Jangan Menangis Sayang 16


Aku terjaga dari lena mimpi yang panjang di saat aku mendengar lantang suara jeritan ibu yang memanggil dari luar. Terpisat-pisat aku bangun dari katil lantas aku menguap. Aku toleh jam yang menunjukkan jarum ke angka 9.

Aku bangun lalu menghadap meja solek yang terletak sedikit jauh dari katil. Dengan rambut yang sedikit serabai menghadirkan satu gelak ketawa dari mulut. Kolar baju tidur warna biru yang kupakai sedikit senget di bahu. Huh, kalau ade mane-mane lelaki yang tengok aku bangun tido ni, sure dah lari lintang pukang. Buruk jugak muke aku bila bangun tido ni… Hihi…

Aku masih terdengar jeritan ibu yang meminta aku bangun. Aku sahut panggilan itu.

“Shima dah bangun lah, ibu! Jap lagi Shima datang…”

Tingkap bilik aku buka seluasnya lalu udara pagi menerpa masuk. Selesai mandi dan memakai T-Shirt dengan seluar jeans yang sudah lama tidak kupakai, aku bergerak meninggalkan bilik lantas hala tuju yang pertama, dapur!!!

“Wah..harumnya bau bihun ni.. Macam sedap aje…” aku memuji lantas mencubit sedikit bihun dengan dua jariku. Ibu dengan panas memukul tanganku.

“Cube bersopan sikit! Shima tu, anak dara! Ada ke anak dara bangun pagi-pagi terus macam ni? Kot-kot la nak tolong ibu buat sarapan pagi, kan? Ni tak, asyik nak membuta aje.. Bile nak berubah perangai yang kuat tido tu, hah??” bising Puan Rafida. Aku hanya angkat bahu.

“Ibu, nanti Shima keluar dengan Ipul. Semalam Ipul janji nak bawak Shima keluar jalan-jalan kat bandar..”

“Ye la tu.. suke la kan, Ipul Shima dah balik tu…?”

“A’ah la, ibu! Shima tak sangka Ipul datang cari Shima balik setelah bertahun-tahun tinggalkan Shima dari kecik dulu.. Kalau bukan ibu yang mengecam Ipul tu, agaknye sampai bile-bile pun Shima tak tahu yang dia tu Ipul.. Yela, dulu masa Shima keje, Ipul selalu ganggu Shima tau, ibu! Selalu usik Shima..” aku membalas sambil tersenyum, teringat kembali kenangan lepas. Aku mula menyuapkan bihun goreng ke dalam mulut setelah mencedoknya dari mangkuk besar.

“Ibu tahu itu Ipul. Sebab tu ibu…, bagitahu kat Shima,” ujar ibu lambat-lambat. Aku dapat mengesan perubahan riak di wajah ibu namun aku menyangkal dengan segala kemungkinan yang cuba hadir di hatiku. Ibu seperti menyembunyikan sesuatu.. Entah apa..

Tiba-tiba ada bunyi hon kereta di luar. Bingkas aku bangun lalu menghabiskan suapan yang terakhir. Sambil mengunyah bihun di dalam mulut, tanganku ligat membasuh pinggan dan cawan yang aku gunakan tadi.

“Shima pergi dulu, ibu!” aku meminta izin lalu menyalami tangan ibu.

“Jaga diri baik-baik ye, Shima..!” pesan ibu..

Beberapa langkah kaki ku dihayun meninggalkan ruang makan, aku bertembung dengan ayah lalu terlanggarnya.

“Shima, nak ke mana ni? Kelam kabut aje…?” tanya ayah.

“Keluar dengan Ipul sekejap! Nanti petang Shima balik ye, ayah..” beritahuku lalu turut menyalami tangan ayah. Berlari aku mendapatkan Ipul.

“Lama tunggu?”

“Tak lah, baru sampai ni..”

“Dah breakfast ker? Kalau belum kite breakfast kat rumah Tembam sekejap..” pelawa aku..

“Eh, takpela.. Kite makan kat luar…” jawab Syariful sedikit gugup. Entah kenapa dia rasa tak sedap hati lebih-lebih bila teringatkan hal semalam. Pandangan Encik Nazri yang sinis dan tajam itu..

Lalu kereta Syariful meluncur laju meninggalkan perkarangan rumah Shima.


*************


“Rafida, kenapa awak buat macam tu pada anak kita, Shima? Kalaulah dia tahu budak tu bukannya Ipul yang selama ini dia tunggu, macam mana perasaan dia nanti? Kenapa awak beria-ia mengatakan budak tu, Ipul??”

“Saya tak mahu Shima tu dikecewakan oleh Fendi tu lagi, bang! Awak tahu tak malu yang kita tanggung sejak hari tu..? Sampai sekarang saya masih mendengar cemuhan dari jiran tetangga kita ni. Naik berbirat telinga ni, bang! Sebelum ni, Shima banyak kali menolak pinangan yang sentiasa datang ke rumah ni. Bila kita setuju dengan pinangan si Fendi pulak, Fendi buat hal. Pertunangan yang patutnya dibuat, dibatalkan. Sedangkan segala persiapan dah kita buat. Bile tak jadi macam tu, jiran mula mengata. Abang memang tak rasa sebab abang kerja kat luar. Saya yang selalu datang bertandang ke rumah jiran-jiran yang dengar tempiasnya. Malu, bang..! Malu..!!” jelas Puan Rafida, murung wajahnya. Wajah Puan Rafida seakan meminta simpati dari suaminya. Encik Nazri menggelengkan kepala.

“Siapa suruh awak pergi rumah mereka? Ada abang suruh??” soal Encik Nazri pula. Puan Rafida terdiam. Mengerti akan kesalahan yang dibuatnya. Puan Rafida gemar berjalan ke rumah kawan-kawan dan jiran-jiran. Ketiadaan suami yang sering ke ladang dan anak tunggalnya pula yang berkerja di ibu kota menambahkan kesunyiannya.

“Awak, soal jodoh,ajal dan maut, itu kerja Tuhan! Kita tak dapat nak halang.. Mungkin tiada jodoh antara Shima dan Fendi. Awak pun tahu kenapa sebelum ni, Shima menolak pinangan yang selalu hadir tu kan? Shima masih menunggu Ipul nya.. Bersabarlah untuk sedikit waktu lagi. Ipul yang sebenar belum meluahkan isi hatinya kan?? Awak pun tahu tentang itu. Berikan mereka sedikit masa untuk kenal cinta yang patut hadir tu. Cinta tu sudah berputik. Cuma tuan empunya yang belum sedar. Awak faham kan??”

Puan Rafida mengerti kata-kata suaminya. Sedikit senyuman tercalit di bibir.

“Abang, saya mintak maaf! Nampaknya saya dah timbulkan masalah baru. Bila Shima balik nanti, saya akan terangkan pada dia ye…?” pinta Puan Rafida. Bihun goreng yang tersedia di dalam mangkuk besar diletakkan dalam pinggan di hadapan suaminya. Encik Nazri mula menjamah bihun goreng itu..

“Mmm.. sedap! Sama macam bihun goreng yang awak buat masa kita mula-mula kawin dulu.. Sebab tu abang sayanggg… kat awak..!!” balas Encik Nazri mesra lantas cuba mencubit manja pipi isterinya. Puan Rafida sempat mengelak lalu dia ketawa kerana cubitan itu tidak sempat singgah di pipi tuanya.


*************

“Ipuk, kite nak pergi mane ni??” aku bertanya apabila melihat pemanduan Syariful yang mula jauh meninggalkan bandar Kuantan. Sekelilingku kini adalah hutan dan bukit. Kereta yang membanjiri lebuhraya aku pandang saling potong-memotong barisan di sebelah kanan kami. Barangkali naluri kelakian Syariful tercabar lalu lelaki di sebelahku ini mula menekan pedal minyak dan kereta mulai laju.

Kereta yang aku naiki mula memotong barisan dan melewati satu persatu kereta yang memotong kami tadi. Honda City yang berubah make-up dari design asal yang aku naiki bersama Syariful makin laju memecut. Aku akui kereta Syariful ini sudah diubah seperti kereta racing dan mampu memecut laju seandainya kereta ini ada di litar Sepang..

Hatiku mula berdebar kencang seraya perasaan panik mula menerjah masuk ke mindaku. Ralit pula aku memerhati jarum had meter laju di depan stereng. 160 km/j..!!!

“Ipul, tolong perlahankan kelajuan kereta ni.. Tembam takut laa…!” aku bersuara. Aku sedar wajahku sudah pucat ketika ini. Tanganku erat menggenggam kusyen yang aku duduk itu. Syariful memandang ke arahku. Dia tersenyum nipis.

Nafas aku tarik kelegaan apabila jarum had laju mulai menurun dari angka yang menakutkan aku tadi. Dan kereta Syariful mula membelok dan mengambil line di sebelah kiri.

“Kite nak ke mana ni??” aku mengulang pertanyaan mula-mula tadi.. Syariful mendiamkan diri. Aku mula tak sedap hati. Beberapa minit kemudian aku merasa kehangatan tangan Syariful yang mula meramas-ramas tanganku. Segera aku menolak tangan Syariful.

“Tembam tak suke la…” aku dengar ketawa yang tercetus dari mulut Syariful.

“What?? Tembam..??”

Kelakar sangat kah nama itu…? Bukan kah kami kawan semasa kecil..? Mustahil Syariful lupa.. Ahh.. Mungkin peredaran masa juga meninggalkan segala kenangan dulu…

“Ye la.. Itu kan nama panggilan mase kecik dulu.. Takkan Ipul sudah lupe..?? Ibu pun ade bagitau cerita kite mase kecik kannn..?”

Aku pasti semalam ibu ade cerita pada aku, yang dia ade juga bercerita sedikit tentang kenangan kami kepada Syariful.

“Ape hubungan Shima dengan Fendi..?” pertanyaan Syariful menimbulkan kehairanan.
Mmm… tiba-tiba saja Syariful bertanyakan tentang Fendi. Ada rasa kurang senang di hatiku.

“Kenapa Ipul nak tahu..? Seperti yang Ipul nampak sebelum ni, hubungan Shima dan Fendi sekadar antara staff dan bos.. Lagipun, kenapa Ipul nak tanya tentang hubungan kami..?”

“Now..??”

Aku memandang ke kiri. Wajah Syariful kini terpampang di layar mataku. Serius aku melihat wajah lelaki di sebelahku ini. Ada sedikit riak cemburu di mukanya, agaknyalah… Hehe.. macam lah aku ni pandai meramal kan..??

“Tem…mmm…. Shima belum berpunya lagi kan…?” pertanyaan yang terluncur dari mulut Syariful mengejutkanku. Aku paling wajahku ke cermin kereta di sebelah kiri. Hutan-hutan yang menghijau menggamit pandangan.

“Mungkin ya…mungkin.. tidakk!” jawabku ragu-ragu. Entah! Aku sendiri tidak tahu dengan perasaanku. Semalam baru aku sedar tentang sesuatu. Sesuatu yang selama ini aku cuba tepis biarpun ia datang berkali-kali. Seringkali aku menidakkan perkara itu namun ia seakan menghantuiku. Dan bayang-bayang dia seringkali muncul dalam mimpiku sejak kami tidak bersua lagi.

“Kita nak pergi mane ni?” aku masih mengulang soalan yang sama. Hatiku mula diburu kebimbangan. Manakan tidak, aku kini mengikuti seorang lelaki yang tak berapa aku kenal biarpun kami dulu pernah berkawan rapat.. Lelaki yang aku belum kenal hati budinya. Aku tahu aku sepatutnya meletakkan kepercayaan kepada lelaki di sebelahku namun hati kecilku seakan tidak mengizinkannya. Kenapa??

“Ipul nak kidnap Shima!” jawab Syariful, keras.

“Apaaa..??”

Sekilas wajah itu aku pandang sekali lagi. Ada nada marah di wajah itu. Apakah kata-kata aku tadi menyinggung perasaannya..? Aku perasaan Syariful mula menekan laju pedal minyak….

Reaksi anda : 

Jangan Menangis Sayang 15

Jangan Menangis Sayang 15

Kokokan ayam di kala pagi sudah lama berlalu. Jam di dinding menunjukkan angka 10. Aku begitu tekun menyiang ikan keli yang dibeli ayah pagi tadi. Kalau ayah orang lain, rajin juga lah pergi memancing, ayah aku? Mm.. ayah kata, ayah bukannya jenis orang yang sabar. Kang tak pasal-pasal semua ikan dalam sungai tu kena tengking dengan ayah! Mahunya terkejut beruk ikan tu semua. Mati semua ikan… Hihi…

Memang betul kata ayah! Nak memancing ni perlukan kesabaran yang tinggi. Bukannya senang nak menunggu ikan makan umpan kita. Tu sebab ada di kalangan pemancing sanggup berkampung di tepi sungai semata-mata nak dapat ikan yang mereka mahu. Sanggup bermalam di hutan..

Aku?? Ishh.. takkan aku nak pergi memancing pulak. Itu kerja lelaki bukan perempuan macam aku.. Oppss.. Perempuan ke aku ni..? Mm… aku rasa aku dah betul-betul jadi seorang perempuan. Bak tajuk sebuah wayang tu, ‘Perempuan Melayu Terakhir’!

Semua tu gara-gara seorang lelaki yang pernah menjadi bos aku, Fendi. Entahlah, susah aku nak cakap pasal dia sekarang ni. Kalau boleh memang aku tak nak mengumpat pasal dia ni. Buat dosa kering jer..! Biarpun mamat ni selalu sakitkan hati aku tapi aku kira bernasib baik juga lah sebab dia aku dah berubah seratus peratus..

Ibu dan ayah pun senang tengok penampilan aku. Kata mereka, sejuk mata memandang! Habis tu, sebelum tak sejuk lah mata tu ye..? Mesti hangat je kelopak mata tu.. Dan panas sepanas Hot f..m radio kegemaran aku tu. Hihi..

Tiba-tiba aku terdengar suara orang memberi salam. Berkali-kali pula tu. Ingat nak pergi jenguk tapi aku fikir ibu mesti dah pergi tengok siapa pula gerangan orang di luar tu. Seminit…dua minit..tiga minit.. Ish.. mane ibu ni? Segera aku melangkahkan kaki ke ruang tamu. Entah berapa kali orang dah memberi salam.

Aku membetulkan kain batik yang tersarung di pinggang. Janggal juga rasanya pakai kain batik ni. Asyik rasa nak tertanggal aje..Sedar tak sedar tengah aku membetulkan kain batik tu, kaki aku dah tergam depan pintu. Aku tengok ade lah seorang mamat tu dok tersengih-sengih kat depan aku.

Aku perhatikan raut wajah mamat tu. Macam pernah tengok tapi kat mana ye…???

“Hai, saya Ipul, kawan Fendi…!”

Astaga..!! Mamat ni rupanya…baru aku ingat..!! Aku tepuk dahi. Macam mana lah aku boleh lupe mamat yang selalu dok usha aku setiap kali dia ke ofis Fendi ni dulu.. Apa niat dia datang ke sini?? Jauh-jauh pula tu.. Takkan Fendi yang suruh kot…?

“Dah lama saya berdiri di sini, tak nak jemput saya masuk ke?” tanya Syariful apabila melihatku yang tidak berganjak dari tempat aku berdiri tadi..
Macam mana ni? Takkan aku nak pelawa dia masuk? Ibu pula entah ke mana perginya.. Mana boleh aku ajak lelaki masuk dalam rumah.. Sekarang hanya ada kami berdua. Takut berlaku yang bukan-bukan aje.. Macam mana ye nak cakap dengan mamat ni.. Takkan nak halau pula.

“Errr…. Kalau kita borak-borak kat luar, takpekan..?” aku teragak-agak nak bertanya..

“Kenapa? Takde orang kat rumah ke? Saya kan tetamu.. Kot-kot la boleh rasa secawan kopi buatan awak kan…?” Syariful mencuba nasib.

“Awak nak air ke? Saya buatkan ye.. Awak tunggu kat sini…” aku membalas lalu masuk ke dalam rumah semula. Pintu aku tutup rapat. Boleh ke aku buat macam ni.. ? Ah.. lantaklah..

Aku menjenguk isi kabinet dapur. Tercari-cari serbuk kopi tetapi hanya teh yang ada dan gula. Air telah aku panaskan dalam cerek. Serbuk teh aku bancuh di dalam teko. Saat itu, fikiran aku terawang-awang. Kenapa ye Syariful datang ke rumah aku ni? Apalah niat dia agaknya..? Setahu aku, Syariful dan Fendi berkawan baik. Sudah tentu dia membawa perkhabaran dari Fendi, lelaki yang aku benci tu..

“Amboii.. bertuah punye anak! Kenapa biarkan tetamu kita berdiri kat luar tu tadi??” satu suara memekik dari belakang. Sudu yang aku gunakan untuk membancuh teko telah terpelanting ke tepi. Lantas aku mengurut dada kerana terkejut dengan pekikan itu. Aku menoleh ke belakang. Ibu!!

“Ibu ingatkan Shima dah berubah.. tapi masih berperangai macam dulu jugak! Kesian kat Ipul tu datang dari jauh… dibiarkan duduk di luar. Kan panas kat luar tu..” Ibu bersuara tenang. Aku pulak yang terbeliak biji mata.. Mana ibu tahu lelaki tu Ipul?

“Aaa.. Ibu, mane ibu tahu nama dia..?”

“La… itu kan kawan Shima masa kecik dulu.. Shima dah lupe ker??”

“Hah, ibu ingat ker?” Aku jadi panik. Betul ke itu Ipul aku?? Ah… Mengapa hatiku tiba-tiba berdebar kencang ni?? Kenapa aku rasa perasaanku berbunga riang?? Kalau la betul itu Ipul yang aku cari selama ni.. soalan pertama aku nak tanya kat dia, kenapa dia berdiam diri selama dia tegur aku dulu…? Adakah Ipul sengaja buat macam tu…? Kalau memang dia Ipul, salahlah sangkaan aku tadi yang kedatangan dia tu sebab Fendi..

Entah kenapa aku rasa gembira sangat ni.. Makin tak sabar pula rasanya aku nak jumpe Ipul walaupun tadi aku dah jumpe dia.. Ibu pula aku tengok dah hilang entah ke mana.. Macam tahu-tahu aje ibu ni. Sure nak kasi chance kat aku mengimbas kenangan lama dengan Ipul.. Ipul…aku nak datang..!!!!!!

**********

Dulang aku letakkan di bawah meja. Syarifull tersenyum memandang aku lalu tangannya mencapai cawan teh lantas dihirup teh itu.... Tak sempat aku nak halang, air bersembur keluar dari mulut Syariful..

“Tu la… Kan dah kena. Habis la bibir ko lepas ni, sure bengkak.. Tak sempat aku bagitahu ko air tu panas.. Haha…” Aku gelak sepuasnya.. Bukan lah niatku nak mengena.. Syariful pun gelojoh juga aku tengok. Terus dia teguk air teh yang masih panas itu. Syariful mengibas-gibas bibirnya.

Aku rasa aku macam dah kembali ke zaman dulu. Tiada lagi ‘saya’ dan ‘awak’ yang aku gunakan sebelum ni.. Aku rasa bebas nak bersuara dengan Ipul aku ni..

“Mm.. Shima, tembam, masa kecik yer…??” ujar Syariful bertanya padaku. Hah, Syariful tahu nama timanganku masa kecil..! Sah la memang dia Ipul aku..

Senyuman aku makin melebar. Aku anggukkan kepala. Tiba-tiba tanganku berubah drastic. Terus saja tanganku memukul-mukul manja dada Syariful..

“Ipul jahatla.. Kenapa tinggalkan Tembam dulu…?” aku bernada manja. Muka Syariful yang pada mulanya tampak terkejut berubah kemudiannya. Syariful menguntum senyum…

Reaksi anda : 

Jangan Menangis Sayang 14


Deruan angin pantai yang sejuk mendinginkan tubuh Fendi yang berada di persisiran pantai. Angin sempoi-sempoi bahasa menyapa tubuhnya. Pantai Teluk Kemang itu dipandangnya sepi.

Kelihatan tiga orang kanak-kanak bermain kejar-kejar di tepian pantai itu. Ada gelak ketawa yang riang di wajah mereka. Biarpun pasir-pasir membalut kaki mereka, ia sedikit pun tidak mencacatkan kegembiraan mereka.

Segera tubir kenangan lalu disingkap kembali. Ada wajah kecil di situ. Yang menggamit pandangan hatinya. Ingin disentuh wajah itu namun bayangan semakin menjauh. Dlihat dua wajah kanak-kanak itu. Masing-masing bersuara namun tidak terdengar oleh pendengarannya.

Ya, kanak-kanak itu melontarkan janji. Janji untuk bersama seperti selalunya. Janji untuk tidak melupakan satu sama lain.

Tiba-tiba handphone Fendi bergegar di dalam kocek seluarnya menandakan ada panggilan masuk.

“Fendi ade kat mane ni? Kenapa off handphone tu? Dah dua minggu Fendi menghilang. Kalau iye pun nak merajuk, jangan lah bawa diri macam tu sekali..” lembut suara si kakak cuba memujuk adiknya, Fendi yang seorang ni.

“Tak jauh mana pun, kak Nurul! Nanti Fendi balik la..” janji Fendi.

“Fendi, kalau ada masalah bagitahu pada akak ye.. Kalau pasal Shima tu, nanti akak cuba bantu Fendi.”

Hampir lima belas minit mereka berdua berbual. Panggilan ditamatkan kemudian. Ada nafas lega yang terukir di bibir Nurul Asnida. Tenang rasanya bila sudah mengetahui keadaan Fendi. Boleh lah dikhabarkan tentang Fendi kepada ibubapanya yang semakin risau sejak dua minggu lalu.


************

Fendi merenung cermin tingkap yang mengasingkan biliknya dengan meja Shima dulu. Sudah tiga bulan meja itu didiami setiausaha baru. Terkadang Fendi perasan gelagat setiausahanya yang sedikit gedik. Fendi agak meluat melihatnya. Menyesal rasanya menjalankan interview untuk mencari pengganti Shima. Setiausaha itu tidak seperti Shima!

Seringkali staff baru itu menggodanya namun Fendi berjaya menepis godaan itu. Iman yang senipis kulit bawang itu harus dijaga sebaik mungkin. Ahh.. bagaimana lah aku boleh bersetuju untuk mengambil perempuan yang tak cukup kain ni…, fikir Fendi.

Saban waktu, rindu yang cuma secarik itu menyapa hatinya. Kadang kala rindu itu seakan membengkam jauh di sanubarinya. Betapa Fendi merindui telatah Shima yang sering marah-marah itu. Shima yang sering membuai perasaannya tiap ketika. Walaupun sering marah-marah, wajah itu tetap menarik pada pandangannya. Hinggakan Fendi tidak berasa jemu untuk mengusiknya.

Dapat dirasakan sudah mendung wajah seorang lelaki yang bernama Saiful Affendi itu. Biar sejauh mana pun dia menidakkan perasaan yang satu itu, ia tetap hadir di depan mata. Benarkah egonya mengatasi segala-gala?

Egonya Fendi kerana tidak ingin mengakui rasa hati itu sebelum ini. Kerana tersandung jatuh di medan janji, kerana wajah kecil itu yang sering menggamit rindunya membuatkan Fendi tekad akan mencari biar selama mana hayatnya masih bernafas di bumi Allah ini..

Betapa bertuahnya bila orang yang dicari sudah ditemui namun kerana rasa was-was dan bimbang apakah rasa itu masih mengikat janji mereka, idea yang gila tiba-tiba muncul di benaknya.

Ya! Fendi membuat perjanjian yang gila, yang seingatnya tidak akan termampu dilaksanakan oleh perempuan itu. Menurut segala kemahuan Fendi sendiri. Dan Fendi terkejut sendiri, perempuan itu sanggup melaksanakan syarat gila itu.

‘Shima, kali pertama aku memandang potretmu di kampungmu hari itu, aku sudah bertekad akan menjadikan dirimu permaisuri di hatiku.. Penyeri hidupku.. Namun begitu payah aku rasakan untuk meluahkan perasaan ini. Kerana peredaran waktu mencemburuiku. Usia kita yang makin meningkat tentunya akan mengubah perilaku kita. Masa tu, tertanya-tanya aku, adakah dirimu mengingati juga janji itu..? Aku takut andai hanya aku seorang yang berharap..’

Fendi berterusan berteleku di kerusinya. Sambil tangannya menyelak helaian album lama itu. Gambar Shima yang comel! Shima yang tembam yang kini berubah menjadi gadis yang kurus dan manis menawan. Yang meruntun hati siapa yang melihatnya. Dan Fendi adalah salah seorangnya. Biarpun perwatakan sedikit kasar, Fendi berjaya juga mencorakkan keperibadian Shima.

Tiba-tiba, pendengaran Fendi menangkap satu bunyi yang agak kasar di pintu biliknya. Kekecohan di luar bilik menarik perhatian Fendi untuk melihatnya. Ditarik kakinya untuk melangkah ke luar. Pantas tombol pintu dipulas..

“Uncle pekak ke apa? I dah bagitau tadi kan, tak boleh masuk! Encik Fendi tak mahu jumpa sesiapa pun hari ni. Lagipun Uncle tak buat appointment dengan Encik Fendi!” keras suara si gadis di hadapan Fendi melontar kata-kata kesat itu. Si gadis memandang lelaki tu itu dengan perasaan jelik.

“Hei, kamu siapa nak halang saya, hah?”

“I ni, secretary baru kat sini!” sinis saja suara itu menjawab memecah keheningan ofis.

Si gadis itu terus menghalang perjalanan lelaki tua yang dirasanya kurang ajar dan tidak mahu mendengar kata itu. Staff lain hanya terlopong melihat agedan itu. Wah, beraninya! Takkan tak kenal uncle tu..? Habislah…

“Huh! Baru keje kat sini, nak berlagak dengan saya ye..?”

“Uncle!! Jangan masuk!” pekik si gadis itu.

“Maaf, Encik Fendi! Uncle ni berkeras nak jumpe Encik Fendi!” beritahu setiausaha baru itu termengah-mengah..

Fendi yang berada di hadapan pintu biliknya hanya terdiam melihat kelakuan setiausaha baru itu. Fendi tiada mood untuk menyelesaikan perkara yang berlaku tadi.

“Dato’!!” lemah suara Fendi menyambut kehadiran papanya yang tidak disangka-sangka itu. Sememangnya itulah panggilan Fendi buat papanya ketika waktu pejabat.

“Saya nak berjumpa dengan kamu lepas ni!” keras suara Dato’ Azman memberitahu gadis tadi. Gerun pula gadis itu melihat wajah Dato’ Azman.

“And after lunch, I want meet U, Natasya...!” sambung Fendi pula.. Natasya menganggukkan kepala. Seraya duduk di tempatnya.

Setelah pintu ditutup dari dalam,

“Dari mana Fendi dapat secretary macam tu? Sudahlah kainnya macam tak cukup aje, berlagak sombong pulak tu! Cara bercakap macam kurang ajar aje.. Perempuan tu tak reti nak hormat orang tua langsung!” bebel Dato’ Azman lantas duduk di sofa yang sememangnya tersedia di bilik itu. Dato Azman memandang wajah redup anak bongsunya itu

“Hah, ni apasal macam ayam berak kapur aje?” tanya Dato’ Azman setelah menyedari keadaan Fendi yang tidak menjawab soalannya tadi.

“Takde apa-apa lah, papa! Cuma penat aje…” beritahu Fendi lalu mengeluh perlahan.

“Takkan penat sampai muka jadi macam tu. Banyak sangat ke kerja kat ofis ni? Kalau perlu, pergilah bercuti lagi, tenangkan fikiran tu! Tengok riak muka Fendi saja, papa dah tahu, Fendi ni mesti masih kecewa kan?”

Mm.. macam mana papa boleh tahu ni? Memang lah Fendi tengah kecewa ni papa, bakal menantu papa tu dah tinggalkan Fendi terkontang-kanting kat sini. Sedih hati ni, pa!

Ucapan itu hanya bermain di fikiran Fendi. Malu lah nak mengaku yang dirinya sudah jatuh cinta!

“ Kalau Fendi ada masalah, bagitahu la kat papa. Papa kan pakar cinta!” ujar Dato’ Azman lalu mengenyitkan matanya. Dato’ Azman mengangkat punggung lalu beralih ke meja anaknya. Terpandang satu album lantas di selaknya album itu. Tersenyum kecil Dato’ Azman di situ. Pasti anaknya sudah tahu siapa yang pernah dicalonkan menjadi menantunya dulu. Cuma dia tidak pasti, apakah Shima tahu bahawa Fendi adalah kawan sepermainannya dulu?

Fendi mengangkat wajah lantas memandang Dato’ Azman. Berkerut sedikit dahinya. Dialih pandangannya bila ternampak albumnya berada di tangan Dato’ Azman.

“Papa tahu, Fendi teringatkan Shima kan? Kenapa tidak dikejar Shima tu? Tak kira lah sejauh mana pun dia pergi, Fendi patut rebut cinta pertama Fendi tu.. Jangan mengalah sebelum pergi berperang! Fendi tu lelaki.. Tunjukkan sikit sifat lelaki Fendi tu.. Ni, lagi satu, kalau nak dapatkan sesuatu, buangkan ego tu..” nasihat Dato’ Azman menerpa di telinga.

Fendi mengangguk lemah. Memang betul apa yang dikatakan Dato’ Azman. Dan kata-kata itu tepat mengenai sasaran. Memang kerana ego, Fendi kehilangan orang yang disayanginya.

“Baiklah, papa! Saya akan cuba bawak balik cinta saya tu..” Fendi menuturkan janji.

“Mm… Papa tak berkenan dengan staff baru Fendi tu.. Gediknya tu melampau la.. Nanti tak pasal-pasal Fendi tersangkut dengan dia. Kalau perempuan macam tu, tak ingin papa buat menantu,tau! Jadi hantu boleh la.. Fendi cari lah secretary baru. Yang sesuai dengan cara kerja kita kat sini…”

“Nak buat macam mana, pa! Secretary lama tu mintak berhenti kerja. Saya dah suke dengan cara dia kerja tu, tapi tula…..”

“Fendi tak naikkan gaji dia ke? Staff yang bagus jangan dilepaskan, Fendi! Tu asset kita.. Macam mana lah Fendi jaga kebajikan staff kita kat sini?” keluh Dato’ Azman.

“Dia tak suke Fendi, pa…”

“Tak suke Fendi? Apa Fendi buat kat dia? Lain macam aje bunyi nya… Siapa secretary lama Fendi tu?”

“Shima!!”

“Apa??”

“Bakal menantu papa yang tak jadi dulu. Sekarang nak jadi, dia pula yang tak suke….”

“Astagfirullah, budak bertuah ni! Kenapa tak bagitahu papa, Shima tu kerja kat sini..? Kalau papa tahu, dah tentu papa boleh jemput dia tiap minggu datang rumah kita.. Mama Fendi tu selalu sebut pasal dia…Apa Fendi buat sampai dia lari dari sini? Mesti Fendi buat yang tak baik ni… kan???”

“Mana ada, papa! Fendi tak buat yang tak baik pun.. Fendi tahu apa yang elok, apa yang tidak. Mungkin cara Fendi tu yang dia tak suke..”

“Dah tahu cara tu tak elok, kenapa guna?”

“Fendi nak pikat Shima!”

“Nak pikat apenye..? Tengok cara kamu pikat dia tu, hah, dah lari kan???”

“Tapi…”

“Mm.. tengoklah nanti! Tahu lah papa ape nak buat. Tapi jangan mengharapkan sangat pertolongan papa ni. Fendi pun kena usaha jugak!”

“Baik, pa….!”






















Reaksi anda :