Secarik Kasih Di Hujung Nafas 6

“Berlagak betul la cikgu baru tu! Baru je masuk sekolah kita ni, sudah nak tunjuk garang dengan kita. Dia belum kenal lagi kita ni siapa.. Ada ke patut ditengkingnya kita dalam kelas tadi..? Nak kena ajar cikgu ni..!” adu Naufal yang sakit hati itu. Tajam matanya memandang padang yang hijau di hadapan.

Memang dia ketua segala kenakalan dalam kelas 5 Anggerik tadi. Dua rakannya yang lain itu menjadi pengikutnya menganggukkan kepala mereka tanda bersetuju dengan kata-kata Naufal. Mereka tahu kenapa Naufal bengang begitu. Semuanya gara-gara aksi spontan dalam kelas tadi.

“Eii..geram betul aku dengan Cikgu Safira tu..! Ada juga nak kena makan penumbuk aku ni..” sambung Naufal lagi, geram. Sisa kemarahan masih ada di dalam diri. Suasana hiruk piruk di kantin sekolah yang tidak jauh dari port mereka itu tidak dihiraukan.

“Kau ni biar betul, Naufal? Lagipun salah kita juga kan?? Buat aksi macam ‘monyet’ tadi.. Takkan hal sekecil macam tu kau nak jadikan kes besar pulak? Jangan sampai masuk paper atau lokap, dah la.. Sekarang ni, macam-macam kes aku dengar. Pelajar tumbuk guru la, tendang guru dan macam-macam kes lagi. Senakal-nakal kita pun sebelum ni, tak lah sampai ke balai polis..” balas Fakhri pula. Cuba menyejukkan hati yang panas membara itu.

Bimbang pula bila melihat riak wajah Naufal yang merona merah menahan marah. Mana tidaknya, ketika Cikgu Safira mengumumkan mereka hanya diminta melakukan sesi suai kenal itu tadi, Naufal dengan tidak semena-mena membuat aksi monyet dengan berjalan terkangkang dan kedua tangannya bertepuk ke atas. Pelajar yang lain bersorak melihat aksi spontan Naufal itu.

“Iye la, Naufal! Cikgu Safira tu cuma tegas sikit je.. kau janganlah nak ambil hati pula,” jawab Wafir. Naufal mengenggam penumbuknya.

“Apa korang ni? Kenapa back up cikgu tu pula?? Cikgu tu sindir kita tadi. Kita yang tercipta elok-elok macam ni disamakan dengan beruk pula..” Naufal tidak puas hati. Terngiang-ngiang di telinga Cikgu Safira mengatakan mereka macam monyet.

“Laa.. sedar pula! Yang kau buat aksi macam tu, siapa suruh? Bukannya apa, Naufal.. cuma…”

“Cuma apa?? Kau pun sama terkinja-kinja macam aku tadi..”

Naufal melihat Fakhri yang teragak-agak untuk menjawab. Wafir pula yang menjawab..

“Cikgu baru tu cun la.. Kau takkan tak tangkap cintun tengok cikgu tu tadi..? Lawa gila..! Tak tidur malam lah aku nanti.. Aku dah terbayang-bayang Cikgu Safira berdating dengan aku ni..”

Wafir sudah menongkat dagu sambil membayangkan Cikgu Safira berada di depannya. Senyuman nipis sudah terukir di bibir Wafir. Fakhri juga sama. Mula terbayang-bayang akan Cikgu Safira. Naufal yang terpinga-pinga melihat aksi kawannya itu segera menghadiahkan satu ketukan di kepala dua orang kawannya itu.

“Woiii! Apa ni? Main ketuk kepala pula..” marah Wafir sambil menggosok kepala.
“Korang tu yang gila! Boleh berangan nak kan cikgu baru tu.. Otak korang dah hilang kat mana? Kat lutut ke?” sindir Naufal.

Semalam semasa cikgu baru itu dikenalkan di depan perhimpunan..banyak mulut yang ternganga. Tak terkecuali guru lelaki. Apakan tidaknya, guru baru itu datang dengan pakej yang sempurna. Dengan wajah yang cantik mulus, berkulit putih, dengan hidung yang mancung dan manis berbaju kurung. Pendek kata, cukup membuatkan hati kebanyakan lelaki cair melihatnya.. Renungan matanya juga menikam kalbu mereka.

“Naufal, apa pendapat kau tentang Cikgu Safira tu..?” pertanyaan Wafir membuatkan Naufal membeliakkan mata.

“Kau ni dah gila lah, Wafir! Cikgu tu umurnya lebih tua dari kita.. Kalau minat sekali pun bukannya kau boleh kahwin dengan dia.. Lagi satu, tak mungkin pelajar macam kita ni, akan jadi pasangan Cikgu Safira…Kau jangan mimpilah nak bercinta dengan cikgu tu.. Eii..geli aku tengok korang ni.. Tiba-tiba jadi jiwang karat pulak..! Sedar lah diri sikit, kawan!!” perli Naufal lalu bangun dari tempat duduknya.

“Eh, cepatnya kau balik… Rehat pun tak habis lagi..”

‘Kringgg!!!!’

“Tengok, rehat dah habis kan?? Jom balik kelas!”

“Aik, apasal kau jadi baik ni?? Lepak lah dulu.. Lepan ni kan subjek Sejarah! Kita kan tak minat subjek tu..? So.. Kita pergi lepak kat port biasa kita, jom!!” ajak Fakhri.

“Mood aku hilang la.. Kita masuk kelas la..” balas Naufal perlahan.

Fakhri dan Wafir sudah membulatkan mata mereka. Tak percaya dengan perubahan Naufal itu.

“Agaknya sebab cikgu baru tu kot..? Tapi Cikgu Safira mengajar sejarah ke? Naufal suka cikgu tu kot..?” bisil Fakhri pada Wafir membuat andaian sendiri..

“Hah, cepat lah! Tercegat lagi kat situ!” pekik Naufal sedikit kuat.

Fakhri dan Wafir berlari pantas mendapatkan Naufal yang jauh di hadapan. Tidak lama kemudian, kantin menjadi lengang.

*************



Dato’ Razali yang sedang menyemak fail laporan pembinaan di Sepang itu menerima kedatangan tetamunya. Setiausaha Dato’ Razali meminta diri setelah membawa tetamu itu ke bilik CEO nya. Salam diberi lalu mereka berpelukan melepaskan rindu. Sudah lama mereka tidak bertemu. Rasanya sudah dua puluh tahun lebih mereka tidak bertanya khabar.

“Kau sihat, Hafiz? Dah bertahun-tahun, baru sekarang nampak muka kau? Lain sungguh kau sekarang ya??” ucap Dato’ Razali terlalu gembira. Senyum mekar di bibir. Girang hatinya dapat bertemu kembali dengan sahabat lama.
"Cantik ofis kau ya?? Siapa punya design? Sendiri buat?" tanya Encik Hafiz.
"Bukan lah.. Pekerja aku..! Dia yang reka dan hantar ideanya pada designer untuk reka bilik ni.."

Dato’ Razali menekan interkom dan meminta setiausahanya menghantar minuman.. Terlupa pula dia tadi mahu meminta setiausaha yang manis itu untuk membuat air.

“Ahh, Razali! Tak perlu susah-susah. Aku baru minum tadi..”

“Tak mengapa. Kau minum la lagi. Atau kau tak sudi sebab minuman kat ofis aku ni tak sesedap di luar sana??”

“Bukan macam tu. Mm.. takpe la..Aku minum saja..”

Encik Hafiz menguntum senyum. Melihat sahabatnya senyum itu, Dato’ Razali turut tersenyum. Teringat semula dengan kenangan masa lampau. Saat mereka mengikat tali persahabatan. Hinggalah masing-masing mendirikan rumahtangga dengan pasangannya.

Tiba-tiba Dato’ Razali teringatkan sesuatu. Sudah lama dia tidak mengetahui tentang perkara itu.

“Budak tu apa khabar sekarang?” soal Dato’ Razali. Encik Hafiz dipamit kehairanan..

“Kenapa kau tiba-tiba tanya soalan begitu? Bukan kau sendiri tak suka dia..?” balas Encik Hafiz.

“Itu dulu. Sekarang dah lain. Aku dapatkan rasakan dengan peredaran masa sudah tentu dia juga berubah. Berubah dari segi fizikal dan paras rupanya..”

Encik Hafiz ketawa tiba-tiba. Kedengarannya ungkapan terakhir dari mulut Dato’ Razali cukup lucu di hatinya.

“Kalau kau jumpa dia sekarang, kau fikir kau boleh terima dia ke? Sedangkan dulu kau yang bermatian tak mahukan dia..” sinis Encik Hafiz menyindir.

“Aku… aku tak seteruk yang kau fikirkan, Hafiz! Aku masih lagi mempunyai sifat perikemanusiaan itu. Kau sendiri kenal aku siapa kan..?”

“Ya, aku kenal kau! Malah terlebih kenal. Cuma kerana perkara itu, kau ubah sikap kau! Aku hairan bila kau bersikap demikian. Kau langsung tak kasihan dengan dia. Dia perlukan kasih sayang kau tapi kau berusaha untuk menidakkannya. Kau langsung tak simpati pada dia..”

“Aku mengaku silapku..”

“Dia serupa kau sekarang, Razali! Malas sebiji sama dengan kau. Perwatakannya dan kematangan yang ada pada dia sama dengan kau.. Cuma yang menghairankan aku, kenapa kau tak mahu dia dulu..? Sedangkan waktu itu, kau cukup suka dengan dia..?” pertanyaan Encik Hafiz membuatkan Dato’ Razali terkedu. Perlahan nafasnya ditarik.

“Bukan aku yang tak suka! Tetapi isteri aku.. Dia yang tak suka dengan budak tu.. Malah isteriku menggugutku untuk membocorkan rahsia kita. Aku takut masa tu.. Aku ingat dengan berbuat begitu, hidup kami akan aman. Mungkin pada isteri aku dia boleh hidup bahagia. Tapi aku…?” keluh Dato’ Razali.

“Kau masih menyimpan rahsia itu..? Aku tak sangka sudah berpuluh tahun, ia masih tersimpan kemas dalam kamus hidup kau. Kau tak rasa bersalah pada isteri kau ke? Setahun selepas kejadian itu, aku sudah berterus terang isteriku. Alhamdullillah, dia menerimanya…Aku sendiri takut juga masa tu tetapi aku kuatkan semangat untuk mendapatkan keharmonian dalam rumahtangga kami…”

“Kau tidak kenal isteriku, Hafiz! Kalau lah kau tahu perangai dia…”

Encik Hafiz menggelengkan kepala. Tidak tahu bagaimana mahu membantu teman lamanya itu. Amanah yang diberi telah tamat tempohnya. Seharusnya kedatangan dia ke ofis Dato’ Razali adalah untuk memberitahu tentang amanah itu.

Rahsia yang tersimpan kemas antara dia dan Encik Hafiz akan terbongkar juga akhirnya. Cuma tunggu masa saja. Dato’ Razali tahu pasti budak itu akan menuntut haknya kelak.. Mampukah isterinya menerima kebenaran ini nanti..??

**************

Jam tepat menunjukkan angka 12. Sudah tiba masanya untuk makan tengah hari. Kesibukan Kuala Lumpur sebagai bandaraya sememangnya sudah dijangka tambahan pula waktu makan begini.

Dua orang perempuan muda yang anggun lagi bergaya keresahan menanti kedatangan kawan mereka. Sudah lima belas minit menunggu. Jam di tangan agaknya sudah pecah kiranya hati tidak sabar menanti.

“Ni yang buat aku geram ni.. ! Time lunch saja, mesti minah seorang ni lambat keluar dari ofis. Naik berapi kaki ni menunggu dia..!” laju saja mulut Fiza mengutuk kawannya yang seorang itu. Zulaikha yang turun awal dari Zurin hanya tersenyum. Sebab dia kenal siapa Zurin. Kenapa dia turun lambat, kalau lah bukan aktiviti ‘wajib’ nya itu..

“Alaa.. kau bukan tak kenal siapa Zurin tu.. Biasalah dia dengan aktiviti tak rasmi dia tu..Sekejap lagi turunlah minah tu..” balas Zulaikha.

“Kau ada pesan kat dia supaya turun awal tak?” soal Fiza.

“Ada la.. Hah, tu pun dia!” Zulaikha memuncungkan mulutnya ke satu arah.

Kelihatan seorang perempuan yang paras rupanya lebih cantik dari dua orang kawannya itu berjalan tergedik-gedik menuju ke arah Zulaikha dan Fiza sambil menguntum senyum di bibir. Sekumpulan lelaki melewati perempuan itu dan perempuan itu pula memberikan senyuman menggoda kepada kumpulan teruna itu. Fiza mencebik bibir.

“Tak habis-habis dengan gedik dia tu. Naik menyampah pula tengok!” perli Fiza.

“Kawan siapa lagi tu kalau bukan kawan kau jugak! Shh.. jangan kutuk depan dia pula! Dah dekat tu. Mulut dia tu bukannya boleh baca pun.. Kang kena sindir pula..! Masak kau kat sini nanti” balas Zulaikha yang sememangnya kenal dengan Zurin itu.

Sorry kawan! Ada kerja sikit kat atas tadi..” beritahu Zurin termengah-mengah. Segera nafasnya ditarik. Lega rasanya.

Fiza menjeling geram. Kalau urusan kerja tak mengapalah juga, ini…??

“Dah lah tu, perut aku dah berdondang sayang ni.. Kita pergi makan tempat biasa, ok??” ajak Zulaikha pantas, tidak mahu ada adegan perang mulut di lobi itu.

“Kan gaji baru dapat semalam, apa kata kalau kita makan kat tempat yang eksklusif sikit?” tanya Zurin sambil memasukkan handphone ke dalam handbag nya.

“Kat mana? Jangan tempat mahal dah la. Tak terbayar nanti. Lagipun tempat eksklusif macam tu, makanannya bukan sedap mana pun,” kutuk Fiza pula.

Saja nak menyakitkan hati Zurin yang sentiasa perasan bagus itu. Selalu saja mengajak mereka makan di tempat yang jauh dan kononnya ala-ala eksklusif itu. Walaupun gaji baru masuk, tak semestinya kena makan yang mewah-mewah saja. Tambahan pula bulan ini, kereta Fiza masuk bengkel, lagi banyak lah duit yang akan melayang.

“Ok tak?” Zurin bertanya lagi sekali untuk dapatkan kepastian.

“Baik kita makan tempat biasa la, Zurin! Dekat pun dekat! Nanti kalau tersangkut dalam jam, kita juga yang susah masuk ofis nanti..” putus Zulaikha pula. Sedar tentang bunga-bunga pergaduhan yang baru nak mekar di depannya. Lagi sekali Zulaikha menjadi orang tengah antara mereka.

Tak sanggup Zulaikha melihat mereka berdua bertegang urat di depan lobi ini. Nanti banyak mata yang memandang mereka. Malu pula dibuatnya. Zulaikha tidak mahu kes pada bulan yang lepas berulang kembali.

****************



Baru sahaja kakinya melangkah ke dalam kelas, tiba-tiba baju kurung dan tudung yang dipakai Safira basah! Safira menajamkan pandangan ke seluruh kelas 5 Anggerik. Masing-masing menutup mulut. Tak kurang juga yang menganga. Kelas yang tadinya bagaikan pasar senyap bagai berada di dewan peperiksaan.

Pandangan Safira terhenti di meja tiga orang pelajar yang sememangnya dikenali ramai. Kosong! Eh, bukan tadi mereka ada di sana? Cepat betul mereka lesap! Takut lah tu…

Safira mendengus lemah. Entah untuk kali berapa pakaiannya basah lagi. Buku yang dibawa turut basah kuyup! Habis nak kena berjawab dengan pengetua nanti.

‘Kalau aku ada kuasa alien, dah lama aku hantar budak bertiga tu ke planet Marikh! Menyusahkan orang betul lah..’

Safira monolog sendiri. Tak jadi dia menjalankan tugasnya sebagai pendidik pada hari itu. Safira berlalu meninggalkan kelasnya. Nasib baik ada bawa pakaian spare..

Pelajar kelas 5 Anggerik yang lain mula membuat hal sendiri. Ketiadaan guru untuk mengajar memang dinantikan. Entah apa lah yang nak jadi dengan pelajar sekarang..

Reaksi anda : 

Secarik Kasih Di Hujung Nyawa 5


Safira merenung jam dinding yang tersangkut berhadapan dengan katil tempatnya berbaring sekarang. Tepat pukul 12 pagi. Hari ini genaplah usianya mencecah 27 tahun. Tiada sambutan majlis harijadi. Tiada kawan-kawan bersama-sama mengucapkan ‘Selamat Harijadi, Safira!’ Tiada hadiah buatnya sebagai alat kegembiraan menyambut penambahan usianya.

Kalau dulu, Zulaikha pasti akan membeli kek untuk menyambut harijadi Safira. Selama Safira dan Zulaikha duduk serumah bersama, sudah tiga kali mereka menyambutnya. Bererti sudah tiga tahun mereka bersahabat. Seringkali Safira menerima hadiah dari kawan serumahnya yang rapat itu. Fahmi pula pastinya merajuk kerana dia menjadi orang kedua yang mengucapkan kata-kata itu dan juga orang kedua bila memberiku hadiah. Tetapi Safira berjaya juga memujuk Fahmi. Safira menyatakan Fahmi tetap menjadi orang teratas di hati Safira.

Namun kini, sudah hampir dua tahun Fahmi pergi meninggalkan Safira. Meninggalkan alam yang fana ini untuk bertemu Tuhan mereka. Juga kehilangan Zulaikha sebagai teman karibnya dan kehilangan keluarga yang telah memutuskan ikatan saudara yang terjalin sejak kecil. Mengenangkan itu semua, Safira menangis sendiri. Sedih membayangkan hidupnya keseorangan di rantau orang. Tiada berteman tempat suka dukanya. Hanya kerana secalit lumpur yang bukan diciptanya itu telah terpalit di muka.

Terkenangkan peristiwa siang tadi, bibir Safira mula menguntum senyum. Alhamdullillah, akhirnya ada juga insane yang sudi menjadikannya teman di kala sendirian di tempat asing ini.Cikgu Durriyah! Nama yang cantik, secantik orangnya. Manis senyuman guru itu saat dia menyapa Safira kelmarin. Betubuh genit dan bertudung litup. Persis seorang ustazah namun Cikgu Durriyah mengajar matematik di sekolah itu. Barangkali terbiasa dengan didikan sejak awal lagi. Safira pasti, guru itu tentunya sudah berpunya.

Namun di saat matanya tertancap di meja guru muda itu tadi, tiada satupun frame gambar antara Cikgu Durriyah dengan pasangannya. Agaknya Cikgu Dyrriyah bukan jenis yang suka menunjuk. Tapi tidak mengapa, satu hari nanti, pasti sedikit sebanyak, Safira akan tahu juga tentang guru itu.

Safira menarik selimut hingga ke paras dada. Safira membaca doa tidur di dalam hati. Mengharapkan mimpi indah akan membaluti lenanya sebentar nanti. Semoga hari yang mendatang, menimbulkan semula keceriaan di dalam hatinya.

*************


“Selamat pagi, cikgu!!”

Ucapan selamat pagi bergema satu kelas 5 Anggerik. Hari ini merupakan hari pertama Safira secara rasminya bergelar guru sekolah menengah. Safira cuba menutup rasa debar di dada. Dia harus yakin untuk berdepan dengan pelajar di depannya. Tambahan pula bila Cikgu Durriyah memberitahu sedikit sebanyak tentang sekolah itu lebih-lebih lagi kenakalan pelajar di sebuah kelas bernama 5 Anggerik itu.

“Aku harap kau tabah menjalani kehidupan kau di sini sebagai seorang guru. Jangan guna kekerasan dalam mendidik para pelajar. Anggap mereka seperti anak kita. Mereka perlu dilatih dan di ajar dengan cara yang lemah-lembut, bukannya keganasan! Cikgu seperti kita sekarang selalu dikritik. Kau sendiri sedia maklum banyak kes melibatkan pelajar sekolah terpampang di dada akhbar! Guru rotan pelajar sampai mati, guru membelasah pelajar dan bermacam-macam lagi.. Kau kena ingat tu, Safira!”

Kata-kata Cikgu Durriyah tersemat di hati Safira. Masih terngiang-ngiang nasihat itu pagi tadi sebelum Safira memulakan langkah pertama bergelar guru.

‘Ya! Aku perlu menjadi pendidik yang berguna untuk bangsa dan agama. Mereka umpama rebung. Mudah dibentuk dari awal. Aku bakal mencoraknya kelak. Pasti aku boleh buat!’

Safira mula membuat azam di dalam dirinya sendiri. Tekad dibulatkan. Apa yang pasti kisah silam yang pernah membelenggu diri Safira dulu perlu di tutup habis. Safira akan melupakan segalanya dengan hidup baru ini. Ya, itu sudah pasti..!

“Hello, cikgu! Jauh mengelamun! Ingatkan siapa pula tu..? Ingatkan jejaka mana dalam kelas ni? Dalam kelas ni ramai jejaka handsome, cikgu! Terpikat yang mana satu, cikgu?”

Suara garau yang menyapa pendengaran mencantas khayalan Safira sebentar tadi. Safira mula mempamerkan senyuman serupa kambing. Sudah tersengih-sengih macam kerang busuk. Serentak, kepala diketuk beberapa kali dengan perlahan tanda menyedari kesilapan diri. Malu kerana pelajar kelas itu mengusiknya. Rona muka Safira sudah berubah warna.

“Cikgu, kepala cikgu kepala besi ya?? Muka cikgu merah la…” perli seorang lagi pelajar lelaki lalu seisi kelas gamat dengan gelak ketawanya. Lucu melihat telatah guru baru mereka itu. Serupa kanak-kanak saja kelakuannya. Pipi Safira sudah membahang panas. Malu!

“Kamu semua ni suka main-mainkan cikgu ya?? Ok lah, hari ni kita tak perlu belajar……”

Belum habis cakap lagi, terdengar sorakan gembira di belakang kelas. Tiga pelajar lelaki sedang membuat sarkas di situ. Salah seorang mula bergelek-gelek atas meja sambil bersorak. Pelajar lain yang melihat hanya menggeleng sambil ketawa lucu dengan telatah mereka bertiga. Pelajar nakal yang terkenal di Sekolah Menengah Seri Andalas. Itulah Naufal, Fakhri dan Wafir.

Safira cuba menteteramkan suasana kelas itu. Jeritan kali pertama tidak diendahkan.. Jeritan kedua….?
“Diammm!!!”

Semua pelajar diam tidak berkutik. Sunyi sepi tatkala jeritan nyaring guru muda itu meminta mereka semua diam. Pelajar yang membuat sarkas sebentar tadi sudah turun dari mejanya. Yang lain-lain mula mengisi tempat duduk masing-masing.

“Hari ini kita mulakan seisi suai kenal. Cikgu nak kenal kamu semua. Jadi, cikgu harap kamu beri kerjasama. Mulakan dari meja sebelah kiri. Perkenalkan nama, asal kamu, cita-cita kamu dan apa matlamat kamu datang ke sekolah ini. Mulakan sekarang!” tegas suara Safira mengarah pelajarnya.

Ada yang terkebil-kebil melihat ketegasan guru baru itu. Ada juga yang mencebik tanda tidak puas hati.

Maka, bermula sesi mengenalkan diri. Di dalam kelas 5 Anggerik itu, ada seramai 40 orang pelajarnya. 25 perempuan dan 15 lagi adalah pelajar lelaki. Tahun itu saja sudah dua kali guru kelasnnya bertukar. Ramai guru yang mengajar tidak tahan mengajar di kelas itu. Ada saja kenakalan yang dilakukan pelajarnya hingga menakutkan sesetengah guru untuk masuk mengajar di kelas itu.

Akibatnya, pelajaran mereka merosot. Kebimbangan itu turut dirasai oleh pengetua, Cikgu Ibrahim. Namun kenakalan pelajar 5 Anggerik seolah-olah tiada batasnya. Mereka sewenangnya melakukan kesalahan dan kenakalan mereka. Hanya beberapa orang pelajar saja yang boleh dikategorikan dalam golongan pelajar yang baik.

Loceng berbunyi menandakan waktu rehat. Berpusu-pusu para pelajar meninggalkan kelas mereka untuk ke kantin bagi mengisi perut. Masa rehat yang Cuma setengah jam itu digunakan untuk mereka merehatkan minda dari pelajaran sebentar tadi.

Safira mengemaskan failnya sambil menggelengkan kepala. Pelajar 5 Anggerik itu tidak ubah seperti kanak-kanak tadika. Menjerit kesukaan sebaik mendengar loceng berbunyi tadi. Sorakan bergema dan membingitkan telinga..

‘Macam ada kat pasar saja gelagar budak-budak ni..’ desis hati Safira.

Safira melangkahkan kaki menuju ke bilik guru. Beberapa orang pelajar yang berselisih dengannya mengucapkan salam kepadanya dan Safira membalas. Masih ada etika baik yang diamalkan oleh pelajar Sekolah Menengah Seri Andalas ini.

Safira menapak di mejanya lalu meletakkan fail tadi di atas meja. Safira melabuhkan punggung di kerusi. Pen diambil dari dalam meja lantas tangannya mencatat di fail laporan kelas itu.

“Hai, cikgu! Sibuk nampaknya. Macam pengajaran pertama hari ini, ok??”

Teguran dari Cikgu Durriyah dijawab dengan senyum manis Safira.

“Baik saja!” balas Safira kemudiannya.

“Baguslah kalau begitu. Harap cikgu dapat mengatasi kenakalan pelajar kelas 5 Anggerik itu. Mana tahu hujung tahun ni kita boleh dengar pelajar cemerlang SPM adalah dari kelas yang paling nakal itu..” jawab Cikgu Durriyah.

Safira tersenyum nipis. Moga-moga harapan itu menjadi kenyataan. Dalam masa yang sama, satu kumpulan pelajar sedang berbual mengenai guru baru mereka itu…

Reaksi anda :