Secarik Kasih Di Hujung Nafas 9



“Isshh.. macam-macam lah keadaan sekarang ni! Selalu sangat accident berlaku! Polis dah beri garis panduan kat pemandu-pemandu di Malaysia ni pun, still lagi ada accident kat mana-mana. Entah di mana silapnya,” rungut Cikgu Noreen lantas menutup helaian terakhir surat khabar yang dibacanya sebentar tadi.

Ustazah Halimah yang melewati ruang rehat yang menempatkan sofa itu menyampuk,

“Ada hikmah di sebalik setiap kejadian. Kadang-kadang kita memang tak boleh jangka accident tu berlaku. Kalau bukan salah kita, orang lain pula yang melanggar kita. Lagi pulak, kalau dah ajal ditetapkan waktunya tu, kat mana sekalipun kita berada, ajal tetap menjemput kita. Bila Allah berkehendak serta menghendakinya, dan apabila Dia telah menetapkan sesuatu maka Allah berfirman kepadanya: kun faya kun ‘Jadilah’, maka jadilah dia.”

“Kasihan pada si suami. Dia sudah kehilangan isteri. Isterinya mati kat tempat kejadian. Kalau ustazah tengok gambar kereta mereka ni, ustazah pun terkejut agaknya. Teruk sangat!” komen Cikgu Noreen lagi

Ustazah Halimah meletakkan fail biru yang dibawanya tadi di atas meja. Handset disimpan dalam laci. Mejanya terletak berdekatan dengan ruang tamu bilik guru itu. Mudah untuk Ustazah Halimah bergerak ke situ lalu dicapai surat khabar itu. Sepintas lalu dibacanya..

“Kasihannya.. Itu lah… kalau dah ajal kann….?” bisik Ustazah Halimah.

“Cikgu ni takde kelas ke? Senang nampaknya hari ini,” tegur Ustazah Halimah, lembut.

Cikgu Noreen yang sedang membelek-belek wajahnya di cermin yang dibawa tersenyum. Kukunya pula di ditiup perlahan. Ustazah Halimah mengeluh perlahan agar tidak didengari Cikgu Noreen. Kuku Cikgu Noreen berwarna!! Apa nak jadi lah agaknya dengan isteri orang ni? Nama saja pakai tudung, itupun bukannya selalu pakai. Kejap buka, kejap tutup. Takkan lah Cikgu Faizal hanya membiarkan saja perlakuan isterinya itu? Larat ke nanti nak tanggung dosa tu..?

“Kelas saya dah habis, ustazah! Sekarang saya tunggu suami saya. Nak balik sama-sama nanti.”

“Ooo.. baguslah! Isteri yang baik memang kena tunggu suaminya untuk balik sama-sama kan? Tak begitu, cikgu? Sudah ada berita baik atau belum?” sinis sahaja pertanyaan Ustazah Halimah. Berlagak sedikit selamba dan takut kiranya Cikgu Noreen melenting pula.

Niat di hati mahu menegur guru muda itu namun biarlah dulu. Nasihat harus diberi perlahan-lahan. Mudah-mudahan akan diterima.

Keramahan Ustazah Halimah memang dikagumi ramai. Biarpun bertudung labuh dan litup, Ustazah Halimah tidak segan silu berbual-bual dengan guru perempuan mahupun lelaki asalkan ada batasnya.

Cikgu Noreen menggelengkan kepala. Menandakan belum ada benih yang bercambah dan mengisi rahimnya itu.

“Dah jam berapa sekarang ya?”

“Pukul 12. Tak sabar nak balik ke?”


“Bukanlah.. Boring menunggu ni.. Cik abang ni pun entah pergi mana, lambat sangat!” balas Cikgu Noreen dengan gaya mengada-ngadanya. Hampir saja membuatkan Ustazah Halimah ingin termuntah. Namun Ustazah Halimah menahannya. Nanti tak pasal-pasal bunga-bunga pergaduhan mekar pula di situ.

“Cikgu dah semak latihan para pelajar ke? Tak pun tengok-tengok aktiviti untuk esok? Taklah bosan menunggu. Jangan sia-siakan masa yang ada, cikgu!”

“Belum lagi. Esok kan masih panjang. Saya buat esok sajalah. Bukan nak kejar masa pun,” balas Cikgu Noreen sedikit angkuh.

Itulah tabiat manusia. Suka menangguhkan sesuatu pekerjaan itu. Bila dah sampai masa, terkejar-kejar nak siapkan.

Tidak lama kemudian beberapa orang guru yang lain masuk ke bilik guru itu. Mereka juga kelihatan sudah habis menjalankan tugas yang diberi. Ruang di bilik guru mula penuh. Masing-masing sibuk dengan aktiviti sendiri.

Safira mengorak langkah ke bilik guru sambil ditemani dua orang pelajarnya yang membawa buku latihan mereka.

“Cikgu, kami takut lah! Tak lama lagi SPM nak dekat dah. Kami rasa otak kami ni dah tepu. Satu ilmu pun macam tak masuk je,” rungut Masitah.

“Ya la, cikgu! Semalam punya pun tak masuk juga dalam kepala otak kami ni. Cikgu rasakan, kami ni bodoh sangat ke?” Suraya pula menyampuk.

Risau mula menerpa. Setelah dihitung dan dicongak, ada lagi tiga bulan sebelum mereka menghadapi SPM yang sebenar.

“Kenapa kamu cakap macam tu? Kamu semua bukannya bodoh. Kamu boleh jadi cerdik dan pandai andainya kamu berusaha. Sama dengan pisau, bila di asah, lama-lama tajam juga kan? Macam tu juga kamu. Kalau kamu belajar dengan rajin, sentiasa ulangkaji pelajaran kamu di rumah dan hadiri tuisyen yang cikgu buat pada waktu petang, insyaAllah kamu pun boleh jadi pandai. Cikgu sendiri tak pernah halang kamu dari hadiri tuisyen yang cikgu buat tu. Kamu saja yang memalaskan diri. Cikgu dah offer pada semua pelajar untuk belajar Sains ni. Tak kira dari kelas paling pandai atau yang kurang pandai, semua boleh ikut. Cikgu bukan minta bayaran pun.”

Pantas Safira memberi jawapannya. Itu sahaja yang termampu untuk Safira lakukan demi melihat pelajarnya berjaya. Safira tahu kalau berlembut pasti mereka juga akan ikut tusiyen yang diadakan dua kali dalam seminggu. Setakat ini, lebih kurang 50 orang yang menghadirinya. Safira perlukan lebih ramai lagi agar bila sampai waktunya kelak, prestasi untuk subjek Sains menjadi salah satu subjek yang diminati dan dibanggakan oleh pengetua.

Safira masih ingat minggu kedua bertugas, pengetua, Encik Ibrahim telah memanggilnya. Kepercayaan penuh diberi untuk Safira agar mampu meningkatkan prestasi subjek Sains yang pada tahun-tahun sebelumnya merosot. Safira menganggapnya sebagai cabaran dan mendoakan agar usahanya berjaya.

Safira tersenyum sendiri.

“Cikgu ingat boyfriend ya..??” tegur Masitah yang menyedari kelakuan pelik Cikgu Safira itu. Tiba-tiba tersenyum.

“Tak lah! Merepek saja kamu ni, Masitah!” ujar Safira seraya kaki kanannya memijak lantai bilik guru. Mereka bertiga menghampiri meja Safira lalu kedua-dua pelajar itu meletakkan buku latihan di atas meja.

Keadaan yang sedikit kecoh di ruang tamu tidak dipedulikan. Masitah dan Suraya meminta diri lalu pulang ke kelas. Tangan kanan Safira mencari pen merah di dalam bekas pensil yang diletakkan dalam laci manakala tangan kiri sudah mencapai buku latihan yang pelajarnya bawa tadi.

Helaian kerja rumah yang diberi semalam ditandanya dengan pen tadi. Suasana yang hiruk piruk itu sedikit pun tidak membantutkan tugas Safira. Kerja Safira berterusan hinggalah buku yang ke-32 sudah habis di tanda. Loceng berbunyi menandakan semua pelajar sudah boleh pulang ke rumah. Beberapa minit kemudian, kelibat Cikgu Durriyah kelihatan di bilik guru itu.

“Baru habis kelas ke, Durriyah?” sapa Safira memaniskan muka.

“Ya.. letih sangat hari ni..” balas Cikgu Durriyah, lemah. Wajahnya kelihatan monyok saja.

“Letih? Takkan puasa pula hari ni? Muka kau pucat semacam saja..” tegur Safira, prihatin.

“Memang aku puasa pun hari ni. Puasa ganti!”

“Ooo… patutlah aku tak nampak kau kat kantin tadi! Kenapa puasa kau tak ajak aku sekali? Boleh juga kita buka sama-sama nanti..”

Sorry lah..! Bukan tak nak ajak.. Tapi bukan ke kau tengah 'period'? Takkan nak ajak orang tengah seronok dengan ‘kawan’ yang datang setiap bulan tu..?”

“Ish..kau ni! Ke situ pula.. Seronok apanya? Dah habis lah.. Tak mengapa lah. Bukan salah kau pun..”

“Cikgu Durriyah, tak balik lagi..?” tegur Ustazah Halimah yang sudah bersiap-siap untuk pulang.

“Saya balik sekejap lagi, ustazah!”

Ustazah Halimah mengangguk. Lalu beredar dari situ. Cikgu Durriyah segera menapak di ruang tamu bilik guru itu. Surat khabar di tatapnya. Sesekali matanya terbeliak membaca berita yang dipaparkan. Hari ini banyak pula berita accident di dada akhbar itu.

“Kat Malaysia ni, dalam sehari mesti ada accident kan, Safira?”

“Lumrah lah tu.. Kalau bukan kita yang langgar orang, orang yang langgar kita pula. Kita dah bawa kereta elok-elok pun ada juga pemandu kat belakang atau depan kereta kita yang lalai. Pokoknya, samada kita yang cuai atau tak.. accident tetap boleh berlaku. Doa-doa saja kita tak kena macam tu..” balas Safira lalu menutup buku latihan terakhir yang sudah habis disemaknya.
"Setiap time perayaan, lagi banyak accident nya.. Kau dah baca akhbar ni ke?” tanya Cikgu Durriyah lagi.

“Belum lagi. Nanti lah..!”

“Kau baca lah.. Mana nak tau, kalau-kalau ada sangkut paut dengan kau ke?” teka Cikgu Durriyah lagi. Safira memandang Cikgu Durriyah. Tiba-tiba sahaja dadanya berdebar. Ish.. kenapa ni?

“Minta dijauhkan lah.. Kau ni pun satu, macam mendoakan aku pula..”

“Bukan lah! Aku cuma mengingatkan saja. Kau sendiri bagitahu dah lama tak berhubung dengan famili kau kan..? Kot-kot lah ada berita gembira kat akhbar ni..”

Safira duduk di sebelah Cikgu Durriyah. Teringin juga membaca berita accident yang dihebohkan hari ini. Baru saja tangannya membuka helaian akhbar itu, satu keluhan di sebelahnya dilepaskan.

“Kenapa? Penat ke?” tanya Safira. Akhbar diletakkan semula.

“Bukanlah.. Tangan aku ni lenguh sikit. Bila kau nak jadi tukang urut aku ni..?”

“Malam sikit ya..”

“Kau tak teringin nak beli kereta, Safira?”

“Kenapa tanya? Kau dah tak sudi nak tumpangkan aku ke?” ujar Safira lebih kepada gurauan.

Pantas jari Cikgu Durriyah menyepit lengan Safira. Safira mengadu sakit.

“Kau ni mencubit kalah mak ketam la.. Bapak ketam, datuk ketam..nenek moyang ketam pun keturunan kau agaknya. Sakit tau..!!” Safira menggosok-gosok lengannya.

“Mulut kau tu la.. Laser benar! Ada pula kata aku tak nak tumpangkan. Aku ni baik lah.. Takkan nak buat macam tu kat kau. Kurang-kurang pun kau boleh save minyak kan.. Lagi pun kita kan serumah.”

Cikgu Durriyah memuji dirinya sendiri.

“Ada orang angkat bakul sendiri la..” perli Safira lalu ketawa perlahan.

“Ish.. kau ni!!” Cikgu Durriyah mula menggerakkan sepitan ketamnya.

Stop!! Kau ni… sejak bila lah suka mencubit ni?” tanya Safira.

“Sejak kau keluar ayat kasihan kau tu tadi..”

Lalu keduanya menghamburkan ketawa masing-masing.

‘Gulpp..!!’

Tiba-tiba ketawa mereka terhenti. Memandang ke depan. Seseorang sedang memerhatikan tingkah laku mereka. Ishh.. anak dara apa ni..? Ketawa macam pontianak saja.

~~~~~~~~~~~

Hospital Kuala Lumpur penuh dengan orang yang datang. Ada yang melawat saudara yang sakit dan ada juga membuat rawatan. Semuanya datang dengan tujuan masing-masing.

Dua orang remaja begitu gelisah di ruangan menunggu di depan bilik kecemasan. Genggaman di tangan makin erat. Degupan jantung makin kencang menggila. Bagai dilanda tsunami. Seorang lagi remaja kecil yang berusia 13 tahun sedang menahan esak tangisnya. Beberapa orang polis mengawasi mereka.

”Kak Wita! Ayah dan mak takkan apa-apa? Semalam Ila tengok banyak sangat darah dalam kereta ayah yang kemek tu kat TV.. Ila takut, Kak Wita!” rengek Syakila cuba menahan air matanya.

Safwita menggosok-gosok kepala adik bongsunya itu. Adiknya yang masih kecil dan mentah itu takkan mengerti apa-apa. Syakila masih belum tahu bahawa emak mereka sudah tiada lagi. Meninggalkan mereka adik beradik dengan status sebagai anak yatim. Memikirkan nasib si ayah yang masih belum diketahui sejak enam jam yang lepas. Tempoh yang begitu lama untuk menyelamatkan ayah mereka.

Dari jauh, kelihatan seorang lagi remaja perempuan yang terkonco-konco mendapatkan mereka berdua. Diseka air mata dengan lengannya. Seorang pengawai polis wanita yang bersama mereka memandangnya dengan rasa hiba. Barangkali kasihan melihat mereka adik beradik. Siapa yang tak sedih bila kehilangan orang yang menjadi tempat bergantung harap. Perlahan remaja tadi merapati mereka berdua.

“Kak Wita!!” jerit Safura pula. Dilepaskan tangisannya di bahu Safwita. Terhenjut-henjut mereka menahan tangis.

“Betul ke… apa yang Safura dengar, Kak Wita? Mak.. mak.. kita dah tiada..? Macam mana dengan ayah? Macam mana boleh terjadi begini? Mak dan ayah pergi mana semalam?”

Ppertanyaan demi pertanyaan menusuk ke pendengaran Safwita. Lelah dengan apa yang berlaku dalam keluarganya. Safwita mengangguk perlahan. Melihat anggukan si kakak, makin kuat tangis Safura. Orang tersayang sudah pergi meninggalkan mereka semua. Bagaimana dengan nasib si ayah nanti? Adakah bakal menjejaki langkah emak mereka?

“Sampai hati mak tinggalkan kita, kak! Mak tak sayang pada kita lagi ke? Mak dah benci pada kita ke, kak?” Safura bertanya lagi.

“Safura, kenapa cakap macam tu? Mak tak pernah benci kita malah.. mak…mak sayang sangat kat kita. Kalau Allah S.W.T tu nak tarik ajal mak kita, kita kena redhakannya. Safura jangan la macam ni ya..? Kita kena banyak bersabar. Doakan ayah selamat!”

“Safura doakan ayah selamat, kak!” balas Safura perlahan.

Beberapa orang yang melihat telatah mereka hanya memberi pandangan simpati. Tidak mampu membantu. Sudah ditakdirkan hidup mereka begitu. Kehilangan orang disayangi memang amat memilukan hati mereka. Andai hilang keduanya, pada siapa lagi mereka nak mengadu??

“Kak Safira tahu pasal ni tak?” tiba-tiba satu pertanyaan muncul di bibir adik mereka, Syakila. Kini tahu emaknya sudah tiada. Makin hebatlah esak tangis yang cuba ditahan. Safura dan Safwita saling berpandangan. Kakak sulung mereka!

“Buat apa nak bagitahu pada Kak Safira. Dia tu siapa pada kita? Kak Safira tu tak patut jadi kakak kita. Dia kakak yang tak guna. Buat malu saja. Selama dua tahun ni, tiada khabar berita dari dia pun.. entah-entah dia dah gembira dengan Abang Fahmi tu.. Kita ni bukannya adik dia pun!!” tingkah Safura lancang.

“Safura!” jerit Safwita.

Dijelingnya Safura sekilas. Mengapa kata-kata itu yang dituturkan? Safira kakak mereka. Tetap kakak mereka biar sampai ke hujung nyawa sekalipun. Tak patut rasanya mempersoalkan kedudukan kakak mereka itu hanya disebabkan kesilapan lalu. Walaupun mereka ketika itu masih kurang mengerti dengan apa yang terjadi pada Kak Safira mereka, Puan Hanita seringkali menasihati mereka adik beradik agar tidak menyalahkan Safira dengan apa yang berlaku. Katanya, Safira tidak bersalah. Naluri seorang ibu, siapa yang akan menyangkalnya?

“Safura tak patut cakap Kak Safira macam tu. Dia tetap kakak kita. Kita patut bagi tahu dia tentang ni..” balas Safwita.

Lantas handset dikeluarkan dari poket. Safura mendengus geram. Benci bila melihat kakak keduanya menyebelahi kakak sulung mereka itu. Kebencian itu makin bertambah bila keadaan ayah mereka yang sedang bertarung nyawa di bilik pembedahan. Setiap bait-bait kata ayah kepadanya suatu ketika dulu masih diingatinya.

“Ayah tak mahu anak-anak ayah yang bertiga ni buat perangai tak senonoh macam Kak Safira kamu tu. Jangan sampai bawa lelaki masuk dalam rumah sedangkan kamu masih anak dara dan belum disunting orang lagi. Ayah mahukan yang terbaik buat anak ayah.”

“Ayah, kenapa ayah tak maafkan sahaja perbuatan Kak Safira tu? Kasihan kat dia, ayah!” ucap Safwita. Safwita memang anak gadis Dr Zafwan yang berhati lembut. Mudah memaafkan kesalahan orang lain.

“Apa, Kak Wita ni? Mana boleh maafkan kesalahan Kak Safira tu. Kak Safira dah malukan ayah, tau tak? Kita pun turut tanggung malunya. Kawan-kawan kat sekolah Safura semuanya pandang serong pada Safura. Safura malu tau??”

“Setiap orang tak terlepas dari buat salahnya, ayah! Sedangkan Nabi pun ampun kan umatnya. Kita yang manusia biasa ni, apatah lagi.. Kasihan kat mak, ayah. Menahan rindu pada Kak Safira. Sejak kejadian tu, mak mana pernah senyum pada kita. Kita tanya sepatah, sepatah jugalah yang mak jawab. Mak tu rindu sangat pada Kak Safira..” bela Safwita lagi. Safwita tahu hati maknya bagaimana.

“Ish.. Kak Wita ni..! Kenapa sebelahkan orang yang tak tahu malu tu..? Dahlah.. malas nak cakap!” bebel Safura. Panas betul hatinya waktu itu. Sikit-sikit Kak Safira. Macam lah dia buat jasa sangat sampai semua orang dalam rumah tu asyik menyebut tentangnya.

“Yang penting, ayah nak kamu jaga tingkah laku kamu tu. Cukuplah seorang anak ayah buat ayah begini. Jangan kamu ikut perangai Kak Safira kamu tu..” pesan Dr. Zafwan lagi.

“Baik, ayah! Safura akan ingat kata-kata ayah tu… tapi kalau Kak Wita ni, tak tahu la..”

“Apa kamu ni, Safura? Takkan Kak Wita nak buat macam tu pula? Akak tahu mana yang baik, mana yang buruk. Akak dah besar panjang lah..”

“Ala.. Kak Safira tu pun dah besar panjang, tapi kenapa nak malukan ayah? Kenapa nak malukan famili kita..? Ayah berkorban banyak untuk kita adik beradik, Kak Safira tu…….”


Ingatan Safura terhenti bila mendengar keluhan Safwita di sebelahnya.

“Kenapa, Kak Wita? Tak dapat ke?” tanya Safura.

Safwita menggelengkan kepala. Jarinya menekan sekali lagi nombor itu. Tidak puas hati. Barangkali Safira menutup handset nya.

“Dah lah, Kak Wita! Kita dah lama lost contact dengan Kak Safira kan? Buat apa nak bagitahu dia? Dia sendiri tak ingat nak tanya khabar kita..” tutur Safura. Riak wajahnya seperti mahu marah saja.

Geram bertandang di hati. Kalau diizinkan, dia juga tidak mahu tahu mengenai Safira. Walaupun Safira adalah kakak mereka namun bagi Safura, orang sebegitu tidak layak menjadi kakaknya. Pergi langsung tidak dapat dikesan. Mak mereka sudah meninggal pun Safira masih tidak tahu. Ayah mereka sedang bertarung hebat dengan ajalnya di dalam sana. Entah bagaimana nasibnya.

Reaksi anda : 

5 Response to "Secarik Kasih Di Hujung Nafas 9"

  1. me Says:
    October 1, 2009 at 1:15 PM

    salam,
    kenapa bold words english?
    bukan patutnya italic ke?

  2. bidadari cinta says:
    October 1, 2009 at 1:23 PM

    wslm..iye ke?? sy tau but
    sy suke bold kn ayat tu..
    x salahkan..? hihi..

  3. fzm2 says:
    October 1, 2009 at 8:09 PM

    waaa..nk lg
    msty sedeyh kan
    bler safira
    taw..

  4. Anonymous Says:
    October 2, 2009 at 9:04 AM

    kesian safira..
    hope sambg g eh
    xsbr u next epsode..

  5. hananorisa says:
    October 4, 2009 at 10:07 AM

    safira msti sdey klu dpt tau kan?

Post a Comment