Dah Tak Nangis Dah 3


“Aduhh……! Abang, perut sayang sakit ni…! Arghhh…!! Abang, bangun lah..!” jeritku separuh mamai.

Aku tak tahu jam pukul sekarang tapi sakit yang dirasa di bahagian pinggang mula mencengkam ari-ariku. Aku cuba mengejutkan Fendi di sebelahku yang agak liat nak bangun tu. Sudah kugerakkan badannya berulang kali tapi tetap tak bangun juga. Fendi ni tidur mati ke?? Ni yang terasa nak silat je ni.. Huhu..

“Aduh… sakitnyaa….! Abang, bangunlah.. Sayang sakit ni.. Bangggg!!!”

Aku menjerit lebih kuat. Sakitnya tak dapat ku tahan lagi. Kain pula sudah basah dengan air ketuban yang pecah. Melihat itu, aku tahu masa untuk aku melahirkan bayi ini sudah sampai. Aku lihat mata Fendi terbuka sedikit namun tertutup kemudiannya. Bilik kami yang gelap ku terangkan dengan lampu meja tidur disebelahku. Sempat kujeling jam disisi lampu itu. 4.20 pagi!

Ya Rabbi! Apa kenalah dengan Fendi ni? Aku sedang sakit ini tak diendahnya. Aku kejutkan Fendi lagi. Liatnya bukan main lagi. Aku dah takde cara lain lagi. Aku gerakkan cubitan ketamku.

“Adoiiii!! Sakitla.. Kenapa ni, sayang??”

Fendi bangun dengan serta merta dengan mata yang sedikit terbeliak sambil menggosok-gosok lengannya yang kucubit tadi. Tahu pula dia ni nak bangun bila dah kena gigit dengan ‘ketam’.

“Eh, kenapa basah ni, sayang?”

“Huhu… Abang tu la….”

“Kenapa, abang ada terajang sayang ke masa abang tidur tadi? Rasanya abang tidur tak ganas pun..”

Uwaaaa… Fendi ni, memang nak kena! Aku tengah sakit nak beranak ni boleh pula dia main-main. Air ketuban aku dah pecah pun dia tak tahu… Air mata juga sudah mula mengalir. Tiba-tiba pintu bilik kami dirempuh dengan ganasnya.

“Shima! Kamu dah nak bersalin dah ke..?"


“Ibu…! Shima rasa baby dah nak keluar ni. Dari tadi Shima kejutkan abang, dia tak bangun-bangun pun. Tolong Shima, bu…! Aduhhh….”

Aku dah mula menggenggam baju ibu. Tak terdaya aku nak menahannya lagi.

“Ya Allah! Dah basah katil ni.. Cepat bawak Shima ke hospital. Kang lemas pula bayi dalam perut tu. Fendi, hidupkan kereta cepat! Bawak Shima ke hospital sekarang juga. Ayah rasa dah lama Shima ni menjerit tadi. Kami dari dalam bilik pun boleh dengar…”

Ayah mula mengambil peranan. Fendi kulihat kelam kabut bila menyedari aku sakit nak bersalin. Ibu pula menyiapkan barang-barang untuk aku ke hospital. Dalam tergesa-gesa tu, entah berapa kali kepala Fendi terhantuk ke dinding. Itulah akibatnya kalau bangun dari tidurnya. Memang mamai dibuatnya. Tak reti aku gelarkan tidur si Fendi tu jenis apa. Sampai tak ingat dunia. Agak-agak kalau gempa bumi Malaysia ni atau letak bom, dia pun tak kan sedar dari tidur.

***********

“ Alhamdulllillah…!”

Itulah ucapan pertama Fendi sebaik bergelar bapa. Dapat dilihat dari wajah dia, kegembiraan yang menyaluti sanubarinya sebaik bertukar status itu. Dari suami, kini Fendi bergelar bapa. Ayah cakap Fendi tak henti-henti mengucapkan keyukuran atas kelahiran bayi kami.

Aku pula, tentunya teramat bersyukur kerana aku dan bayiku berada dalam keadaan sihat. Kini, aku sedang memegang bayi kami. Agak kekok sedikit. Memandangkan aku sendiri tiada pengalaman memegang bayi dan ini kali pertama aku merasa pengalaman ini.

Betul kata orang, sebaik bayi keluar dari rahim kita, naluri keibuan akan muncul dengan sendiri. Kesakitan dan keperitan yang dialami selama bertarung separuh nyawa untuk melahirkan seorang lagi kaum Adam itu akan hilang sebaik mendengar suara si kecil mengenali dunia baru mereka ini. Hati akan mudah tersentuh dan perasaan itu suatu anugerah tidak ternilai buat si ibu. Dapat membelai rambut dan menyentuh kulit bayi membuatkan sifat keibuan menyerlah. Kasih sayang yang tak terhingga tercurah ke bayi itu. Itulah yang aku rasa sendiri.

Namun aku hairan, dewasa ini pembuangan bayi semakin berleluasa. Tidakkah perempuan yang membuang bayi itu mempunyai sifat keibuan. Dimanakah nilai keperimanusiaan dan sifat kasih sayang mereka. Sehinggakan mereka tegar menamatkan riwayat si kecil yang tidak berdosa itu.

Mengingatkan itu, hatiku mula menangis di dalam diam. Aku memandang si kecil yang belum diberi nama itu. Tangisan yang tenggelam timbul membuatkan aku tersenyum. Fendi mengukir senyum melihat wajah si kecil. Sukalah tu. Dah ada ahli untuk team dia.. Aku juga yang kesian……

*********

“Hai, Fendi! Still remember me??”

Sapaan suara seorang gadis menghentikan perbualan Fendi bersama Syamir. Ketika itu, mereka berdua berada di Kopitiam menjamu selera. Tatkala memandang wajah gadis itu, jantung Fendi berhenti bergegup.

Matanya mula terkebil-kebil. Antara percaya atau tidak. Antara jelmaan atau bayangan seseorang. Tapi.. mana mungkin seorang sudah dijemput Tuhan akan muncul di depannya sekarang.

Tiba-tiba sahaja Fendi terkeliru. Syamir pula diam melopong melihat perlakuan Fendi. Mulutnya seakan ringan bergerak mahu mencetuskan pertanyaan namun entah apa yang menyekat kerongkongnya.


Reaksi anda : 

4 Response to "Dah Tak Nangis Dah 3"

  1. MaY_LiN Says:
    May 15, 2010 at 1:27 PM

    o-o..
    sapa tuh..
    tamaula..
    kena la shima brusaha pasni
    kalau nk ade geng gak..
    hihihi

  2. Nuril Bahanudin says:
    May 19, 2010 at 12:19 PM

    best2...
    sgt suke...

  3. fara Says:
    May 21, 2010 at 4:22 PM

    ade dah penyibuk rumah tangga shima nieyh...............

  4. YayaSajer says:
    June 10, 2010 at 2:05 PM

    haha.. bleh plak fendi tu tidow blik.. kureng btul..

Post a Comment