Hari ni genap seminggu aku bekerja di Pasak Bumi Holding yang terletak di Cheras. Ofis ini pula berdekatan dengan tempat tinggal aku, Nurul dan Ita.. Mudah bagi aku dan Nurul ulang alik dari rumah ke tempat kerja. Tapi kesian kat Ita sebab tempat kerjanya jauh dari kami berdua…

Tapi ada sesuatu yang menjadi hal buatku. Syarat-syarat yang bos aku kasi tu seakan membebankan buat aku. Banyak betul syaratnya. Mentang-mentang lah aku sekarang ni tengah terdesak nak cari kerja. Boleh pulak dia nak mengenakan aku.

Aku mencapai kertas yang mengandungi syarat-syarat kerjaku di Pasak Bumi Holding. Tanpa kuketahui rupa-rupanya Affendi adalah anak seorang Dato’. Ini bermakna aku bakal mengahwini anak Dato’. Tapi layak ke aku jadi menantu seorang Dato’ ni? Entahla.. Pening pulak bila memikirkan soal kahwin ni. Lebih-lebih lagi pasangan kita tu langsung kita tak kenal..

Punyalah besar Malaysia ni, aku boleh terjumpa jugak dengan Affendi ni. Sebolehnya aku taknak bertemu dengan dia. Aku tak mahu andai kata suatu ketika nanti bila aku sering berjumpa dengan dia, bibit-bibit cinta tu akan tersemai dalam hati ini. Aku takut akan ditinggalkan walaupun aku sendiri tak pernah merasai perpisahan itu.. Aku tak nak bercinta.. Tak suke!!!!!!!

Syarat-Syarat Berkerja di Pasak Bumi Holding

Berpakaian kebaya setiap kali ke tempat kerja.
Pastikan tumit kasut anda setinggi 3 inci.
Pastikan wajah anda sentiasa bermake-up
Rambut perlu disanggul

Tengok list ni aje aku dah naik menyampah. Semua gaya ni dah macam aku ni nak kena jadi pramugari pula. Nasib baik takde syarat yang kena pakai kebaya merah, kalau tak sah-sah orang ingat aku pramugari AirAsia tu.

Nak kata buang tabiat, Affendi ni bukannya orang tua pun. Empat syarat utama ni aje dah sentuh bab penampilan aku. Padahal aku ni paling tak suke orang sentuh tentang penampilan aku yang boleh dianggap simple ni. Nurul dengan Ita pun dah sedia maklum perangai aku kalau hal ni ditimbulkan. Yela.. aku punye diri kan, suke hati akulah nak corakkan macam mana sekalipun..

Ibu dan ayah kat kampung pun tak bising, janji aku pandai jaga diri. Itulah nasihat mereka padaku sewaktu aku mula-mula sampai kat Kuala Lumpur ni..

Pastikan anda datang kerja setengah jam awal dari pekerja lain.
Sediakan segala dokumen dan senarai temujanji di atas meja sebelum kedatangan bos di pejabat.
Kemas bilik bos. Pastikan bunga di atas meja bertukar setiap hari.

Hah, tengok ni! Bab berkemas ni yang malas ni. Lagi pulak kena tukar bunga tiap-tiap hari. Dahl ah aku ni alah pada bunga. Dulu masa aku kat universiti, ada saja pelajar lelaki yang memberikan aku bunga dan setiap kali bunga tu berada di tangan aku, mesti aku bersin punya. Lepas tu, confirm aku akan demam dua hari.. Ni dah kira kes naya ni.. Habis lah aku…!

Bersedia mengikut bos ke mana saja yang diarahkan dan sebarang bantahan tidak akan dilayan.
Menemani bos sekiranya ada majlis makan malam.

Ni dah kira kena buat overtime ker? Mana ada kerja sampai waktu malam. Ke kerja secretary ni memang macam ni..? Ish.. takut aku.. Tak pasal-pasal ada skandal pula.

Mataku masih membaca segala senarai yang terpapar dalam tiga helai kertas itu yang telah ku tandatangan minggu lalu. Aduh.. rasa menyesal pula setuju dengan kerja ni.. Semua syarat bercanggah dengan cara aku. Tak pasal-pasal aku kena ubah cara hidup aku sekali.. Ni yang tak syok ni.. Nurul… Nurul.. Kenapalah aku kena kerja kat tempat ko ni..?

Sebenarnya sudah lama Nurul cuba mengajak aku bekerja di tempat kerja sekarang tetapi aku yang menolak. Padaku, biarlah kerja yang ku jawat bersesuaian dengan kelayakanku. Selaras dengan minatku selama ini.. Lagipun aku jenis yang lasak. Sesuai lah dengan jurusan dan minat aku.

Tapi bila dah dapat kerja ni, aku kena jadi perempuan tulen yang penuh dengan keayuan. Bab ni yang lemah ni. Dah seminggu jugaklah Nurul menjadi mak andam aku secara tak rasmi. Bukan mak andam yang kena make-up pengantin tapi mak andam yang memang aku bayar upahnya dengan duit angin. Nak tahu apa duit angin tu? Hah, duit angin tu duit yang patut nya aku beri sebagai upah kat Nurul tu tapi aku guna untuk belanja makan tengahari dia. Maknanya Nurul memang takkan pegang duit tu..Kalau setahun macam ni, maunya bankrap aku ni..hehe..

Tapi aku tengok Nurul pun macam tak kisah aje.. Dia kata terpulang pada aku nak belanja atau tak. Ikut kemampuan aku katanya. Entahlah.. Musykil aku dibuatnya. Kenapalah dia beria-ia sangat nak make-up aku ni..?

Radio Muzik f.m. waktu ini mendendangkan lagu jiwang zaman 90-an. Aku sememangnya minat dengar radio ni pada waktu malam. Sebab dengan radio ni jugak la aku dapat mengimbas kenangan lama. Aku yang turut terbuai mendengar bait-bait jiwang itu terkejut tiba-tiba.

“Woi…!! Takde keje lain ker? Nak berjiwang ajer keje ko ni.. Tangkap lentok la tu.. Dah dengar lagu jiwang pas tu asyik nak berangan pulak…!” sergah Ita lalu memanjat atas katilku..

“Malam berjiwang, siangnya rock nak mampus! Ganas semacam je.. Entah apa spesis ko ni. Konfius aku!!”

“Amboii.. sedapnya mengata aku yer… Sesekali nak berjiwang apa salahnya..! Bukan ganggu ko pun.Dah la tu main sergah orang je.. Nasib baik takde heart attack aku ni.. ! Ko tu pun takde keje lain ker..? Suke sangat jerit kat aku.. Aku bukannya pekak lagi.. cik adik sayang oii…!”

“Eii..naik berbulu telinga aku dengar..! Ko tu pompuan ekk.. Tak yah la buat tangan macam tu..”

Ita kegelian melihat tanganku yang mula merayap dan ala-ala pompuan gedik gitu.. Hehe..Saja nak menyakat si Ita ni… Aku mula menarik selimut..

“Ehh! Takkan nak tido dah..? Jom join kami tengok wayang malam ni..”

“Hah! Dah pukul 11 ni, wayang ape pulak tengah malam macam ni..?”

“Wayang skodeng!” Ringkas aje jawapan Ita. Aku pula dah terbeliak mata mendengar jawapannya. Biar betul minah sorang ni.. Lepas tu ake dah terdengar suara pompuan mengilai pulak! Ish.. Seramnye…

“Nak ikut kami pi skodeng tak? Hahaha….” Aku terdengar suara Nurul pula di balik pintu. Rupenya minah ni yang menggilai tadi.. Nurul dah siap dressing nak keluar pun. Ita pun sama.. aku je yang masih kaku atas katil ni.. Malas rasanya nak keluar.. Lagipun dah lewat sangat ni…

“Korang pegilah.. Aku nak tido.” Segera aku menarik selimut hingga ke muka. Dah macam hantu bungkus pula.

“Jangan nak mengada! Daripada ko sorang-sorang kat rumah, takde teman ni, baik ikut kami… Kang jadi ape-ape kat ko, kami yang susah nak menjawab ngan ibu dan ayah ko! Lagipun aku dah booking tiket untuk kita betiga…” Nurul menarik tanganku dan memaksa untuk mengikutnya. Nak tak nak terpaksa la aku ikut jugak.

“Keluar dulu.. Bagi aku bersiap!” arahku.

“La.. bersiap ajelah.. Takkan nak malu pula.. Kita kan sama aje..” bantah Ita sambil mlutnya tersenyum lebar.. Gatal!

“Takde-takde! Kuar dulu.. Ke nak aku wat tayangan free kat sini??”

“Tayangan free? Boleh ajer…”

Ita menjawab lalu duduk menongkat dagu di atas katil. Ciss.. Kurang asam punya kawan! Nak suruh aku berbogel pulak depan dia..

“Shuh..Shuh..Shuh!!” Lantas aku menghalau mereka dari bilik.. Sibuk jer…!

“Kok..kok..kok!” Ita mengipas-gipas lengannya lagak seekor ayam.. Nurul yang berdiri kat depan pintu tersengih memanjang… Lalu aku menutup pintu dan mula bersiap-siap.

Jadi malam ni, kami bertiga keluar menonton wayang. Wayang ape aku pun tak pasti, janji layan jerr…!




Affendi termenung resah di dalam biliknya. Bantal yang tersusun kemas di tepi katil itu dicapai lalu dipeluk erat. Beberapa minit bantal itu dipeluk, beralih pula tempatnya di riba. Berkerut dahi Affendi memikirkan apakah keputusannya nanti akan diterima baik oleh ibubapanya.

Terlintas di fikirannya, akal yang dicari seakan tidak logic untuk diterima. Bahkan mungkin gelak ketawa yang akan mengakhiri keputusannya. Tak mungkin keputusan itu diterima sebulat hati jika disuarakan nanti. Bagaimana mahu kukhabarkan hasrat hati ini?

Perlahan Affendi menapak turun tangga dari tingkat satu ke tingkat bawah. Suara televisyen yang didengarinyaa dari dalam bilik makin dekat. Suara sorakan si ayah yang kala itu menonton perlawanan bola sepak Liverpool melawan Manchester United saling bertelingkah dengan si ibu yang geram gara-gara siaran bertukar.

“Papanya, tukar semula siaran tu.. Nak tengok bola pun, pegilah dalam bilik tu.. Tadi elok-elok dok dalam bilik, tiba-tiba ajer datang kat sini,” rungut Datin Zalia. Masam mukanya memandang si suami.

Tanpa mempedulikan rungutan isterinya Dato’ Azman terus bersorak hingga bingit suasana di ruang tamu itu.. Geram dengan tindak tanduk suaminya, Datin Zalia membaling kusyen ke muka Dato’ Azman sambil menghentak kaki. Lalu segera punggung diangkat dan berlalu ke dapur.. Dato Azman tersenyum memanjang tatkala melihat Affendi yang sudah berada di sebelahnya.

“Papa… Ada sesuatu yang saya nak bincangkan dengan papa dan mama..” ujar Affendi memulakan perbualan.

“Apa dia? Sampai tak boleh tunggu esok ni? Kan dah lewat malam ni.. Esok nak keje. Nanti tak pasal-pasal bangun lambat pulak esok!” balas Dato’ Azman tanpa menoleh sedikit pun ke arah anaknya itu. Matanya terus tertancap di kaca televisyen.

“Papa… Fendi ingat nak batalkan pertunangan Fendi minggu depan..”

“Ape..!!”

Reaksi anda : 

0 Response to " "

Post a Comment