Jangan Menangis Sayang 13


“Shima, pelase..! Jangan buat saya macam ni. Saya tahu tindakan saya selama ni pada awak salah.. Saya terlalu sayangkan awak. Cuma saya ego! Saya tak mahu akui perasaan saya pada awak. Awak lah yang
saya
cari selama ni. Janganlah seksa perasaan saya ni lagi..” rayu Fendi. Biarlah dibuang jauh-jauh ego yang selama ini membelenggu.

Aku tidak mengambil peduli lagi dengan kata-kata Fendi. Mulai hari ni, aku bukan lagi setiausaha peribadinya. Yang perlu menjaga segala hal ehwalnya. Yang perlu mengikut segala arahannya. Aku letak notis berhenti kerja dua puluh empat jam di atas mejanya semasa makan tengah hari tadi.

“Shima, jangan pergi dari hidup saya! Saya perlukan awak di sisi saya. Tanpa awak, hidup saya tak bermakna, Shima! Saya akui saya terlalu bodoh memikirkan cara sebegini dengan membuat perjanjian yang karut tu supaya awak sentiasa dekat dengan saya. Sedangkan awak sepatutnya jadi diri awak sendiri. Tetapi saya dah ubah untuk mengikut segala citarasa saya. Juga saya nak awak ada semua perasaan terhadap saya. Benci, geram, sakit hati, garang, suke marahkaan saya, sayangkan saya, rindukan saya dan segalanya. Saya nak merasa perasaan tu dengan awak, Shima!”

“Saya bukannya orang yang layak untuk semua tu, Fendi! Saya bukannya perempuan yang perlu mengikut segala arahan lelaki. Saya mahu jadi diri saya sendiri. Saya tak mahu orang mengarahkan saya bermacam perkara yang karut marut ni! Saya nak bebas! Cukuplah, Fendi.. Saya tak perlukan awak untuk menyusun atur cara hidup saya. Saya akan berhenti kerja, Fendi. Saya harap awak dapat cari pengganti saya! Mungkin lebih baik dari saya…”

Aku ligat mengambil segala barangku di atas meja lalu kumasukkan ke dalam kotak. Habis licin meja yang aku sudah duduki beberapa bulan lalu dari segala barangku. Mungkin bukan di sini lagi rezekiku. Fendi pula dari tadi membontotiku dari belakang.

Aku mencapai pasu kristal yang pernah dihadiahkan Fendi dulu. Pasu kristal yang diberi untuk meraikan ulang tahunku. Seingatku, ini sajalah perkara baik yang Fendi lakukan padaku. Masa tu aku rasa terharu juga kerana Fendi ingat tentang tarikh lahir sedangkan aku tidak pernah memberitahunya. Mungkin dia tahu dari file profile staff di sini.

Apa motifnya di sebalik pemberian pasu kristal itu, tidak pula aku ketahui. Mungkin sebagai menghargai kerja ku selama ini.

Mendung wajah Fendi melihat aku yang sudah selesai mengemas. Beberapa staf lain termasuk Nurul turut tercengang mengetahui aku akan berhenti kerja. Nurul dari tadi memujukku agar membatalkan hasratku itu.

“Kenapa ko perlu berhenti, Shima? Ko tak sayangkan pekerjaan ini? Kalau semua ni disebabkan Fendi, maafkanlah dia! Barangkali perangainya kebudakan sedikit tapi percayalah, Fendi memang mempunyai perasaan pada ko, Shima!” beritahu Nurul.

Seperti biasanya, Nurul memujukku untuk tidak terasa hati dengan Fendi. Entah kenapa, Nurul seakan beria-ia cuba menyatukan aku dengan Fendi. Ada sesuatu yang aku tidak tahu ke??

Fendi pula sudah hilang entah ke mana. Agaknya dia sudah kepenatan memujukku. Biarlah, ini balasan yang kukira sesuai untuk membalas segala yang telah dilakukan padaku dulu.

“Shima, selama ko bekerja di sini, aku selalu perhatikan cara layanan Fendi pada ko! Dari segala gerak gerinya, aku tahu dia sudah jatuh cinta pada ko. Mungkin kerana egonya yang tinggi sebagai lelaki, Fendi tidak mampu meluahkan perasaan dia pada ko. Mungkin juga ada sesuatu yang menghalangnya. Tapi, percayalah, Shima, Fendi sayangkan ko lebih dari segalanya.”

“Kadang-kadang cinta tu akan datang tanpa kita sedar. Orang selalu mengatakan cinta itu buta, tiada nilainya. Kerana ia buta, cinta Fendi tu terarah pada ko tanpa ko sedar. Sebab cinta yang hadir dalam diri ko tu adalah cinta yang datang dalam keadaan yang ko tak rela. Cara cinta tu hadir tu juga menyebabkan ko makin membenci Fendi. Fendi menganggap dengan cara ini, ko akan sentiasa dekat dengan dia. Shima, berilah peluang pada Fendi tu. Aku tahu Fendi tak pernah meluahkan rasa cintanya pada ko, tapi ko tentu boleh tunggu saat yang sesuai itu. Tunggulah hingga Fendi benar-benar bersedia!” luah Nurul berdiplomasi panjang lebar denganku.

Aku tergamam dengan pengakuan Nurul. Mana dia tahu semua tentang Fendi tu..? Adakah Nurul memang berkawan dengan Fendi dari dulu. Kalau betul, kenapa aku tidak tahu? Selama ini aku hanya menganggap antara kami semua yang berada di ofis itu hanyalah rakan sekerja semata-mata.

Nurul mengenggam erat tangan kananku. Sinar matanya cuba memberikan keyakinan padaku. Keyakinan di mana kata-katanya tadi adalah benar.

Cuma aku yang masih meraguinya. Kerana di hatiku tidak pernah hadir perasaan itu. Juga kerana tindak tanduk Fendi yang menyusahkan aku. Entahlah, yang aku tahu kini, aku perlu segera meninggalkan tempat ini. Pasak Bumi Holding meninggalkan banyak kenangan pahit padaku dan rasanya aku sudah tidak mampu berdepan dengan kerenah Fendi lagi.. Aku inginkan diriku semula………

Reaksi anda : 

4 Response to "Jangan Menangis Sayang 13"

  1. keSENGALan teserlah.. says:
    February 27, 2009 at 2:38 PM

    ngeeeee..
    sedihnyer..
    wooo..
    sian kat fendi uh..
    shima plak..
    si fendi nieh tros trang je arh..
    isk2..

  2. ceritaku MEMORIKU says:
    February 27, 2009 at 3:40 PM

    fendi hilang g mane?
    fendi dh tau lom shima nie tembam dulu?
    fendi ngaku lah yg die 2 epul
    smbung2
    shima open ur eyes.
    huhu
    -na'dz

  3. lydia says:
    February 27, 2009 at 8:55 PM

    ish..ish mmg geram gak la dgn si fendi tu tp kesian pl la kat dia..shima,sabar2

  4. MaY_LiN Says:
    February 28, 2009 at 8:06 AM

    uuuwwwaaaa..
    shima..jgnla cengini..
    mane fendi nie..
    cepatla..

Post a Comment