu lagi nyawa dalam perutku membuatkan aku berfikir dua kali. Patutkah aku meminta cerai dari Haziq sedangkan aku yang beria-ia untuk berkahwin dengannya dulu? Aku kecewakan perasaan kedua orang tuaku yang membantah perhubungan kami. Ah, betapa berdosanya aku!

Zaman moden sekarang, lelaki akan memilih perempuan yang bertudung, yang cantik manis dan paling paling penting, ada dara. Selain dari itu, mereka hanya jadikan perempuan ni tempat untuk berseronok saja. Aku…..??

Aku jadi mangsa keadaan. Sebab aku menolak cinta sang lelaki, mahkota ku jadi taruhan. Seandainya masa boleh berputar ke belakang, aku akan elakkan diri dari berjumpa dengan Haziq. Namun siapalah yang mampu menolak takdir kan?? Pertemuan aku dengan Haziq terjadi di dalam bas dalam perjalanan pulang ke kampung halamanku.

****

Haziq tersenyum sendiri di dalam bilik. Isterinya, Mastura dan Maria ke pasar membeli sedikit barang keperluan. Haziq teringat peristiwa yang lalu.

Esak tangis yang semakin mendayu-dayu itu langsung tidak menyuntik belas kasihan di hati Haziq. Baginya, dia puas dapat membuat perempuan itu serba salah dengan apa yang telah berlaku. Memang itu pun niat Haziq! Perempuan ini sangat keras hatinya. Begitu susah Haziq untuk menyakinkan yang cintanya hanya satu. Cinta Haziq adalah buat Darmia!

“Kau sangat kejam, Haziq! Sanggup kau aniaya aku sampai macam ni? Apa salah aku? Kau nak aku ulang berapa kali, hah?? Aku tak pernah cintakan kau! Tak pernah sedikit pun kasih sayang kau menyuntik di dalam jiwa aku. Takkan pernah! Kau tu suami orang! Mustahil aku nak rampas suami perempuan lain! Aku bukan perampas!!”

“Habis, kau nak aku buat macam mana?? Aku dah penat menagih cinta dari kau! Mulut aku ni pula tak pernah henti-henti ucap yang aku sayang dan cinta kan kau! Aku tak sanggup kehilangan kau! Aku nak kau jadi isteri aku! Kau yang sengaja buat tak layan kat aku.. Kau sengaja buat aku menderita dan terhegeh-hegeh nakkan kau!!”

“Habis, kau nak salahkan aku lah ni? Dah aku tak suka, kau tak boleh paksa aku. Kita baru berkawan, tak sampai setahun pun. Dalam tempoh ni juga, aku baru tahu yang aku berkawan dengan suami orang. Aku menyesal sangat kenal dengan kau.. ”

Haziq melihat nafas Darmia yang tidak teratur. Naik turun. Darmia memang marah sangat padanya.

“Sekarang, macam mana? Kau memang setan!! Kau dah ambil maruah aku! Kau rogol aku! Kau dah calarkan maruah aku yang tak dapat aku nak ganti sampai bila-bila! Aku nak berkahwin dengan siapa lepas ni??”

“Dengan aku lah! Kau ingat dengan keadaan kau yang tak suci tu, akan ada lelaki nak meminang kau? Kau jangan mimpi lah! Aku memang sengaja buat begini kat kau! Sebab aku memang nak kau jadi isteri aku.”

“Habis isteri kau tu macam mana? Kau nak cerai dia? Kau memang gila!”

“Huh, aku kahwin dengan dia bukan sebab aku cinta dengan dia!”

“Kau memang bodoh! Kau lelaki paling bodoh aku yang pernah aku jumpa. Isteri kau takkan hamil kalau bukan sebab kau cinta dia..”

“Kau diam, kalau kau tak tahu apa-apa!”

Itu peristiwa dua tahun lalu. Haziq senyum sinis lagi. Puas dia dapat mengenakan Darmia sebenarnya. Egonya yang melangit semakin kuat melihat penolakan Darmia. Cinta yang tiba-tiba berputik itu hanya bertepuk sebelah tangan.

Haziq tidak mampu menepis gelora cinta yang datang. Kelembutan Darmia dan manisnya senyuman gadis sunti itu menimbulkan rasa cinta di hati Haziq. Haziq bertekad, walau apapun yang datang, Darmia akan dimiliknya. Meskipun cara kasar!

****

“Abang, tolong saya, bang! Saya sakit sangat ni.. Arghh…!”

Aku menelefon Haziq bila aku mula rasakan sakit di bahagian pinggangku. Aku tak tahu kenapa jariku boleh tertekan nombor Haziq. Bukankah sudah lama kami tidak berhubung?

Sakit yang bergilir-gilir datang itu membuatkan aku merasakan nyawaku bagaikan tercabut. Tiada sesiapa di sini. Aku keseorangan. Bagaimana kalau aku bersalin sendirian nanti?

“Sakit apa pulak ni..? Abang ngantuk la.. Abang nak tidur ni..!” garau suara Haziq melayan panggilan telefonku. Aku mengerling jam yang terletak di meja solekku. 1.30 pagi!

“Abanggg.. tolonglah! Mia dah nak beranak ni!”

“Apa??? Beranak! Hahaha…”

Ketawa Haziq bergema di corong telefon. Aku betul betul sakit ni, tapi Haziq pula ketawa di sana. Ingat aku main-main ke?

“Kalau iye pun nak jumpa abang, nak lepaskan rindu tu, tak payahlah nak berlakon dengan abang! Berterus terang kan senang..”

“Abang, Mia sedang kandungkan anak abang. Kenapa pulak Mia nak berbohong? Lagipun, abang dah lama tak jumpa Mia, manalah abang tahu Mia ni dah hamil! Baby ni dah nak keluar! Tolonglah datang ke rumah segera, bang! Arghh…”

“Sudahlah, Mia! Masa abang jumpa Mia hari tu, abang tak nampak pun perut Mia membesar..” sindir Haziq.

“Kali terakhir abang jumpa Mia, lebih kurang enam bulan lepas! Badan Mia kan kecil, masa tu pun baru nak masuk tiga bulan, mana nak nampak! Abang nak datang ke tak ni..?”

“Tak!!!”

‘Tutttt…’

Aku merenung handphone. Geram! Handphone terus berkecai di dinding.

Darah terus mengalir ke kaki. Aku melihat cecair berwarna merah itu dengan hati yang berbalam. Kesedihan menggigit tangkai hati. Pandanganku mulai kelam. Aku mula merasakan badanku semakin lemah. Nak bangun pun dah tak larat.

“Ya Allah! Aku pasrah atas ketentuan-Mu.”

Selepas itu, aku tak tahu apa yang terjadi padaku.

****

Aku mengerling sebentar ke tubuh kecil yang berbalut dengan kain lampin putih itu. Lena sekali tidurnya. Aku tersenyum nipis. Seolah-olah segala penderitaanku lenyap dengan kehadiran amanah Allah ini. Wajah yang suci itu aku tatap.

Alhamdullillah, syukur pada Tuhan kerana menyelamatkan nyawaku dan anak itu. Dia mengirimkan seorang hamba Nya untuk membantu insan yang tidak berdaya ini.

Cikgu Najmi!

Aku tidak tahu bagaimana dan kenapa Cikgu Najmi boleh bertandang ke rumahku malam itu. Katanya, dia telah mengetuk pintu rumah banyak kali tetapi aku tidak menyahut dari dalam. Bimbang sesuatu yang buruk terjadi memandang aku sudah sarat, dia terus merempuh pintu itu. Dia terkejut melihat aku terbaring di atas lantai di rumahku dengan darah pekat yang mengalir. Tanpa berfikir panjang terus aku dibawa ke hospital.

Mungkin takdir menghendaki nafasku terus berhembus di muka bumi ini, aku berjaya diselamatkan. Nasibku juga baik kerana bayiku tidak dibiarkan terlalu lama di dalam perut, terus aku dibawa ke bilik pembedahan.

Aku terkedu sebaik Cikgu Najmi selesai mengazankan bayi lelakiku. Air mata sudah lama bertakung dan akhirnya aku biarkan juga ia jatuh. Keliru bercampur dengan sedih. Sepatutnya Haziq yang mengazankan bayi ini. Sebagai seorang suami, patutkah Haziq membiarkan aku terkapai sendirian menanggung derita yang tidak kutahu bila penghujungnya? Pada siapakah aku patut mengadu sedangkan ahli keluarga sendiri menghumbankan aku jauh dari hidup mereka?

Aku merenung bayi lelaki yang belum kuberikan nama ini. Cikgu Najmi yang ada di sisi melirikku dengan rasa simpati. Aku membuat keputusan. Andai aku bisa terbang jauh dari derita ini, akanku titipkan jasad dan rohku ke situ. Ya, akan kubuang jauh-jauh derita ini. Bersama si kecil ini, aku akan mulakan kehidupan baruku.

Baby, kita hanya berdua di dunia ini. Kiranya suatu hari baby bertemu abah, bisakah baby bertanya kenapa abah membuat mama begini? Kenapa abah membuat air mata mama luruh sebegini? Kenapa bila seorang wanita itu bergelar isteri kedua, wanita itu tidak boleh mengecapi bahagianya sendiri..?’

*tamat*

Reaksi anda : 

Ceriakan Pandangan Anda

Loading...