Kesian kat saya...

Bila lah saya nak punya masa free untuk tulis e-novel yg asyik tertangguh ni..?
Tentu korang ternanti-nanti n3 yg terbaru kan..?
Sejak baby dh ada ni, banyak sgt kerja kena buat sampai x sempat nak singgah blog sendiri..
Balik keje aje..dah ada job menanti di rumah..mana nak jaga baby, basuh kain la..n macam2 lagi..
huhu..penatnya...!

Reaksi anda : 

Dah Tak Nangis Dah 3

Pinggang yang sakit tak dapat aku nak kata apa. Seolah-olah ia mencengkam kedua-dua belah. Sakit yang berulang-ulang mengingatkan aku tentang kata-kata ibu semalam,

“Tanda-tanda orang yang nak bersalin ni, biasanya kalau ikut pengalaman ibu lah, kita akan sakit kat pinggang. Mula-mula tu sekejap. Lama-lama makin keraplah. Itu maknanya baby dah nak melihat dunia ni..”

Ya, masaku sudah tiba barangkali. Aku akan diberi rasa sakit yang dikurniakan Tuhan buat semua wanita yang mengandungkan bakal umatNya. Sewaktu mengandung, aku dapat rasakan pergerakan baby di dalam perut. Betapa aku gembira kerana perasaan itu terlalu sukar untuk aku ucapkan. Juga kerana ada nyawa lain sedang menghuni perutku.

Peluh mula keluar dari dahiku. Sakit yang teramat itu membuatkan aku mula menjerit-jerit memanggil Fendi. Tercungap-cungap Fendi yang ketika itu menonton TV bersama ibubapaku mendapatkan aku di dalam bilik kami. Di belakang Fendi, aku terlihat wajah kerisauan ibu dan ayah.

“Sayang, kenapa ni? Dah nak bersalin ye..? Jom….!” Fendi cuba menarikku. Lenganku ditarik ke bahunya.

"Fendi, sabarlah sikit! Jangan gopoh sangat!" ibu memberi amaran saat melihat kekalutan Fendi.

Pasti ibu tahu saat untukku melahirkan bayi dalam kandungan ini sudah tiba. Segera ibu mengangkat beg yang berisi pakaianku dan bayi di sisi katil. Memang beg itu sudah tersedia beberapa hari lalu.

Ibu meminta Fendi memapahku dengan segera lalu kami masuk ke dalam kereta. Sewaktu Fendi memapahku, aku sedar kain batik yang kupakai sudah basah lencun dengan air ketuban yang telah pecah tadi.

“Abanggg.. Kain.. Arghh.. Kain dah basah..”

“Ye, sayang. Abang tahu. Sabarlah ye.. Kejap lagi kita sampai kat hospital, ok?”

Aku angguk kepala. Ya Allah, minta-minta bayi dalam kandungan ini selamat!

Desis hatiku berdoa. Aku sedar terpapar wajah bimbang di raut muka suamiku.

“Fendi, hati-hati bawak Shima tu. Benda lain pula yang jadi nanti..” pesan ayah.

Fendi memang kalut. Aku tahu Fendi juga tidak sabar melihat bayi kami lahir ke dunia. Wajah Fendi yang panik itu hampir mengundang ketawaku namun aku simpan di dalam hati. Hilang ketampanannya di sebalik muka panik itu. Tambahan pula, ini anak pertama kami. Sudah tentu kami mahu semuanya berada dalam keadaan yang baik dan sempurna.

Ayah memandu kereta dengan berhati-hati. Ibu yang berada di kerusi hadapan sekejap-sekejap bertanyakan keadaanku. Akhirnya perjalanan 15 minit itu berakhir apabila kereta sudah memasuki perkarangan hospital. Tiba-tiba pula rasa takut menyelubungi diriku. Sempatkah aku melihat bayi kami ini nanti??? Arghh.. entah kenapa perasaan kurang enak pula yang aku fikirkan..

******

“Ish..ish..! Comeinya anak papa ni kan..? Tengok baby ni, sayang. Ikut muka abang kan..? Besar nanti mesti handsome anak papa ni..”

Aku menjeling tajam. Tak habis-habis nak promote kononnya dia tu handsome. Huh, perasan betul laki aku ni! Aku rasa bengkak hatiku ni dah makin menjadi-jadi. Maklumlah, Fendi dah dapat geng dia. Aku juga yang sendiri. Kasihan kat aku.. Huhu…

Alhamdullillah.. Akhirnya aku selamat juga melahirkan bayi ini. Setelah bertarung nyawa hampir 2 jam, bayi yang diberi nama Hanif Mikail menjengah ke dunia. Sudah seminggu juga aku keluar dari hospital. Nasib baik aku jadi penghuni hospital tu hanya dalam sehari. Aku pernah dengar ada ibu-ibu bersalin yang duduk di hospital sampai seminggu. Agaknya itu ibu yang bersalin secara ‘operation’.

Sekarang ni, aku sedang berpantang di rumah dengan dibantu oleh ibu dan ayah. Keluarga mertuaku sudah datang melawatku semalam. Ada juga ayah mengajak mereka bermalam di rumah tetapi mereka menolaknya kerana ada urusan yang perlu diuruskan.

Aku tahu papa Fendi memang sibuk. Syarikat keluarga Fendi memang besar. Teringin jugak aku bekerja di sana tetapi akan jemukah aku bila setiap hari bertemu Fendi walhal di rumah kami seringkali ‘bertengkar’?

“Anak papa! Kenapa berkerut je muka ni..? Mesti berak ni kan..? Nah, sayang..” Fendi menghulurkan baby kami.

“Aik?? Kata anak papa tadi kan? Papanya lah yang kena uruskan…” sempat aku memerli.

“Busuk la, sayang!”

Fendi menutup hidung dengan jarinya. Nampak sangat Fendi tak boleh jadi papa mithali ni. Nak uruskan berak anak pun aku yang kena buat. Padahal dia yang main hari-hari dengan anak kecil itu.

Ibu yang mendengar rengekan anak kecil kami segera datang. Lantas aku beritahu baby sudah buang air besar. Dengan keadaan aku yang masih lemah, ibu tahu aku masih belum mampu membersihkan berak anakku sendiri. Malah ibu tidak membenarkan aku untuk menguruskan anakku itu. Ibu kata aku harus sembuh dengan cepat dan baik jadi aku tidak perlu bersusah payah membuat itu dan ini.

Aku bersyukur sangat ibu dan ayah sanggup membantuku semasa aku berpantang ni. Tak terbalas jasa ibu dan ayah. Teringat aku ketika membaca berita yang terpapar dalam akhbar. Anak sanggup hantar ibu bapa mereka ke rumah orang tua, membiarkan mereka kelaparan di jalan dan ada juga anak yang sanggup menendang ibu bapa sendiri. Nauzubillah! Memang anak derhaka sungguh!

“Ibu, ayah dengan dah pergi mana? Sunyi je..”

Pertanyaan ku singgah di cuping telinga ibu. Ya, tiba-tiba baru aku perasan rasa sepi yang melanda di rumah kami. Yang kedengaran hanya rengekan manja permata hatiku itu.

“Entahlah, agaknya di bawah kot.. Mungkin tengah tengok tv..” balas ibu.

Aku terdiam. Saat itu aku dengar bunyi mesej masuk dari handphone Fendi. Dengan teragak-agak, aku mencapai handphone Fendi yang berada di meja lampu tepi katil kami. Entah mengapa, jariku terketar-ketar saat membuka mesej itu dan membacanya. Jantungku berdegup kencang.

‘Sayang??’

Siapa ni??

**********

“Macam mana?”

“Dah beres! Aku akan pastikan hidup dia hancur! Seperti mana dia hancurkan hidup orang yang aku sayang..”

“Kau tak rasa ke yang kau sedang buat hidup orang lain merana?”

“Ada aku peduli ke? Itu balasan buat dia. Jangan ingat sesenang aje dia buat hidup orang lain derita sebab harapan yang dia pernah bagi. Separuh mati sekalipun, aku takkan lupa apa yang dia buat tu..”

Gelengan kepala si perempuan itu dipandang sepi. Ah, peduli apa! Janji dendam berbalas. Dua wanita itu beredar dari kafe setelah membayar harga minuman mereka. Jam yang menunjukkan angka 6 petang itu mendesak mereka untuk segera pulang tambahan langit pula seakan mendung sebagai petanda rahmat Tuhan bakal kunjung mencurah ke bumi ini.

*********

Melayang sekejap ingatanku saat aku kandungkan Hanif Mikail beberapa bulan dahulu. Masih terbayang bagaimana keadaan perutku yang mem’belon’ dulu.

‘Belon’??

Hahaha.. Aku ketawa sendiri bila teringatkan bagaimana gelagat si Fendi menggelarkan aku mak belon. Ketawa senang hatinya masih terbayang di fikiranku. Betapa Fendi memanjakan aku disaat kehamilan itu. Gurauan yang pada mula menyakitkan hatiku namun aku terima dengan kerelaan hati kerana sudah mengerti akan sikap Fendi yang suka membuli itu.

Fendi yang kukenal dari kecil tidak akan berubah kenakalannya. Aku sedar tentang itu dan aku bahagia berada di sampingnya saat ini. Biarpun aku tahu jodoh itu berada di tangan Tuhan, pasti akan ada dugaan yang mendatang menimpa di dalam alam rumahtangga kami.

Itu lah perasaan yang kurasakan kini. Mesej yang kubaca malam tadi masih terbayang-bayang di mata. Gelaran 'sayang' itu telah merobek hatiku. Tak ku sangka dalam diam, Fendi mempunyai niat untuk berlaku curang dibelakangku. Dalam ketidaktahuanku, Fendi bermain mata dengan wanita lain. Tidak tahukah wanita itu Fendi telah beristeri? Apakah rasa sayang dan cinta yang selama ini ditunjukkan padaku sekadar topeng untuk menyembunyikan kecurangan dia??

Bingung rasanya memikirkan ini semua. Tak terdaya rasanya aku untuk menghadapi waktu ini di saat aku sepatutnya gembira dengan kehadiran cahaya mata yang didambakan. Apakah anak sekecil itu bakal kehilangan papanya suatu hari nanti. Mampukah aku untuk hadapi semua ini??

Reaksi anda : 

Malasnye la...

Huhu..mood nak sambung dua citer yg tengah terkandas mmg dh hilang skrg..
Lagi2 due next month ni, lagi la malas...
Buat semua pembaca 'Secarik kasih Di Hujung Nyawa' dan 'Dah Tak Nangis Dah tu',
sori sesangat ye.. nnt dh bila free, sy sambung ok???
Miss u guys!!!

Reaksi anda : 

Secarik Kasih Di Hujung Nyawa 12

Cikgu Syafik menyelongkar isi-isi kotak yang tidak tersusun itu. Bukan main banyak lagi 'warkah' tidak rasmi yang berjaya di ambil semasa 'spotcheck' tergempar yang dibuat semalam bersama guru displin, Cikgu Nordin. Dengan warna yang bermacam-macam serta bau wangi yang semerbak itu mengundang gelak sinis di hatinya.


'Hai... entah berapa kilo bedak agaknya ditaburkan pelajar-pelajar yang kemaruk sangat nak bercinta ni.' Hati Cikgu Syafik mengomel.


Entah apa sebabnya tiba-tiba sahaja Cikgu Nordin memberitahunya mahu membuat 'spotcheck' mengejutkan itu. Angin tidak, ribut pun tidak. Alih-alih semalam, bersama sepuluh orang pengawas sekolah Tingkatan 5, mereka meronda dari satu kelas ke satu kelas. Kebetulan waktu itu, ada mesyuarat diadakan melibatkan pengetua dan beberapa guru lain. Jadi, Cikgu Nordin mengambil kesempatan itu untuk menjalankan tugas yang sudah agak lama tidak dilakukannya itu.


Kesemua kelas dironda oleh mereka semalam. Tugas dibahagikan sama rata agar kerja berakhir dengan segera. Barang-barang yang sememangnya dilarang untuk dibawa ke sekolah seperti handphone, barang kemas, rokok, dan lain-lain dirampas. Habis diselongkar beg semua pelajar. Barang rampasan yang paling banyak ialah 'surat cinta'.


Kepala Cikgu Nordin tergeleng-geleng melihat anak buahnya menunjukkan surat cinta yang dirampasnya itu. Bukan main banyak lagi. Agaknya inilah salah satu punca kegagalan sesetengah pelajar dalam peperiksaan. Umur baru setahun jagung dah pandai bermain dengan perasaan.


"Hoii... syok membaca nampaknya!" sergah satu suara dari belakang.

Cikgu Syafik mengurut dadanya kerana terperanjat. Ditoleh ke belakang. Kelihatan Cikgu Naim tersengih-sengih sambil mengangkat keningnya. Buang tabiat lah tu..

"Tengah test nak tulis surat cinta sendiri ke? Hai cikgu, takkan nak belajar dari anak murid kot..?" perli Cikgu Naim.

"Kali ni, perempuan malang mana agaknya dapat surat dari Cikgu ni..?" sambung Cikgu Naim lagi. Memang itu sifat Cikgu Naim. Suka sangat memerli Cikgu Syafik yang bujang terlajak itu.

"Cikgu ni kalau tak menyindir saya dalam sehari, tak boleh ke? Macam lah takde kerja lain nak buat? Tu.. kertas ujian minggu lepas dah bertanda ke?" balas Cikgu Syafik mematahkan keangkuhan Cikgu Naim. Benci melihat senyuman Cikgu Naim.

Surat dalam sampul surat berwarna merah jambu itu diletakkan semula dalam kotak. Esok kotak itu akan diserahkan kepada Cikgu Nordin. Barangkali pelajar yang terlibat juga akan dipanggil.

"Huh..!!"

Cikgu Naik merungut. Lalu beredar dari situ.


Cikgu Syafik menarik buku laporan dari susunan buku yang bertimbun di depannya. Dibelek-belek jadual untuk hari esok. Sambil menanda sesuatu di dalam buku itu, ingatannya melayang melukis satu wajah di mata. Wajah yang ayu dan lembut itu seakan menggamitnya untuk merindui si dia. Seakan-akan memanggil namanya untuk dia terus menghampirinya angan-angan yang belum tentu akan tercapai.

Kalau lah bisa dia menulis suatu warkah bernada kasih sayang, apakah barangkali si dia sudi menyambut lalu bersama-sama berikrar untuk sehidup semati di bumi indah ciptaan Tuhan ini?

Mengingati saat-saat suara penuh sindiran Cikgu Naim tadi mematahkan terus mimpinya. Terasa kerdil dia mahu berdamping dengan si dia yang telah membuatnya mabuk kepayang hingga ke saat ini. Terkenang semula pertemuan yang tidak disengajakan itu. Wajah menahan rasa malu itu terasa sangat comel di pandangan matanya. Merah pipi si dia membuatkan dia tidak jadi untuk marah.

Walaupun memang kesalahan si gadis namun mana mungkin dia mahu menghamburkan rasa marah itu kepada si dia. Si dia yang selama ini dinantikan untuk satu pertemuan. Dan hari itu pertemuan yang sepatutnya di taman bunga beralih ke tandas guru. Ah malunya! Kalaulah dia mencanangkan kepada teman pertemuan pertama dengan buah hati di tandas, pasti ketawa yang hinggap di telinga.

Buah hati?? Kalau lah ia boleh direalisasikan...

"Kringggggg!!!"

Cikgu Syafik pantas mengurut dada. Ish, buat terkejut orang saja!, desis hati Cikgu Syafik.

Bilik guru yang tadinya sunyi sepi, riuh dengan suara guru-guru yang baru saja selesai mengajar. Masing-masing sibuk bercerita tentang aktiviti hari esok. Maklum sajalah, esok hari Sabtu. Sudah tentu banyak rencana mereka. Cikgu Syafik juga yang keseorangan. Kalaulah dia mempunyai kekasih, sudah lama diajaknya ber'dating' esok.

Cikgu Syafik menggaru kepala yang tidak gatal itu.

"Hai, cikgu! Fikir masalah ke?" tegur Cikgu Durriyah yang kebetulan baru sampai. Buku latihan yang dibawa diletakkan atas meja. Tersenyum Cikgu Durriyah melihat telatah kebudak-budakan Cikgu Syafik.


"Fikir masalah negara ke? Tak payahlah susah-susah, cikgu! PM kan ada. Biarlah dia kerah menteri-menteri dia yang fikir.."


Usikan Cikgu Durriyah menerbitkan senyuman di bibir Cikgu Syafik. Mm.. ada chance ni..

"Mmm..cikgu! Esok cikgu buat apa ye..?" tanya Cikgu Syafik.

"Kenapa, cikgu? Nak ajak saya jalan-jalan ke?"

"Kalau takde masalah....."

"Tu yang masalahnya, cikgu!"

"Kenapa?"

"Rasanya nak juga la saya ni merasa naik kereta Gen-2 cikgu tu tapi kan... tunang saya nak campak kat mana..?"


"Longkang kan banyak..!"


"Amboi, perli nampak!

"Hehe... maaf lah, cikgu! Saya bergurau saja. Dah tentu tunang cikgu tak bagi kita keluar berdua, jadi... mmm... apa kata kalau cikgu ajak sekali kawan baik cikgu tu?"

"Cikgu Safira?"

Cikgu Syafik menganggukkan kepala.

"Ala.. cikgu ni. Ada udang di sebalik mee ke?? Sebenarnya cikgu nak ajak Cikgu Safira keluar kan..? Tapi saja nak guna saya jadi orang tengah, betul tak?"

Tekaan Cikgu Durriyah mengundang senyum di hati Cikgu Syafik. Rasa kelakar pula bila ada yang mengetahui niat sebenar di hatinya. Memang pun, Cikgu Syafik dah lama terfikir-fikir akan idea untuk mengajak guru muda itu untuk keluar dengannnya namun rasa malu yang menghimpit membatalkan niatnya.



"Cikgu Safira nak ke keluar dengan saya ni? Maklumlah, apa lah sangat yang ada pada saya ni.."



"Eh, nak malu apanya? Bukannya cikgu takde hidung ke, takde mata ke, bisu ke.. Semuanya sempurna.. Cubalah cikgu ajak Cikgu Safira tu. Manalah tau, kalau dia pun sudi, kannn..??"


Cikgu Syafik tersenyum lagi.



























































































Reaksi anda : 

Secarik Kasih Di Hujung Nafas 11

“Apa??? Kahwin??”

“Ya.. Kahwin! Sekurang-kurangnya sengketa antara kau dan adik-adik kau boleh diselesaikan..”

“Kenapa kau boleh terfikir kahwin adalah satu-satunya cara untuk selesaikan masalah aku? Aku belum terfikir nak kahwin lagi buat masa sekarang ni. Kisah lama pun masih menghantui aku lagi. Benda macam ni akan bebankan aku nanti. Entah-entah, masalah aku makin kusut..”

Tiba-tiba bayangan suram Safira menjelma kembali di wajahnya. Kisah lampau seolah-olah terpapar di layar matanya. Tak ubah seperti drama. Satu persatu bermain di sinar matanya.

“Mengelamun lagi? Kau masih sendiri hingga kini. Arwah Fahmi dah lama pergi, Safira. Tak guna nak ingat lagi. Kita yang masih bernyawa ni kena teruskan hidup. Percayalah, mana tahu dengan adanya lelaki di dalam keluarga kau, adik-adik kau boleh dinasihati untuk menerima kau. Mana tahu lelaki itu akan menyatukan keluarga kau kembali.. Lagipun kau bukannya muda lagi. Umur begini memang layak untuk berumahtangga..”

Kata-kata Cikgu Durriyah menyapa lembut di telinganya. Otaknya mula mencerna kata yang berupa nasihat itu. Bila difikirkan, ada benarnya juga. Mana tahu, andai suatu hari nanti, semua adiknya akan menerima dia kembali dalam keluarga yang telah ditinggalkan itu. Tak salah andainya mencuba namun siapakah lelaki yang bakal mengetuk pintu hatinya itu?

*******
Safira membuka buku laporan di depannya. Pen biru dicapai dari bekasnya dan mula menari di catatan putih itu. Sudah 3 kelas yang dimasukinya hari ini. Sekejap lagi satu kelas lagi akan dicurahkan ilmu didik yang ada di dada. Masa terakhir persekolahan sekejap lagi dan itu kelas terakhirnya untuk hari ini.
Satu keluhan dilepaskan. Bila memikirkan gelagat dan kenakalan para pelajar di kelas yang akan diajarinya sebentar nanti, bibir Safira mengeluh lemah. Tidak tahu bagaimana dan apakah yang harus dilakukan supaya pelajar di kelas itu menyukai subjek yang diajar. Pengetua Sekolah Menengah Seri Andalas juga pernah memberitahu peratus kelulusan subjek Matematik di kelas itu memang merundum. Pelajarnya tidak meminati subjek itu. Sesuatu perlu dilakukan agar minat boleh ditanam di dalam diri setiap pelajar di kelas itu.

Safira mula mengemas peralatannya sebaik sahaja kedengaran loceng dibunyikan. Gilirannya mengajar sudah tiba. Langkah dihayun menuju ke tempatnya. Dari jauh telinganya sudah menangkap bunyi bising dari kelas di hujung koridor bangunan sekolah Blok B itu.

Baru saja kaki Safira mahu melangkah ke dalam kelas, satu roket kertas buatan tangan hinggap di kepalanya. Semua pelajar yang bising tadi diam menikus. Terdiam melihat wajah Safira yang sedikit merah.

“Siapa punya roket ni, hah??” suara garang Safira mula keluar. Safira mengambil roket yang mendarat di atas kepalanya itu.

Semua pelajar bergerak ke tempat masing-masing. Tidak pernah lagi mereka mendengar suara tengkingan yang begitu kuat dari guru perempuan itu. Walaupun Safira dikenali sebagai guru yang tegas namun entah kenapa terasa berlainan pula hari ini. Tiba-tiba saja datang angin puting beliung. Kecut juga perut dibuatnya.

Mata Safira meliar memandang sekeliling kelas itu. Semua pelajar menundukkan kepala ke lantai namun matanya terhenti di wajah seorang pelajar lelaki. Mulutnya yang berbentuk ‘0’ itu sedang bersiul tanpa wujud rasa bersalah.

Safira sudah dapat mengagak mesti kejadian tadi berpunca dari pelajar nakal itu. Kenakalan yang tiada tandingannya. Kedegilan yang tidak tahu bagaimana untuk dilunturkan. Kalau baju boleh juga dilunturkan dengan Clorox tapi mengahdapi kerenah pelajar nan seorang ini, haiiii...

“Naufal! Berdiri di luar sekarang sampai habis kelas ni..” arah Safira.

“Hish!!” satu keluhan bersama hentakan kaki kedengaran dari mulut Naufal. Sorotan matanya yang tajam seakan memberi amaran kepada guru muda di depan kelas itu. Safira tidak takut dengan pandangan mata itu.

“Kalaulah aku boleh tukar laluan matahari yang tengah mengelilingi dunia ni, dah lama agaknya Cikgu Safira ni rentung! Perasan bagus saja…! Menyampah betul!!..” Dalam kakinya melangkah menuju ke luar kelas, sempat lagi Naufal merungut.

“Apa yang rentung tu, Naufal?” tegur Safira. Bukannnya Safira tidak mendengar rungutan halus dari bibir pelajar itu. Entah apa-apa yang dibebelnya. Agaknya kalau memang betul si Naufal tu ada kuasa ghaib dah lama sekolah ni hilang bumbungnya.

“Betul-betul telinga gajah cikgu ni..” rungut Naufal lagi lalu tanpa sekelumit perasaan, kakinya sudah memijak lantai di luar kelas.

‘Bikin malu betul la. Jatuh saham aku kena berdiri di luar kelas ni.’

Hati Naufal berkata sendiri. Sekejap lagi pasti ada pelajar-pelajar yang melewati kelasnya. Buatnya pelajar junior perempuan yang lalu, macam mana? Muka handsome kalau kena berdiri kat luar ni, memang merundum sahamnya.

Safira menggelengkan kepala melihat telatah Naufal. Kenapalah pelajar itu sangat nakal? Suka sangat mengusik dia. Setiap hari Safira sedar dirinya menjadi bahan usikan dan gurauan kenakalan Naufal. Mungkin mereka ni sengaja hendak menaikkan suhu panas kemarahan guru-guru di situ. Memang guru sebelum ni pun pernah kena juga. Sebab ramai guru yang tak tahan untuk terus mengajar di kelas itu lalu meminta pengetua menukarkan mereka ke kelas lain. Mampukah Safira bertahan di situ sekurang-kurangnya hingga hari terakhir peperiksaan SPM nanti? Entahlah.. janjinya untuk menjadi pendidik yang berguna, adakah akan menjadi realiti??
******
Cikgu Syafik melepaskan penat lelahnya seketika. Hembusan nafas kedengaran perlahan. Cikgu Syafik memandang jam yang tergantung di dinding. 7.40 malam.

Tak sedar dia petang tadi waktu sudah senja. Perlawanan bola sepak peringkat negeri yang akan dilangsungkan pada minggu depan memaksanya mengerah tenaga pemain-pemain muda itu untuk menunjukkan aksi yang cemerlang. Biarpun dia tahu pemainnya sudah kelelahan namun amanat yang dipikulnya bukan sedikit.

“Kalau boleh, saya mahu cikgu harumkan nama sekolah kita ni. Jadikan pemain kita sebagai juara. Saya mahu orang dari jabatan pendidikan tu memandang tinggi keupayaan sekolah ini.. Bukan setakat cemerlang dari segi akademik, malah ko-kurikulum juga!”

Kata-kata pengetua bulan lepas masih terngiang-ngiang di deria pendengarannya. Cikgu Syafik mengeluh lagi. Azan Maghrib sudah berkemundang tadi. Segera dia bangun dari katil untuk menunaikan kewajipan yang satu itu.



Reaksi anda : 

Dah Tak Nangis Dah 3


“Aduhh……! Abang, perut sayang sakit ni…! Arghhh…!! Abang, bangun lah..!” jeritku separuh mamai.

Aku tak tahu jam pukul sekarang tapi sakit yang dirasa di bahagian pinggang mula mencengkam ari-ariku. Aku cuba mengejutkan Fendi di sebelahku yang agak liat nak bangun tu. Sudah kugerakkan badannya berulang kali tapi tetap tak bangun juga. Fendi ni tidur mati ke?? Ni yang terasa nak silat je ni.. Huhu..

“Aduh… sakitnyaa….! Abang, bangunlah.. Sayang sakit ni.. Bangggg!!!”

Aku menjerit lebih kuat. Sakitnya tak dapat ku tahan lagi. Kain pula sudah basah dengan air ketuban yang pecah. Melihat itu, aku tahu masa untuk aku melahirkan bayi ini sudah sampai. Aku lihat mata Fendi terbuka sedikit namun tertutup kemudiannya. Bilik kami yang gelap ku terangkan dengan lampu meja tidur disebelahku. Sempat kujeling jam disisi lampu itu. 4.20 pagi!

Ya Rabbi! Apa kenalah dengan Fendi ni? Aku sedang sakit ini tak diendahnya. Aku kejutkan Fendi lagi. Liatnya bukan main lagi. Aku dah takde cara lain lagi. Aku gerakkan cubitan ketamku.

“Adoiiii!! Sakitla.. Kenapa ni, sayang??”

Fendi bangun dengan serta merta dengan mata yang sedikit terbeliak sambil menggosok-gosok lengannya yang kucubit tadi. Tahu pula dia ni nak bangun bila dah kena gigit dengan ‘ketam’.

“Eh, kenapa basah ni, sayang?”

“Huhu… Abang tu la….”

“Kenapa, abang ada terajang sayang ke masa abang tidur tadi? Rasanya abang tidur tak ganas pun..”

Uwaaaa… Fendi ni, memang nak kena! Aku tengah sakit nak beranak ni boleh pula dia main-main. Air ketuban aku dah pecah pun dia tak tahu… Air mata juga sudah mula mengalir. Tiba-tiba pintu bilik kami dirempuh dengan ganasnya.

“Shima! Kamu dah nak bersalin dah ke..?"


“Ibu…! Shima rasa baby dah nak keluar ni. Dari tadi Shima kejutkan abang, dia tak bangun-bangun pun. Tolong Shima, bu…! Aduhhh….”

Aku dah mula menggenggam baju ibu. Tak terdaya aku nak menahannya lagi.

“Ya Allah! Dah basah katil ni.. Cepat bawak Shima ke hospital. Kang lemas pula bayi dalam perut tu. Fendi, hidupkan kereta cepat! Bawak Shima ke hospital sekarang juga. Ayah rasa dah lama Shima ni menjerit tadi. Kami dari dalam bilik pun boleh dengar…”

Ayah mula mengambil peranan. Fendi kulihat kelam kabut bila menyedari aku sakit nak bersalin. Ibu pula menyiapkan barang-barang untuk aku ke hospital. Dalam tergesa-gesa tu, entah berapa kali kepala Fendi terhantuk ke dinding. Itulah akibatnya kalau bangun dari tidurnya. Memang mamai dibuatnya. Tak reti aku gelarkan tidur si Fendi tu jenis apa. Sampai tak ingat dunia. Agak-agak kalau gempa bumi Malaysia ni atau letak bom, dia pun tak kan sedar dari tidur.

***********

“ Alhamdulllillah…!”

Itulah ucapan pertama Fendi sebaik bergelar bapa. Dapat dilihat dari wajah dia, kegembiraan yang menyaluti sanubarinya sebaik bertukar status itu. Dari suami, kini Fendi bergelar bapa. Ayah cakap Fendi tak henti-henti mengucapkan keyukuran atas kelahiran bayi kami.

Aku pula, tentunya teramat bersyukur kerana aku dan bayiku berada dalam keadaan sihat. Kini, aku sedang memegang bayi kami. Agak kekok sedikit. Memandangkan aku sendiri tiada pengalaman memegang bayi dan ini kali pertama aku merasa pengalaman ini.

Betul kata orang, sebaik bayi keluar dari rahim kita, naluri keibuan akan muncul dengan sendiri. Kesakitan dan keperitan yang dialami selama bertarung separuh nyawa untuk melahirkan seorang lagi kaum Adam itu akan hilang sebaik mendengar suara si kecil mengenali dunia baru mereka ini. Hati akan mudah tersentuh dan perasaan itu suatu anugerah tidak ternilai buat si ibu. Dapat membelai rambut dan menyentuh kulit bayi membuatkan sifat keibuan menyerlah. Kasih sayang yang tak terhingga tercurah ke bayi itu. Itulah yang aku rasa sendiri.

Namun aku hairan, dewasa ini pembuangan bayi semakin berleluasa. Tidakkah perempuan yang membuang bayi itu mempunyai sifat keibuan. Dimanakah nilai keperimanusiaan dan sifat kasih sayang mereka. Sehinggakan mereka tegar menamatkan riwayat si kecil yang tidak berdosa itu.

Mengingatkan itu, hatiku mula menangis di dalam diam. Aku memandang si kecil yang belum diberi nama itu. Tangisan yang tenggelam timbul membuatkan aku tersenyum. Fendi mengukir senyum melihat wajah si kecil. Sukalah tu. Dah ada ahli untuk team dia.. Aku juga yang kesian……

*********

“Hai, Fendi! Still remember me??”

Sapaan suara seorang gadis menghentikan perbualan Fendi bersama Syamir. Ketika itu, mereka berdua berada di Kopitiam menjamu selera. Tatkala memandang wajah gadis itu, jantung Fendi berhenti bergegup.

Matanya mula terkebil-kebil. Antara percaya atau tidak. Antara jelmaan atau bayangan seseorang. Tapi.. mana mungkin seorang sudah dijemput Tuhan akan muncul di depannya sekarang.

Tiba-tiba sahaja Fendi terkeliru. Syamir pula diam melopong melihat perlakuan Fendi. Mulutnya seakan ringan bergerak mahu mencetuskan pertanyaan namun entah apa yang menyekat kerongkongnya.


Reaksi anda : 

Thanks to Suara Sizuka Blog!








Cantik sangat award ni 'Suara Sizuka'.

Tak sangka, ni first time dapat award dr blogger lain.

Thank sbb sudi menjenguk blog yg x seberapa nak cantik ni..
Hehe.. Blog awak juga cantik.

Reaksi anda : 

Dah Tak Nangis Dah 2

“Eh, ibu! Buat ape kat sini?” ucapku separuh menjerit lantaran terkejut melihat kelibat ibu di depan mata.

Aku gosokkan mataku berulang kali mengharapkan ianya bukan mimpi. Ya! Bukan mimpi. Aku berpijak di alam nyata tatkala pelukan ibu terasa hangat ditubuhku. Air mata mula mengalir. Air mata gembira.

“Ishh.. kenapa menangis ni? Macam tak jumpe ibu bertahun-tahun..” usik ibu.

Aku kesat air mataku. Senyuman manis kuhadiahkan buat ayah yang berdiri di sebelah ibu. Ayah tersenyum melihat telatah kanak-kanakku. Mesti ayah kata,

“Hai.. bila nak berubah ni? Macam budak-budak je..!”

Ibu pulak mesti cakap,

“Alaa… ayah kamu tu memang jeles..!”

Ayat ayah dan ibu memang takkan berubah dari dulu. Dan aku mendengarnya lagi hari ini. Memang ayah takkan berubah dengan kata-katanya itu. Lagi pula, hanya aku seorang anaknya. Aku lah anak perempuan, aku juga lah anak lelaki. Perghh.. ayat tak boleh tahan.. Lelaki ke? Bukan lelaki la.. Cuma perangai je macam lelaki tapi aku masih pompuan tau!! Kalau tak percaya, tengokla buktinya ni…!!! Perut yang tengah memboyot ni.. hehe..

“Kandungan Shima macam mane? Ok tak? Cucu ayah ni ade nakal-nakal tak?” ayah pula mengusik sambil memandang ke perutku.

Aku bakal jadi ibu tau… Tak sabar betul nak tengok rupa babyku ini. Iras-iras aku ke atau suamiku yang sengal tu..? Haha!!! Tapi kalau ikut muka dia tu, takpelah jugak asal jangan ikut perangai dia tu. Tak mau aku dua lawan satu. Kalau jadi jugak, aku kena lahirkan seorang lagi. Biar aku ada geng pulak nanti.

“Ibu, ayah! Kenapa datang tak bagi tahu ni? Buat terkejut Shima je..” aku berkata.

“Ibu saja datang nak jenguk Shima ni.. Nak tengok bakal cucu ibu juga!” balas ibu lalu matanya pula tertancap ke perut aku. Tinggal lagi sebulan untuk sampai ke tempoh aku melahirkan bayi ini. Harapnya semua sihat termasuklah bayiku ini..

“Maknanya ibu dan ayah nak tinggal kat sini lah ye..?”

“Kalau suami Shima tu benarkan apa salahnya, betul tak, ayahnya? Eh, Fendi belum balik lagi ke?” ibu setelah meletakkan beg pakaiannya di tepi sofa.

“Belum. Biasanya dalam pukul 7 lebih, sampai la abang kat rumah ni.” Aku membalas.

Aku mengajak ibu ke bilik tamu sambil membawa beg pakaian mereka. Ayah membantah melihat aku mengangkat beg itu.

“Shima! Biar ayah bawa beg tu. Beg tu berat! Nanti macam-macam hal pula yang jadi! Kang bergusti pula dengan si Fendi tu..”

“Apalah ayah ni.. Takkan Fendi nak gusti dengan ayah pula. Kalau iye pun, Shima gusti dia dulu..”

Aku tergelak. Tak dapat nak bayangkan dengan perutku ini, macam mana agaknya drama ‘bergusti’ aku tu.

“Ishh.. abang ni! Jangan lah didoakan macam tu.. Tak baiklah!”

“Abang bukan mendoakan laaa…., abang cuma bagitahu aje. Awak tu la… bawak ‘barang-barang ajaib’ awak tu! Berat tau…! Macam batu je yang abang pikul sejak dari bas tadi…”

“Laa…saya kan bawak barang untuk digunakan masa berpantang anak kita ni..! Senang nak guna bila dah bersalin nanti! Abang lelaki, apa tau? Dulu masa saya berpantang, abang pergi mana? Bukan memancing ke?? Untung mak saya ada! Kalau tak, tak mungkin badan saya slim macam ni tau...” rungut ibu yang mula dengan aktiviti ‘membebel’ nya itu..
Perghh.. ibu dah start puji diri tu.. Hehe..


“Memang la abang lelaki takkan pondan pula! Kalau pondan, tak mungkin Shima tu ada..” ujar ayah berjenaka lalu ketawa kerana sempat mengenakan ibu. Ibu pula kulihat menjeling tajam pada ayah. Geram lah tu..

**********


Fendi menyanyi nyaring keriangan di dalam bilik air. Entah apa yang menggembirakan hatinya, pun aku tak tau. Suke sangat aku tengok Fendi hari ni. Mesti ade something nii…! Ni yang terasa nak korek rahsia ni..

Terdengar suaranya yang sumbang tu membuatkan mulutku ringan memberi komen. Picing pun lari.. Suara tak sedap pulak tu. Pakaian dah sah aku maki habis-habis. Mana tak nya peserta dok dalam bilik air. Mesti tak pakai apa-apa tu.. Haha.. Tengok dah kalah juri AF mengadili pesertanya, kan?? Layak tak aku ganti Adlin Aman Ramli tu??

“Sayang!!”

Jeritan Fendi yang kuat tu mengejutkan aku. Kuss, semangat!! Giler ape jerit-jerit.. Bukannya aku pekak lagi pun.

“Apehal??”

Kasar je suara aku menjawab. Tak sedar Fendi sudah berada di belakangku. Bila masa laki aku ni keluar dari bilik air tu?

“Aik, panggil pun nak marah ker..??”

“Bukan sayang yang marah, anak dalam perut ni yang marah! Dia tendang perut sayang suruh bagitau papa dia yang dia marah!”

Haha.. Saja nak wat gempak! Dari tadi memekaknya. Kalau suara macam Jamal Abdillah tu takpelah juga!

“Lama ke ibu dan ayah sayang tu kat sini? Nampak macam nak ber ‘kampung’ je kat sini…”
Fendi mula meluahkan rasa tak puas hatinya.

“Habis tu, abang tak suka lah ye..? Sekurang-kurangnya mereka ada buat peneman saya kan..? Bukan macam abang tu. Time malam je kita boleh jumpa. Siang?? Saya nak kerja pun tak bagi. Ni suruh duduk rumah, entah apa yang nak buat. Bosan!” komenku.

Hakikatnya aku memang bosan duduk di rumah yang tersergam indah ini. Seolah-olah aku seorang saja penghuninya. Aku bagaikan tawanan dalam penjara sendiri. Kesunyian yang menggigit tangkai hatiku ini sudah tak mampu nak ku bendung. Aku perlukan seseorang sebagai teman di sisi. Kalau digajikan seorang maid pun, jadilah.. Tapi, Fendi tak mahu. Tak nak ada orang ketiga, katanya. Entah apa maksud Fendi tu..

Pernah aku terfikir-fikir apa yang membuatkan Fendi enggan membenarkan aku bekerja di luar sana. Takut terjadi apa-apakah pada kandungan ini? Atau lelaki lain yang akan menguratku?? Ishh.. mengarut betul! Mustahil ada lelaki yang minat dengan isteri orang. Tapi tak mustahil jugak kan?? Dunia sekarang penuh dengan jenayah terlalu sukar untuk ditafsirkan. Ada yang tak terjangkau dek fikiran namun itulah yang berlaku.

“Wah.. dah pandai erk sekarang! Mengadu kat abang. Habis, selama ni abang selalu berada di sisi sayang kan..? Kadang-kadang abang terpaksa balik awal setiap kali sayang call abang. Dah lupa ke? Jangan jadi pelupa. Kang tak pasal-pasal anak dalam tu pun jadi pelupa macam mamanya..” ujar Fendi seraya mencubit hidungku. Serentak itu terhambur gelak kecilnya.

Sakit! Kenapalah dia ni suka sangat mencubit hidungku? Nak bagi kerja ke kat aku ni? Nak suruh aku jadi badut sarkas? Selalu sangat nak buat hidung aku merah.

“Abang, lepas sayang habis berpantang nanti, izinkan sayang kerja ye.. Kalau tak dapat kerja tempat lain, kerja ngan abang pun takpe! Jadi kerani pun boleh jugak!”

Aku memaniskan muka. Cuba memujuk Fendi lagi. Harapnya hati dia lembut kali ni.

“Mmm.. sekarang ni pun sayang kerja jugak kan dengan abang..!”

“Kerja apa…..???”

“Kejar ‘tuttttt’……! Haha…”

Korang faham ke maksud Fendi tu...? Aku? Buat-buat faham, sudahlah. Pandai-pandai la korang tafsirkannya.

Ishh… sakitnya hatiku apabila melihat dia sudah hilang meninggalkan aku. Arghh… kenapa kali ni cubitan ketamku tak menjadi? Awal-awal lagi Fendi dah lari.. Takut lah tu….

P/S : Terasa idea dah kurang. Tapi harap korang enjoy dgn n3 ni.. :)

Reaksi anda : 

Secarik Kasih Di Hujung Nafas 10


Safira merenung kipas siling yang berputar ligat di siling rumah. Akhbar yang baru dibaca sebentar tadi diletakkan di sisi. Pembacaannya hanya sepintas lalu. Tiada berita yang menarik padanya.

Angin malam berhembus ke telinganya. Kesejukan yang sederhana itu tidak menggamit sedikitpun khayalan yang berenang-renang di lautan minda. Hampir 5 minit Safira begitu. Entah mengapa hatinya berasa kurang enak. Sejak dari petang tadi sebenarnya namun Safira berusaha juga menepis perasaan halus itu.

Malam ini ingatan Safira melayang mengingati kenangan silam. Umpama mesin masa memutarkan semula peristiwa lampau yang menyayat hati mudanya suatu ketika dulu. Dan hari ini sekali lagi air matanya mengalir laju membasahi pipi. Pipi yang pernah menjadi sasaran tamparan tangan si ayah. Terkenang betapa berdosanya dia kerana tidak pernah sekalipun bertanya khabar sejak peristiwa dihalau dulu.

Memang Safira ada mencuba menghubungi mereka semua terutama ibunya, Puan Hanita tetapi ayahnya, Dr Zafwan menghalang Safira dari terus berbual-bual dengan mereka semua. Safira sedar juga, adik-adiknya pasti akan membenci dia. Menuduh dia yang telah menconteng arang hitam ke muka keluarga. Memaksa Safira untuk menerima tuduhan tidak berasas itu.

Angin malam meniup deras hingga membuka satu helaian akhbar yang berada di tepi Safira. Helaian yang tadinya tidak terlintas di anak mata untuk membacanya. Gambar satu kemalangan kecil membulatkan matanya. Gambar mangsa kemalangan itu turut terpampang di dada akhbar.

Tidak lama kemudian, bahu Safira mula terhenjut-henjut menahan tangis.

“Mak!! Ayah!!” jerit Safira. Terus pandangannya kelabu.

*******

“Safira! Tolong lah! Jangan macam ni. Dah ditakdirkan mak ayah kau pergi. Kita yang hidup ni kena redha. Banyakkan berdoa buat mereka. Sedekahkan Al-Fatihah, moga roh mereka berdua dicucuri rahmat ” Nasihat Cikgu Durriyah. Telah dua minggu kedua ibu bapa Safira menghadap Illahi.

Safira menggelengkan kepala berulangkali. Dia tidak percaya orang yang selama ini diharapkan akan memaafkan dia pergi jua meninggalkan dia. Safira tahu dia tidak bersalah namun dia tetap ingin meminta Dr Zafwan dan Puan Hanita memaafkan dia kerana melukakan hati mereka dulu. Bukan kah sebagai anak, perbuatan meminta maaf itu suatu yang mulia biarpun tidak melakukan kesalahan?

Renungan tajam sepasang mata itu seakan menyeksa Safira. Seakan menyalahkan dia atas segala yang berlaku. Mata itu melihat Safira dengan pandangan yang geram. Tanpa disangka-sangka, satu tamparan hinggap di pipi Safira. Terkesima dibuatnya. Cikgu Durriyah juga terkejut malah tidak menyangka.

“Puas hati akak, kan?? Orang yang akak benci sangat tu dah takde! Walaupun akak sayang mereka, akak tetap takde hak nak datang ke rumah ni lagi. Rumah ni bukan rumah akak.. Kenapa jasad mak dan ayah dah dua minggu bersemadi dalam tanah tu, baru akak datang jenguk kami?? Mana hilangnya tanggungjawab akak yang sepatutnya menjaga kami..??”

Marah benar Safura. Tangan halusnya tadi yang naik ke muka Safira. Air mata merembes keluar lagi. Rupanya Safira sudah tiada tempat di hati mereka.

Jahat sangatkah Safira hingga Safura membenci begitu sekali? Besar sangat kesalahan yang dilakukan itu?

“Fura. Bukan akak tak tahu tapi akak kena pergi kursus. Masa Kak Safira dapat tahu tu, perasaan akak membuak-buak nak datang sini. Nak jumpa dengan semua adik akak ni. Tapi akak tak berkesempatan. Akak….”

“Kursus tu lagi penting ke dari arwah ayah dan mak? Mereka tu siapa pada akak? Bukan mak ayah akak ke? Bukan mak ayah kami ke? Dah dua tahun akak hilang, baru sekarang nak jenguk kami..! Berhubung dengan kami jauh sekali! Akak memang tak guna!!”

“Fura! Kak Safira bukan macam tu! Bukan Kak Safira tak mahu berhubung dengan kamu semua. Kak Safira bimbang Kak Safira akan ditolak macam dulu. Bukan Kak Safira tak mahu jenguk kamu semua! Kak Safira dah takde tempat di hati kamu semua! Kak Safira tahu tentang itu..” luah Safira, sedih.

Dipandang wajah adiknya satu persatu. Syakila memandang Safira dengan pandangan yang tidak mengerti. Syakila masih kecil untuk mengenali perasaan orang-orang dewasa di depannya.

“Kenapa? Kak Safira takut kami akan ungkit kisah lama tu? Kak Safira sendiri yang buat dosa, tanggunglah akibatnya. Disebabkan dosa tu, kami malu nak mengaku Kak Safira tu kakak kami. Sepatutnya, sebagai anak sulung, Kak Safira jadi teladan pada kami. Bukannya menghimpit kami dengan perkara begitu. Dua tahun Kak Safira pergi dari kami. Tahu tak, apa yang terjadi pada kami? Pada emak yang sangat sayangkan Kak Safira?” Kak Safira tahu tak????” jerit Safura geram.

“Maafkan Kak Safira! Kak Safira dah tak berdaya nak menghadapi semua ni. Kak Safira insan lemah. Mudah putus asa. Kak Safira telah lupakan tanggungjawab Kak Safira pada kamu semua.. Maaf!” tutur Safira.

Cikgu Durriyah sekadar menjadi penonton yang datang tidak bertiket untuk menyaksikan drama dunia itu. Durriyah tahu mengapa semua ini berlaku dan dia bersimpati dengan Safira namun apalah kudratnya. Cikgu Durriyah hanyalah orang asing yang berada di tengah-tengah kemelut keluarga Safira. Takkan bisa mencampuri hal keluarga itu.

Cikgu Durriyah memandang sekeliling ruang tamu itu. Ada potret keluarga yang tergantung di situ. Ada wajah ceria Safira di situ. Juga wajah ibu bapa Safira. Alangkah beruntungnya Safira dulu. Dikelilingi keluarga yang ceria. Ya.. dulu! Sekarang…?

Wajah Safira dipandang sekilas lalu. Kemuraman wajah itu menceritakan segalanya. Ahh.. bagaimana dia boleh setabah ini? Bersedia menghadapi cemuhan adik-adiknya. Tiba-tiba sahaja rasa sebak menyelubungi diri Cikgu Durriyah.

********

“Kau okey, Safira?”

Safira anggukkan kepalanya. Cikgu Durriyah menghulurkan tisu dengan tangan kirinya kerana tangan yang sebelah lagi sedang memegang stereng. Cikgu Durriyah turut bersimpati dengan Safira.

Perjalanan yang telah memakan masa satu jam lebih itu memerlukan tiga jam lagi untuk ditamatkan. Terasa jauh perjalanan itu. Sejauh hati Safira. Di telinganya seakan terngiang-ngiang bunga-bunga pertengkaran yang berlaku tadi. Dedaun hati Safira seakan berkecamuk memikirkannya. Bagaimana lagi harus dipulihkan hubungan dia dan adik-adiknya itu?

Safira tidak sedar bilakah masanya kereta Cikgu Durriyah tersadai di halaman rumah mereka. Tahu-tahu sahaja Cikgu Durriyah membunyikan hon kereta dua kali.

“Dah sampai planet mane agaknye tu..?” perli Cikgu Durriyah.

“Agak-agak kau, aku dah sampai mane?” soal Safira semula sambil mengukir senyum. Tahu akan gurauan Cikgu Durriyah itu.

“Planet Pluto kot?” balas Cikgu Durriyah lalu membuka pintu kereta.

Pintu belakang dibuka lalu Cikgu Durriyah mengambil barang-barang mereka. Safira berfikir sejenak.

“Eh! Bukan ke planet Pluto telah digugurkan dari senarai bilangan planet?”

“Sejak bila kau jadi cikgu Sains ni..? Dah lah, jom masuk! Esok nak kerja. Pasal adik-adik kau tu, jangan lah difikirkan sangat. Lama-lama nanti mereka akan faham masalah kau tu dan sedar kau memang tak bersalah. Cuma… sekarang kau belum ada bukti, kan? Kalau kita di pihak benar, Allah s.w.t pasti akan tolong kau..”

Safira terdiam mendengar bicara Cikgu Durriyah itu. Benar, dia memang tidak bersalah tapi bukti apa yang dia ada??

P/S : Rupanya dah 3 bulan tak update blog ni. Sori kengkawan yerr.. Takde masa yang free untuk update blog n novel baru ni. Sekarang baru free. Apepun hope enjoy dgn n3 baru ni.. :)


Reaksi anda : 

Tension Sangat!!

Huhu..dah seminggu bos bagi warning,

"no facebook on working hour!!"

tersangat la boring biler x leh log ini facebook..
asyik2 wat drawing je smpi otak pun dh jadi bengong..
tp nasib baik lunch time dibenarkn bukak fb ni..
duk umah baru, line tenet tersgt la slow..
astro pun belum ada lagi.. mmg la sgt boring..
nak buat e novel or cerpen pun xde mood time mlm2 tu..
mcm dok kat ulu je...
dh nama tempat pun hulu langat kan.. mmg ulu betul la..!!

anyone help me?? advise for me mcm mane nk hilangkn boring yang superrrrr... ni...!!

Reaksi anda :