Jadilah Seperti Aku

Namaku Nurul Huda. Berusia 27 tahun pada tahun ini. Sekarang aku dah berkerja di Ampang sebagai Ekskutif Jualan di sebuah syarikat menjual kereta di Ampang juga. Aku merupakan graduan dari Universiti Kebangsaan Malaysia di kampus Bangi. Sudah tiga tahun lebih aku menamatkan pelajaranku di sana.

Dalam keluarga aku dipanggil Huda saja. Merupakan anak bongsu dari tiga adik beradik. Kakakku bernama Haida dan abang pula bernama Hanif. Masing-masing sudah berkahwin dan dikurniakan sepasang anak dengan pasangan mereka. Hanya aku saja yang belum berpunya.

Aku punya kisah yang ingin disampaikan pada semua. Mungkin ada yang akan simpati dan mungkin juga ada yang akan menghinaku. Kerana aku seorang perempuan. Insan yang paling lemah dan tidak berdaya untuk menangkis semua dugaan yang mendatang.

******

27 November 2007

Hari ini genap usiaku 25 tahun. Saat yang menggembirakan kerana dengan penambahan usia ini , ia sekaligus mematang fikiran. Sempena ulangtahun kelahiranku ini, dua majlis telah diadakan. Sambutan hari lahirku dan juga majlis pertunangan yang diadakan serentak pada hari yang kukira sudah cukup menggembirakan hati orang tuaku.

Ibu dan ayah adalah orang yang paling bertungkus lumus mengadakan kedua-dua majlis ini. Aku sebagai anak bongsu hanya menurut saja. Tidak mampu membantah walaupun dalam hati telah berdetik rasa kurang senang. Tak tahu kenapa tetapi sejak dari malam tadi, seusai aku solat istikharah, hatiku mula rasa kurang enak. Seakan-akan ada sesuatu akan berlaku.

Aku hanya mampu berdiam diri. Takkan hendak kukhabarkan rasa kurang senang itu pada ibu dan ayah. Setiap kali aku memandang wajah kedua-duanya, senyuman tidak lekang dari bibir mereka. Aku tahu ibu dan ayah amat gembira dengan pertunangan ini. Mereka gembira kerana bakal berbesan dengan sahabat lama mereka. Aku sendiri tidak kenal dengan bakal tunangku. Tidak pernah berjumpa walau sekalipun. Cuma aku kenal wajahnya melalui gambar yang ibu tunjukkan padaku pada minggu lepas. Yang kutahu, dia bekerja sebagai engineer di Klang.

“Huda!! Wah berseri-seri wajah kau ye..! Al-maklumlah dah bergelar tunangan orang sekarang ni..” tegur Amira lantas memeluk erat bahuku.

Aku tersenyum. Cincin yang tersarung di jari manis sebentar tadi kupandang. Sesuai benar dengan jari manisku. Pandai pula tunangku mencari cincin yang muat dengan jariku ini.

Amira adalah teman serumahku di Ampang. Kami juga bersahabat baik. Amira datang ke rumahku di Melaka ini bersama teman lelakinya, Ariffin. Ariffin yang berada di sebelah Amira turut mengucapkan tahniah padaku seraya menghulurkan sekotak hadiah yang berbalut cantik dan kemas. Apalah agaknya isi didalam kotak ini?

“Biasa sajalah, Amira!” aku merendah diri.

Padaku tiada apa yang istimewa tentang diri ini. Mungkin kerana kesan solekan di wajahku merubah penampilanku pada hari ini.

“Betul lah! Wajah kau cantik sangat hari ni. Sebelum ni, kau mana pernah bersolek kan? Kalau bersolek pun, nipis sangat! Tak nampak kecantikan kau yang sebenar. Aku fikir kalau bakal tunang kau tengok ni, sure lentok habis! Mesti dia puji kau nanti.. Oh ye… bakal tunang kau datang tak majlis ni..?” Amira memujiku. Ariffin sudah pun keluar meninggalkan aku dan Amira berbual-bual.

“Entahlah.. aku tak tahu pun.. Kau bukan tak tahu kan, lelaki mana ada datang waktu majlis tunang..”

“Zaman sekarang dah lain la.. Lelaki boleh datang time majlis tunang. Tak macam dulu, lelaki kena tinggal di rumah. Kau tak contact dia..?”

“Nombornya aku tak tahu pun..”
“Hah??”

“Majlis ni my parents aturkan. Aku ikut saja. Baik pada mereka, baik juga pada aku..” jawabku.

“Laa.. aku ingat kau kenal dia. Kau pernah jumpa dia tak ni..? Habis, dia memang setuju ke dengan pertunangan ni..?”

“Ibuku kata dia setuju. Aku tak pernah jumpa pun.. Ala.. lama-lama nanti, kami kenal lah. Ada tempoh setahun untuk kami kenal satu sama lain.”

“Tak sangka pula aku masih ada jodoh yang diaturkan famili. Kalau aku, cinta sebelum kahwin tu penting juga. Sebab masa tu kita dah kenal dan yakin dengan kasih sayang dia. Kau yakin kau akan cintakan dia kelak?”

“Masa akan tentukan..”
“Apapun, aku doakan kebahagiaan kau. Tahniah dari aku!”

Aku tersenyum lagi. Ya.. masa akan tentukan kasih sayang antara kami. Bukankah kata orang, pertunangan ini adalah saat terbaik buat kita mengenal pasangan kita sebelum melangkah ke alam rumah tangga kelak?? Alhamdullillah..sebaik selesai majlis tersebut, tiada perkara buruk yang berlaku. Itu hanya perasaanku sahaja barangkali.

*****

Tepat jam 5 petang, aku dikejutkan dengan panggilan telefon..

“Huarghhh….! Siapalah yang kejutkan aku time-time macam ni? Langsung tak kasi can untuk aku berehat. Dah lah hari ni hari Ahad.”

Aku mengomel sendiri sambil menguap. Aku menggeliat cuba membetulkan tulang di badan yang telah kurehatkan atas katil tengahari tadi. Aku mengambil handphone yang diletakkan atas meja.

“Assalammualaikum..!”

Opss!! Suara lelaki lah.. Siapalah agaknya ni..? Suaranya langsung aku tak kenal. Tak cam pun. Tak pun salah nombor kot..?

“Waalaikummussalam.. Cari siapa?”

Aku bertanya sebaik mungkin. Ingatkan nak tengking sebab mengejutkan aku petang begini tadi tapi bila dengar suaranya bagi salam, terus sejuk hatiku. Agaknya inilah kebaikan memberi salam. Yang dimulakan dengan kalimah suci.

“Cari Cik Nurul Huda!”

Cari aku? Kenapalah agaknya..? Takkan aku ada buat salah dengan lelaki semalam? Semasa aku pergi shopping semalam, tiada pula aku terlanggar orang atau memaki orang lain..

“Saya ni tunang awak! Awak dah lupa yang awak ada tunang iaitu saya??” sedikit tegas.

Hah??

“That’s mean selama kita bertunang ni, awak langsung tak ingatkan saya, kan??”

“Ape awak cakapkan ni?”

“Baguslah!”

Apa yang dia maksudkan ni? Tak faham aku. Bagus? Sangat baguskah kalau aku langsung tak mengingati dia? Pelik betul pemikiran dia ni. Hospital manalah yang dia ni terlepas agaknya..? Tapi…..

Iya lah.. Aku memang lupa yang aku ada tunang. Selain tak pakai cincin tunang yang disarungkan ke jari manisku dulu, aku sendiri tak ingat tarikh bertunang. Aku buat tak kisah saja. Sebab pertunangan ini bukannya atas kerelaanku. Sebab itu, apa saja yang berkenaan dengan lelaki itu aku letak di suatu tempat yang memang dikhaskan. Aku tak mahu mengingati status aku sekarang ni. Tiada maknanya buatku.

“Saya nak jumpa awak! Sangat penting! Petang ini awak free tak??”

“Aaa…. Saya fikir dulu lah..”

Huh, malasnya aku nak keluar hari ini. Penat shopping semalam pun tak habis lagi ni.

“Saya rase awak free, jadi awak bersiap-siap lah sekarang. Lagi setengah jam saya sampai rumah awak!” Klik!

******

Senangnya dia menyuruh aku bersiap-siap. Entah hal apa agaknya sampai nak ajak aku keluar hari ini. Sejak pertunangan itu, aku dan dia tidak berhubung. Dating pun jauh sekali. Masing-masing sibuk tambahan kerjaya dia memerlukan dia kerja lebih masa.. Mana lah ada masa nak jumpe denganku. Aku saja yang berharap. Itu dulu lah.. Enam bulan lepas. Akhir-akhir ini, hati ku tawar dengan hubungan yang terikat ini. Mahu saja aku leraikannnya namun memikirkan ibu dan ayah yang akan mendapat malu, aku biarkan saja.

Baju apa lah yang aku nak pakai ni? Baju blouse kah? Atau baju kurung? Tak pun pakai skirt labuh? Atau baik aku pakai simple saja?? Ahh.. mana-mana sajalah. Yang penting jangan seksi. Tergugat iman tunang aku tu nanti.. Tak pasal-pasal pernikahan kami dipercepatkan pula.. Hehe..

*****

Bukit Menara Tinjau, Ampang menjadi tempat pertemuan kami buat kali pertama. Dapatku lihat ramai anak muda yang melepak di sini. Pemandangan seluruh Kuala Lumpur juga dapat dilihat di sini. Dan tempat ini, juga menjadi tempat aku dikecewakan oleh seorang lelaki.

Aku tergamam. Tak sangka ini yang dimintanya. Apa salahku sampai dia sanggup buat begini? Tak ingatkah dia pada keluarga kami yang bersusah payah menyatukan kami? Kalau kutahu begini akhirnya, mengapa tidak dikatakan dari dulu lagi? Kalau tidak, aku takkan bergelar tunangan dia sekarang.

“Please.. saya mintak sangat awak yang putuskan pertunangan ni! Kalau saya yang mintak putus, parent saya akan salahkan saya. Meraka akan marah dan halau saya dari rumah nanti. Mereka takkan mengaku saya sebagai anak mereka. Keluarga kita berkawan baik, itu saya tau. Saya tak mahu kahwin dengan awak. Saya dah jumpa kekasih hati saya yang menghilang dulu tu. Dia accident dan hilang ingatan. Saya cuba cari dia merata tempat. Keluarganya pun tak tahu dia di mana masa tu. Bulan lepas saya jumpa dia. Ingatan dah pulih semula. Saya cintakan dia. Cuma dia seorang. Dan.. saya mahu dia jadi suri di hati saya ni..” beritahu Akmal memegang dadanya, erat.

Aku terkesima. Rasa nak gugur jantung ni. Akmal sudah mempunyai kekasih? Kenapa tidak dikhabarkan dari dulu. Mengapa Akmal tidak membantah pertunangan ini? Kalau lah boleh kuputarkan waktu itu.. Aku ke yang mesti putuskan pertunangan ni? Tidakkah nanti keluargaku akan malu dengan tindakanku? Lagi pula bukan aku yang beria-ia mahukan pertunangan ni. Ahh.. serabut kepalaku.

Sewaktu mataku tadi ternampak wajahnya buat pertama kali, hati ini rasa nak melonjak-lonjak. Kacaknya dia. Matanya yang redup dan hidungnya yang tinggi membuatkan aku terpesona dengan dia. Dengan T-shirt putih lengan panjang yang dipakai menambahkan kekacakan dia. Ahh.. memang betul-betul buat aku jatuh cinta. Dia lelaki yang berkarisma. Punya kerjaya yang menjadi idaman semua orang. Dengan kerjayanya, pasti ramai gadis-gadis yang menghimpit dia. Bertuahnya aku bergelar tunang dia.

Tapi.. itu beberapa minit yang lalu. Sekarang, hatiku sudah dirobek rakus. Tanpa belas kasihan. Tanpa dia memikirkan perasaanku. Kenapa Tuhan memberi aku dugaan sehebat ini?

“Please..saye mintak tolong sangat dengan awak ni.. Cakap kat parents awak, yang awak nak mintak putus. Awak dah ade calon yang lain. Awak takkan rugi ape-ape. Cume belanja hantaran yang saye berikan separuh tu harap dipulangkan semula.. Saye tau famili awak tak keluarkan belanja untuk majlis kite dulu.. Semuanya parent saye yang tanggung…”

“What?? Saye tak rugi ape-ape? Awak sedar tak ape yang awak cakap ni? Kalau pihak perempuan putuskan pertunangan, maknanya segala belanja hantaran yang pihak awak hantar dulu tu, terpaksa dipulangkan semula pada awak. Kalau pihak lelaki yang putuskan, itu dah dikira hangus! Awak ingat, saye ni bodoh ke? Awak tahu tak, berapa belanja yang parent saye keluarkan dulu. Beribu-ribu, awak tau?? Awak tau berapa ramai tetamu yang datang..? Semua tu perlukan duit! Parents awak hanya keluarkan sedikit belanja yang selebihnya parents saye yang tanggung!” jeritku.

Sakitnya hati ini. Sudahlah terluka. Dia siap minta pulangkan duit hantaran pula. Dia ingat aku ni tak tahu adat Melayu ke? Dia yang nak putuskan, aku pula yang kena tanggung segalanya. Famili aku mengadakan majlis secara sederhana namun ramai yang datang waktu itu. Ayah mengajak semua rakan dan saudara menghadiri majlisku. Barangkali ayah gembira kerana anaknya yang terakhir akan melangkah ke alam baru. Beban yang ditanggung sebelum ini akan beralih kepada orang lain.

“Heii… susah sangat ke awak nak mintak putus? Ke awak memang nakkan saye? Awak cintakan saye ke? No wonder la, jejaka macam saye memang membuatkan semua gadis kat luar sana akan terpikat, tak terkecuali, awak!!”

Cis.. mamat ni berlagak sungguh! Ingat dia handsome sangat ke? Rupa setakat harga market, aku tak kisah la.. Perangai hodoh macam cipan. Nak berlagak pula dengan aku. Ingat aku yang hingin sangat ke kat dia? Dia fikir aku terhegeh-hegeh nakkan dia sebagai suami aku..?

“Awak yang nak putus, awak sendiri yang cakap kat ibu dan ayah saya! Saya tak mahu masuk campur. Bukan saya yang nak bertunang dengan awak dulu. Kalau awak fikir awak seorang yang rugi, saya lagi rugi banyak. Malu pun saya yang dapat! Awak lelaki, apa yang awak tahu? Awak ingat perempuan kat luar sana nak sangat dengan awak ke? Mereka tu semuanya nak kikis duit awak! Sedar lah diri sikit!” aku dah mula membebel. Tak terlawan rasa sakit di hatiku ini.

“Awak ni kan….! Ishh…! Baiklah, awak ingat saya tak berani ye..? Ok, hujung minggu saya datang rumah awak. Kita putuskan secara adat..”

Akmal memberi kata putus. Akmal rasa tercabar agaknya dengan kata-kataku tadi. Aku pun dah malas nak fikir. Aku masuk semula ke dalam keretanya.

“Baiklah. Hantar saya balik sekarang. Dah lewat ni..”

Akmal bergerak ke tempat pemandu. Baru saja Akmal mahu menghidupkan enjin keretanya, cermin kereta diketuk dari luar. Akmal memandang ke luar..

‘Siapa ni?? Tak kenal pula aku.’

Akmal bermonolog sendiri. Diriingi rasa hairan, Akmal menurunkan cermin kereta. Tanpa disangka, satu tumbukan mengenai muka Akmal. Akmal terkejut. Terus darah keluar dari hidung. Akmal cuba membalas semula tumbukan tadi namun apakan daya kekuatannya yang seorang untuk melawan tiga lelaki di hadapannya kini. Lelaki yang berada di luar membuka pintu kereta dan menarik Akmal keluar. Kepala Akmal dihentak dengan helmet mereka. Aku sangat terkejut melihat adegan tersebut lalu cuba menjerit namun ada lelaki lain yang membuka pintu disebelahku lalu menarik aku keluar.

Eh?? Apa yang berlaku sebenarnya ni..? Mulutku ditekup dengan lelaki yang berbadan kurus itu. Aku cuba meronta-ronta. Menjerit-jerit minta dilepaskan. Lelaki yang berbadan sedikit gempal itu memeluk aku sambil menyuruh aku diam. Akmal pula memandang aku dengan lemah. Perutnya telah ditendang beberapa kali. Aku dapat melihat darah yang keluar di anggota badan Akmal. Akmal barangkali tidak berdaya untuk membantu aku.

“Hei, perempuan cantik! Kau tak nak layan aku ke malam ni..? Dari tadi aku dok tengok kau dengan lelaki tu kat tempat gelap ni.. Kau buat apa dengan boyfriend kau kat sini. Nak beromen erk..? Rugi rasanya kalau tak dapat ‘merasa’ kau sama malam ni.. Jom, beb! Kita ‘try’ perempuan ni..” kata salah seorang pemuda tersebut.

“Aku?? Ok saja..!”

Gerun betul aku mendengar ayat-ayat yang keluar dari mulutnya. Dasar mat rempit! Tak ada kerja.. Hanya tahu merosakkan anak gadis orang.. Dan sekarang aku….. akan jadi mangsa mereka?? Tidakkk!!!

*****

Menangis air mata darah sekalipun takkan mampu mengubah kenyataan yang terjadi. Aku telah dirogol bergilir-gilir oleh empat lelaki mat rempit! Memang tak kusangka perkara buruk ini akan terjadi padaku. Selama ini aku membaca berita di dada akhbar mengenai kejadian rogol ini.

Amira sudah keletihan mengetuk pintu bilikku. Aku pula tidak mengendahkan jeritannya yang memanggil namaku berulang kali. Amira jadi risau mendengar tangisanku. Amira cuba menghubungi keluargaku di kampung.

“Huda! Buka lah pintu ni. Janganlah menangis macam ni. Setiap masalah boleh diselesaikan. Kita berbincang ye, Huda??” pujuk Amira dari luar. Tangan Amira masih mengetuk pintu bilik. Sebelah tangannya lagi laju menekan nombor telefon.

“Ariffin, you boleh datang rumah I sekarang tak? I ada masalah ni.. I perlukan pertolongan you sangat-sangat!” Amira bersuara sebaik yang dipanggil menyahut. Tiada seorang ahli keluargaku di kampung yang mengangkat panggilan Amira. Entah ke mana mereka semua tu pergi.

Aku kebingungan bila diberitahu oleh Amira.. Huhu..siapalah yang sudi mendengar masalah yang membelenggu diri ini. Hendak ku luahkan pada Amira, aku malu. Aku perempuan yang sudah tidak bermaruah. Sanggupkah Amira menerima aku sebagai sahabatnya setelah mengetahui aku telah ternoda kini??

“Huda, please!! Bukalah pintu ni. Kita kawan kan?? Tak guna kita berkawan kalau kita tak mampu tolong kawan kita tu.. Mana sikap kau yang selalu mengalah tu? Bukalah! Demi aku sebagai sahabat kau.. Dengarlah cakap aku ni, Huda!!”

Fikiranku keliru. Aku tak tahu sama ada aku perlu mendengar kata-kata Amira atau tidak. Aku malu. Aku sendiri jijik dengan diriku.

Akhirnya aku buka juga pintu bilik. Amira menerpa ke arahku. Seraya memelukku.

“Kau kenapa, Huda? Kau ada masalah ke? Kongsikan dengan aku.. Aku sudi pinjamkan telinga aku ni untuk kau..”

“Aku.. aku… Ahh…!”

Bibirku terketar-ketar untuk memulakan ayat. Rasa takut yang merantai hati cuba aku leraikan. Amira yang seakan memahamiku menggenggam erat tanganku.

“Aku.. aku ..kena rogol!”

“What??” jerit Amira. Amira mengucap panjang mendengar ayat-ayatku. Sudahnya, aku juga yang malu. Tak tahu mana nak letak muka ni.. Dah tentu Amira pandang serong padaku. Dahi Amira kelihatan berkerut seolah-olah sedang memikirkan sesuatu.

“Siapa yang buat? Bila kau kena rogol ni? Kau tak lapor pada polis ke? Kau tak check di klinik?” soalan Amira yang tiba-tiba dan bertubi-tubi seakan menyerang mindaku untuk memberi jawapan.

Dahiku berkerut. Mengapa perlu check ke klinik?

“Kau perlu bersihkan rahim kau, Huda! Aku tak mahu ada nyawa bernafas dalam rahim kau. Seboleh mungkin jangan sampai famili kau tahu. Apa perasaan mereka kalau tahu anak mereka dah menconteng arang ke muka. Nanti mereka juga yang malu. Kau check saja.. Ini untuk kebaikan masa depan kau. Aku bukannya jahat sampai nak suruh kau gugurkan kandungan . Aku fikir tidak salah. Kau masih muda. Perjalanan kau masih jauh. Siapa yang lakukannya? Tunang kau ke?”

Aku mengerti niat baik Amira namun aku takut. Bagaimana agaknya penerimaan Akmal? Akmal kini terlantar di hospital. Aku sempat melawatnya semalam. Kepalanya berbalut. Nasib baik juga lah kecederaannya tak berapa teruk.

“Kau okey tak ni? Kita pergi klinik sekarang ye..?”

Aku gelengkan kepala. Aku tak mahu. Perasaan takut itu berlegar-legar di minda. Pengakhirannya belum tentu Akmal akan menerimaku semula. Mana mungkin dia akan terima aku yang sudah jadi ‘sisa’ orang. Tapi… itu bukan salahku!

*****

“Saya tetap tak mahu terima awak! Awak dah jadi 'bekas’ orang. Saya bukannya lelaki yang akan menjilat semula ‘ludahan’ orang. Saya tak mahu isteri yang bukannya anak dara lagi semasa saya kahwin dengannya kelak! Dan awak bukan isteri yang sesuai untuk saya! Baik awak keluar sekarang! Saya kata keluarrr…!!!!”

“Akmal! Awak kena bertanggungjawab atas saya. Awak yang bawa saya ke tempat tu. Awak langsung tak selamatkan saya! Inikah sifat seorang lelaki? Lepaskan tanggungjawab awak sedangkan sepatutnya awak yang menjaga saya. Awak tunang saya! Semasa kejadian ni berlaku, saya di bawah jagaan awak..”

“Eh, perempuan! Awak ingat saya ni lelaki apa, hah?? Saya takkan ambil ‘bekas’ orang! Saya bukannya Akmal kalau bukan mencari perempuan yang sempurna dan terbaik untuk jadi suri hati saya! Entah-entah awak upah orang untuk rogol awak dan paksa terima awak. Awak ingat semudah itu awak nak dapatkan cinta saya?? Jangan harap!!”

‘Ya Allah! Kenapa lelaki ini bersikap biadab padaku! Bukan aku nak semua ni terjadi. Aku sendiri tak rela tubuhku dimamah lelaki lain melainkan lelaki yang bakal menjadi suamiku kelak..’

Aku terkejut mendengar kata-kata yang terlontar dari bibir Akmal. Ya Tuhan! Hinanya aku di depan dia. Akmal tak mahu bertanggungjawab. Akmal tetap tak sudi menerima aku kembali. Memang dia yang mahu aku pergi dari hidup dia.. Tak mengapalah..

Aku tanggalkan cincin pertunangan yang tersarung di jari manis. Aku letakkan atas meja kecil yang ada di tepi katil hospital itu. Tanpa kata-kata segera aku beredar dari situ. Aku tidak mahu terhegeh-hegeh lagi memperjuangkan hubungan kami yang pastinya bukan berlandaskan cinta. Biarlah apa nak jadi selepas ini, aku tetap akan teruskan hidupku. Bukannya mati pun kalau aku tak dapat Akmal!!

*****

Dua tahun sudah berlalu. Dan dalam dua tahun itu juga hidupku tidak lagi dibayangi dengan wajah Akmal. Aku redha andai bukan dia yang tercatat di Loh Mahfuz sebagai pasanganku.

Aku tersenyum mendengar hilaian gelak ketawa anakku, Fatihah! Wajahnya persis suamiku, Ariffin. Ah.. memang hidup ini tak dapat nak dijangka. Aku tak menyangka akan menerima lamaran dari Ariffin, teman lelaki merangkap kekasih Amira sendiri enam bulan selepas peristiwa itu. Apa sudah jadi dengan hubungan mereka??

“Huda! Bukannya aku tak sayang pada Ariffin. Aku sayangkan dia.. tapi aku seorang perempuan.. sangat memahami hati perempuan lain. Lebih-lebih lagi setelah kau dikhianati oleh Akmal. Aku juga sayangkan hubungan persahabatan antara kita. Rela aku korbankan cinta aku demi melihat kau bahagia. Aku tak sanggup lagi melihat kau berendam air mata menangisi perkara yang dah terjadi. Hari-hari aku mendengar esak tangis kau. Aku tahu kau terseksa. Sudahlah kau putus tunang, maruah kau pula dah tercalar. Maaf kalau ayat aku ni kasar pada kau. Tapi ini hakikat yang tak boleh nak dielakkan. Aku dah bincang dengan Ariffin. Dia bersetuju untuk menerima kau. Dia juga bersedia untuk melindungi dan menjaga kau macam dia jaga aku dulu.. Terimalah Ariffin, Huda!”

Aku terkesima mendengar kata-kata Amira. Terpegun aku dibuatnya. Aku tak sangka Amira akan bertindak sejauh ini. Mengapa dia sanggup berkorban sehingga begini??

“Aku percaya Qada’ dan Qadar, Huda! Perbuatan baik, insyaAllah, Tuhan akan balas baik pada kita. Seminggu aku fikirkan tentang ini. Selama itu juga aku buat solat Istikharah. Aku tahu apa yang aku buat adalah betul dan ia berlandaskan naluri aku. Aku tak ragu-ragu untuk menyerahkan Ariffin pada kau. Kau juga mampu beri kasih sayang pada dia sama sepertiku. Hati kita sama, Huda! Sebab tu aku rela buat begini..”

Genggaman tangan Amira di tanganku erat sekali. Air mataku menitis saat aku khabarkan tentang keretakan hubunganku dengan Akmal pada keluargaku. Ayah dan ibu terkejut dengan tindakan Akmal. Mereka tak sangka Akmal sanggup melepaskan tanggungjawabnya padaku sedangkan perkara ini terjadi saat aku bersamanya. Kesudian Amira memberikan hati Ariffin dan kerelaannya melepaskan kekasih yang disayangi membuat ibu dan ayahku sangat terkejut. Mereka tak sangka masih ada insan semulia mereka berdua.

Aku dikahwinkan dengan Ariffin beberapa bulan setelah pertemuan aku, Amira dan Ariffin dengan keluargaku untuk menerangkan segala hal yang terjadi. Saat itu, aku bersyukur sangat kerana dikurniakan seorang sahabat yang mempunyai hati mulia dan juga seorang lelaki yang redha dan sanggup menerimaku seadanya. Di dalam hati, aku panjatkan beribu kesyukuran kerana dikelilingi orang-orang yang berhati baik.

Aku tidak lagi mengetahui khabar tentang Akmal. Kali terkahir aku mendengar dia sudah bernikah dengan wanita pilihannya. Aku mampu berdoa dari jauh agar dia bahagia dengan hidupnya. Aku tidak akan berdendam dengan Akmal.. Seperti kata Amira,

“Tiada guna kita berdendam dengan dia, Huda! Memang pedih hati ini bila dilukai namun pasti ada yang akan menyembuhnya. Maafkan atas kesalahan dia yang lalu. Setiap kejadian yang berlaku pasti ada hikmahnya.. Kita tak tahu akan takdir kita..”

“Tapi Amira…? Hatiku sakit. Pedih. Sampai nyawa tercabut dari badan pun, aku akan ingat perbuatannya yang menyiksa jiwa ragaku. Mana mungkin aku mampu maafkan dia.” rintihku.

“Jadilah seperti aku! Seorang insan yang mampu memaafkan kesalahan orang lain. Aku juga pernah terluka. Bukan Ariffin yang lakukan tetapi orang lain. Aku maafkan kesalahan dia. Dan Tuhan membalasnya barangkali. Tuhan temukan aku dengan Ariffin. Layanan Ariffin memang baik. Sebab tu aku tak teragak-agak untuk berkorban kasih pada kau. Aku juga percaya pada jodoh yang Allah dah tentukan buat aku. Kau tengok ni..” Amira menunjuk cincinnya.

“Kau dah kahwin??” Tergamam aku seketika. Amira tak jemput aku ke majlis kahwinnya kah??

“Semalam aku dah bertunang. Alhamdullillah, dalam masa terdekat ni, aku akan berkahwin. Aku juga nak merasa macam yang kau rasa sekarang…” Amira tersenyum manis. Ikhlasnya senyuman dia. Amira memang ikhlas berkorban kasih padaku. Sanggup dia menyerahkan Ariffin buatku saat aku dilanda kecewa yang amat sangat.

“Aku percayakan Ariffin.Aku juga harap kau percaya pada dia.”

*****

Hari ini, hari perkahwinan Amira dengan seorang lelaki yang kukira baik orangnya. Pernah kami bertemu. Layanan lelaki itu pada Amira memang ikhlas. Aku tahu lelaki yang bernama Nizam itu menyayangi dan mencintai Amira. Sama seperti Ariffin. Aku memang tahu sahabat baikku ini pasti akan mendapat suami yang baik juga kelak. Bukankah lelaki yang baik adalah untuk perempuan yang baik??

Saat aku melihat Amira dan Nizam berada di pelamin yang dihias indah, Ariffin menggenggam tanganku sambil tersenyum manis. Di sebelahnya, anak kami dikendong dan bermain rambut Ariffin.

Benar kata orang, kadang-kadang seorang sahabat baik sukar nak dicari. Tetapi sahabat yang jahat dan sanggup menikam dari belakang memang ramai. Aku bersyukur dikurniakan sahabat seperti Amira. Tak mampu aku nak balas kebaikan dia. Cuma mampu mendoakan agar dia bahagia dengan hidupnya.

“Abang teringat saat kita berada di singgahsana seperti itu. Saat itu hati abang sudah terpaut pada Huda. Kelembutan hati Huda. Kesudian Huda menjamah cinta abang. Terima kasih sayang kerana memberi abang permata yang tiada ternilai itu..” bicara Ariffin menusuk ke kalbu sambil bibirnya menjuih ke arah anak kami yang kemudiannya leka bermain dengan beberapa orang budak sebayanya.

Aku tersenyum. Ya Allah! Indahnya rasa cinta itu. Aku bersyukur padaMu kerana mengurniakan perasaan indah ini dan menjadikan hidupku lebih baik dari dulu.


* sementara tunggu e-novel sy, sy hidangkan cerpen ni buat korang semua..actually cerpen ni dh disiarkan terlebih dulu penulisan2u.moga anda terhibur.

Reaksi anda : 

11 Response to "Jadilah Seperti Aku"

  1. Anonymous Says:
    November 6, 2009 at 1:55 PM

    menyentuh perasaan...
    sngguh murni niat sahabatnya amira..masihkah ada org sebegitu di dunia ni....

    teruskan menulis!! :)

  2. lautan cinta says:
    November 6, 2009 at 11:00 PM

    best...hehe..sukarnya tuk mcari sahabat seperti amira skrg..yg ada hanya lah shbt yg suka melukakn hati..huhu

  3. wAnNor says:
    November 7, 2009 at 1:41 PM

    besh nye kalo ada kwn cam amira kan??
    pe pon, cerpen ni besh..

  4. Anonymous Says:
    November 8, 2009 at 4:32 PM

    salam...
    nice n3..
    sory 2 say..
    msa mla2 bc ingatkan ksah personal writer..
    rupanya x..
    bnyk2 maaf dri sya..=)

  5. bidadari cinta says:
    November 8, 2009 at 6:47 PM

    buat anoymous..
    x mengapa..sy maafkn awk..
    sumer org ade komen tsendiri..
    cerpen ni sy buat sendiri..
    sekadar menghiburkn ati dn ingin
    memuaskan ati pembaca semua.
    buat semua comentor di atas..thanks sudi
    baca karya ini.. :)

  6. anak laut says:
    November 8, 2009 at 8:27 PM

    salam..

    cerita yg sangat menyentuh rasa..
    kisah seperti ini selalunya memng berlaku dalam masyarakat..

  7. Anonymous Says:
    November 9, 2009 at 4:46 PM

    good job!

  8. Anonymous Says:
    November 9, 2009 at 4:49 PM

    salam....
    st0ry y menyentuh perasaan..
    tahniah..
    aku suka sgt st0ry ni...
    terus bkarya ek

  9. bidadari cinta says:
    November 9, 2009 at 9:40 PM

    terima kasih ye.. :)

  10. anak laut says:
    November 10, 2009 at 11:40 PM

    salam..tq singgah anaklaut..

  11. iena says:
    November 11, 2009 at 11:49 PM

    salam...mula2 bca ingtkn prolog e-novel...
    dah baca baru la tahu cerpen...
    sedih dan menyentuh perasaan...
    mana nak cari kawan cam gitu...
    sorang dlm sejuta pun tak tahu ada ke tidak...
    apa2 pun selamat berkarya....

Post a Comment