Dah Tak Nangis Dah 3


“Aduhh……! Abang, perut sayang sakit ni…! Arghhh…!! Abang, bangun lah..!” jeritku separuh mamai.

Aku tak tahu jam pukul sekarang tapi sakit yang dirasa di bahagian pinggang mula mencengkam ari-ariku. Aku cuba mengejutkan Fendi di sebelahku yang agak liat nak bangun tu. Sudah kugerakkan badannya berulang kali tapi tetap tak bangun juga. Fendi ni tidur mati ke?? Ni yang terasa nak silat je ni.. Huhu..

“Aduh… sakitnyaa….! Abang, bangunlah.. Sayang sakit ni.. Bangggg!!!”

Aku menjerit lebih kuat. Sakitnya tak dapat ku tahan lagi. Kain pula sudah basah dengan air ketuban yang pecah. Melihat itu, aku tahu masa untuk aku melahirkan bayi ini sudah sampai. Aku lihat mata Fendi terbuka sedikit namun tertutup kemudiannya. Bilik kami yang gelap ku terangkan dengan lampu meja tidur disebelahku. Sempat kujeling jam disisi lampu itu. 4.20 pagi!

Ya Rabbi! Apa kenalah dengan Fendi ni? Aku sedang sakit ini tak diendahnya. Aku kejutkan Fendi lagi. Liatnya bukan main lagi. Aku dah takde cara lain lagi. Aku gerakkan cubitan ketamku.

“Adoiiii!! Sakitla.. Kenapa ni, sayang??”

Fendi bangun dengan serta merta dengan mata yang sedikit terbeliak sambil menggosok-gosok lengannya yang kucubit tadi. Tahu pula dia ni nak bangun bila dah kena gigit dengan ‘ketam’.

“Eh, kenapa basah ni, sayang?”

“Huhu… Abang tu la….”

“Kenapa, abang ada terajang sayang ke masa abang tidur tadi? Rasanya abang tidur tak ganas pun..”

Uwaaaa… Fendi ni, memang nak kena! Aku tengah sakit nak beranak ni boleh pula dia main-main. Air ketuban aku dah pecah pun dia tak tahu… Air mata juga sudah mula mengalir. Tiba-tiba pintu bilik kami dirempuh dengan ganasnya.

“Shima! Kamu dah nak bersalin dah ke..?"


“Ibu…! Shima rasa baby dah nak keluar ni. Dari tadi Shima kejutkan abang, dia tak bangun-bangun pun. Tolong Shima, bu…! Aduhhh….”

Aku dah mula menggenggam baju ibu. Tak terdaya aku nak menahannya lagi.

“Ya Allah! Dah basah katil ni.. Cepat bawak Shima ke hospital. Kang lemas pula bayi dalam perut tu. Fendi, hidupkan kereta cepat! Bawak Shima ke hospital sekarang juga. Ayah rasa dah lama Shima ni menjerit tadi. Kami dari dalam bilik pun boleh dengar…”

Ayah mula mengambil peranan. Fendi kulihat kelam kabut bila menyedari aku sakit nak bersalin. Ibu pula menyiapkan barang-barang untuk aku ke hospital. Dalam tergesa-gesa tu, entah berapa kali kepala Fendi terhantuk ke dinding. Itulah akibatnya kalau bangun dari tidurnya. Memang mamai dibuatnya. Tak reti aku gelarkan tidur si Fendi tu jenis apa. Sampai tak ingat dunia. Agak-agak kalau gempa bumi Malaysia ni atau letak bom, dia pun tak kan sedar dari tidur.

***********

“ Alhamdulllillah…!”

Itulah ucapan pertama Fendi sebaik bergelar bapa. Dapat dilihat dari wajah dia, kegembiraan yang menyaluti sanubarinya sebaik bertukar status itu. Dari suami, kini Fendi bergelar bapa. Ayah cakap Fendi tak henti-henti mengucapkan keyukuran atas kelahiran bayi kami.

Aku pula, tentunya teramat bersyukur kerana aku dan bayiku berada dalam keadaan sihat. Kini, aku sedang memegang bayi kami. Agak kekok sedikit. Memandangkan aku sendiri tiada pengalaman memegang bayi dan ini kali pertama aku merasa pengalaman ini.

Betul kata orang, sebaik bayi keluar dari rahim kita, naluri keibuan akan muncul dengan sendiri. Kesakitan dan keperitan yang dialami selama bertarung separuh nyawa untuk melahirkan seorang lagi kaum Adam itu akan hilang sebaik mendengar suara si kecil mengenali dunia baru mereka ini. Hati akan mudah tersentuh dan perasaan itu suatu anugerah tidak ternilai buat si ibu. Dapat membelai rambut dan menyentuh kulit bayi membuatkan sifat keibuan menyerlah. Kasih sayang yang tak terhingga tercurah ke bayi itu. Itulah yang aku rasa sendiri.

Namun aku hairan, dewasa ini pembuangan bayi semakin berleluasa. Tidakkah perempuan yang membuang bayi itu mempunyai sifat keibuan. Dimanakah nilai keperimanusiaan dan sifat kasih sayang mereka. Sehinggakan mereka tegar menamatkan riwayat si kecil yang tidak berdosa itu.

Mengingatkan itu, hatiku mula menangis di dalam diam. Aku memandang si kecil yang belum diberi nama itu. Tangisan yang tenggelam timbul membuatkan aku tersenyum. Fendi mengukir senyum melihat wajah si kecil. Sukalah tu. Dah ada ahli untuk team dia.. Aku juga yang kesian……

*********

“Hai, Fendi! Still remember me??”

Sapaan suara seorang gadis menghentikan perbualan Fendi bersama Syamir. Ketika itu, mereka berdua berada di Kopitiam menjamu selera. Tatkala memandang wajah gadis itu, jantung Fendi berhenti bergegup.

Matanya mula terkebil-kebil. Antara percaya atau tidak. Antara jelmaan atau bayangan seseorang. Tapi.. mana mungkin seorang sudah dijemput Tuhan akan muncul di depannya sekarang.

Tiba-tiba sahaja Fendi terkeliru. Syamir pula diam melopong melihat perlakuan Fendi. Mulutnya seakan ringan bergerak mahu mencetuskan pertanyaan namun entah apa yang menyekat kerongkongnya.


Reaksi anda : 

Thanks to Suara Sizuka Blog!








Cantik sangat award ni 'Suara Sizuka'.

Tak sangka, ni first time dapat award dr blogger lain.

Thank sbb sudi menjenguk blog yg x seberapa nak cantik ni..
Hehe.. Blog awak juga cantik.

Reaksi anda : 

Dah Tak Nangis Dah 2

“Eh, ibu! Buat ape kat sini?” ucapku separuh menjerit lantaran terkejut melihat kelibat ibu di depan mata.

Aku gosokkan mataku berulang kali mengharapkan ianya bukan mimpi. Ya! Bukan mimpi. Aku berpijak di alam nyata tatkala pelukan ibu terasa hangat ditubuhku. Air mata mula mengalir. Air mata gembira.

“Ishh.. kenapa menangis ni? Macam tak jumpe ibu bertahun-tahun..” usik ibu.

Aku kesat air mataku. Senyuman manis kuhadiahkan buat ayah yang berdiri di sebelah ibu. Ayah tersenyum melihat telatah kanak-kanakku. Mesti ayah kata,

“Hai.. bila nak berubah ni? Macam budak-budak je..!”

Ibu pulak mesti cakap,

“Alaa… ayah kamu tu memang jeles..!”

Ayat ayah dan ibu memang takkan berubah dari dulu. Dan aku mendengarnya lagi hari ini. Memang ayah takkan berubah dengan kata-katanya itu. Lagi pula, hanya aku seorang anaknya. Aku lah anak perempuan, aku juga lah anak lelaki. Perghh.. ayat tak boleh tahan.. Lelaki ke? Bukan lelaki la.. Cuma perangai je macam lelaki tapi aku masih pompuan tau!! Kalau tak percaya, tengokla buktinya ni…!!! Perut yang tengah memboyot ni.. hehe..

“Kandungan Shima macam mane? Ok tak? Cucu ayah ni ade nakal-nakal tak?” ayah pula mengusik sambil memandang ke perutku.

Aku bakal jadi ibu tau… Tak sabar betul nak tengok rupa babyku ini. Iras-iras aku ke atau suamiku yang sengal tu..? Haha!!! Tapi kalau ikut muka dia tu, takpelah jugak asal jangan ikut perangai dia tu. Tak mau aku dua lawan satu. Kalau jadi jugak, aku kena lahirkan seorang lagi. Biar aku ada geng pulak nanti.

“Ibu, ayah! Kenapa datang tak bagi tahu ni? Buat terkejut Shima je..” aku berkata.

“Ibu saja datang nak jenguk Shima ni.. Nak tengok bakal cucu ibu juga!” balas ibu lalu matanya pula tertancap ke perut aku. Tinggal lagi sebulan untuk sampai ke tempoh aku melahirkan bayi ini. Harapnya semua sihat termasuklah bayiku ini..

“Maknanya ibu dan ayah nak tinggal kat sini lah ye..?”

“Kalau suami Shima tu benarkan apa salahnya, betul tak, ayahnya? Eh, Fendi belum balik lagi ke?” ibu setelah meletakkan beg pakaiannya di tepi sofa.

“Belum. Biasanya dalam pukul 7 lebih, sampai la abang kat rumah ni.” Aku membalas.

Aku mengajak ibu ke bilik tamu sambil membawa beg pakaian mereka. Ayah membantah melihat aku mengangkat beg itu.

“Shima! Biar ayah bawa beg tu. Beg tu berat! Nanti macam-macam hal pula yang jadi! Kang bergusti pula dengan si Fendi tu..”

“Apalah ayah ni.. Takkan Fendi nak gusti dengan ayah pula. Kalau iye pun, Shima gusti dia dulu..”

Aku tergelak. Tak dapat nak bayangkan dengan perutku ini, macam mana agaknya drama ‘bergusti’ aku tu.

“Ishh.. abang ni! Jangan lah didoakan macam tu.. Tak baiklah!”

“Abang bukan mendoakan laaa…., abang cuma bagitahu aje. Awak tu la… bawak ‘barang-barang ajaib’ awak tu! Berat tau…! Macam batu je yang abang pikul sejak dari bas tadi…”

“Laa…saya kan bawak barang untuk digunakan masa berpantang anak kita ni..! Senang nak guna bila dah bersalin nanti! Abang lelaki, apa tau? Dulu masa saya berpantang, abang pergi mana? Bukan memancing ke?? Untung mak saya ada! Kalau tak, tak mungkin badan saya slim macam ni tau...” rungut ibu yang mula dengan aktiviti ‘membebel’ nya itu..
Perghh.. ibu dah start puji diri tu.. Hehe..


“Memang la abang lelaki takkan pondan pula! Kalau pondan, tak mungkin Shima tu ada..” ujar ayah berjenaka lalu ketawa kerana sempat mengenakan ibu. Ibu pula kulihat menjeling tajam pada ayah. Geram lah tu..

**********


Fendi menyanyi nyaring keriangan di dalam bilik air. Entah apa yang menggembirakan hatinya, pun aku tak tau. Suke sangat aku tengok Fendi hari ni. Mesti ade something nii…! Ni yang terasa nak korek rahsia ni..

Terdengar suaranya yang sumbang tu membuatkan mulutku ringan memberi komen. Picing pun lari.. Suara tak sedap pulak tu. Pakaian dah sah aku maki habis-habis. Mana tak nya peserta dok dalam bilik air. Mesti tak pakai apa-apa tu.. Haha.. Tengok dah kalah juri AF mengadili pesertanya, kan?? Layak tak aku ganti Adlin Aman Ramli tu??

“Sayang!!”

Jeritan Fendi yang kuat tu mengejutkan aku. Kuss, semangat!! Giler ape jerit-jerit.. Bukannya aku pekak lagi pun.

“Apehal??”

Kasar je suara aku menjawab. Tak sedar Fendi sudah berada di belakangku. Bila masa laki aku ni keluar dari bilik air tu?

“Aik, panggil pun nak marah ker..??”

“Bukan sayang yang marah, anak dalam perut ni yang marah! Dia tendang perut sayang suruh bagitau papa dia yang dia marah!”

Haha.. Saja nak wat gempak! Dari tadi memekaknya. Kalau suara macam Jamal Abdillah tu takpelah juga!

“Lama ke ibu dan ayah sayang tu kat sini? Nampak macam nak ber ‘kampung’ je kat sini…”
Fendi mula meluahkan rasa tak puas hatinya.

“Habis tu, abang tak suka lah ye..? Sekurang-kurangnya mereka ada buat peneman saya kan..? Bukan macam abang tu. Time malam je kita boleh jumpa. Siang?? Saya nak kerja pun tak bagi. Ni suruh duduk rumah, entah apa yang nak buat. Bosan!” komenku.

Hakikatnya aku memang bosan duduk di rumah yang tersergam indah ini. Seolah-olah aku seorang saja penghuninya. Aku bagaikan tawanan dalam penjara sendiri. Kesunyian yang menggigit tangkai hatiku ini sudah tak mampu nak ku bendung. Aku perlukan seseorang sebagai teman di sisi. Kalau digajikan seorang maid pun, jadilah.. Tapi, Fendi tak mahu. Tak nak ada orang ketiga, katanya. Entah apa maksud Fendi tu..

Pernah aku terfikir-fikir apa yang membuatkan Fendi enggan membenarkan aku bekerja di luar sana. Takut terjadi apa-apakah pada kandungan ini? Atau lelaki lain yang akan menguratku?? Ishh.. mengarut betul! Mustahil ada lelaki yang minat dengan isteri orang. Tapi tak mustahil jugak kan?? Dunia sekarang penuh dengan jenayah terlalu sukar untuk ditafsirkan. Ada yang tak terjangkau dek fikiran namun itulah yang berlaku.

“Wah.. dah pandai erk sekarang! Mengadu kat abang. Habis, selama ni abang selalu berada di sisi sayang kan..? Kadang-kadang abang terpaksa balik awal setiap kali sayang call abang. Dah lupa ke? Jangan jadi pelupa. Kang tak pasal-pasal anak dalam tu pun jadi pelupa macam mamanya..” ujar Fendi seraya mencubit hidungku. Serentak itu terhambur gelak kecilnya.

Sakit! Kenapalah dia ni suka sangat mencubit hidungku? Nak bagi kerja ke kat aku ni? Nak suruh aku jadi badut sarkas? Selalu sangat nak buat hidung aku merah.

“Abang, lepas sayang habis berpantang nanti, izinkan sayang kerja ye.. Kalau tak dapat kerja tempat lain, kerja ngan abang pun takpe! Jadi kerani pun boleh jugak!”

Aku memaniskan muka. Cuba memujuk Fendi lagi. Harapnya hati dia lembut kali ni.

“Mmm.. sekarang ni pun sayang kerja jugak kan dengan abang..!”

“Kerja apa…..???”

“Kejar ‘tuttttt’……! Haha…”

Korang faham ke maksud Fendi tu...? Aku? Buat-buat faham, sudahlah. Pandai-pandai la korang tafsirkannya.

Ishh… sakitnya hatiku apabila melihat dia sudah hilang meninggalkan aku. Arghh… kenapa kali ni cubitan ketamku tak menjadi? Awal-awal lagi Fendi dah lari.. Takut lah tu….

P/S : Terasa idea dah kurang. Tapi harap korang enjoy dgn n3 ni.. :)

Reaksi anda :